• Mengambil Dalam Seminggu

13 Moments Paris Kegemaran

13 Moments Paris Kegemaran

Beberapa Perkara Paris Kegemaran Saya Oleh Anna Brooke

Menunggu Menara Eiffel untuk menyala selepas gelap, berjalan di sepanjang Seine pada malam musim panas yang hangat - ini adalah dua momen kegemaran saya di dunia, bukan hanya di Paris. Ini adalah bandar elektrik, tempat yang menghantar caj melalui anda sebaik sahaja anda tiba. Berikut adalah beberapa perkara yang saya selalu cuba lakukan, lihat, atau merasa apabila saya di sini. Saya harap anda suka mereka seperti yang saya lakukan.


Berjalan Melalui Tapak Musee du Louvre Berjalan melalui halaman Musée du Louvre pada waktu pagi, tergesa-gesa menjadi salah satu yang pertama dalam talian, dan menangkap sinar matahari yang mengilat dari piramid kaca di halaman selalu memberi saya rasa keseronokan. Saya merasa kurcaci oleh dinding yang menjulang kerana saya menunggu keindahan yang terletak di dalamnya.

Mengembara Melalui Jardin des Tuileries Mengembara melalui Jardin des Tuileries dan menangkap cabutan Menara Eiffel di kejauhan. Saya sentiasa mengambil gambar patung yang berbeza dengan telefon bimbit saya, dan menggunakan foto itu sebagai screensaver untuk beberapa bulan akan datang - hanya untuk mengingatkan saya.

Ambling Seine the Seine di Night Ambling sepanjang Seine pada malam musim panas yang hangat ke arah pulau-pulau, menonton bot-bot pelancongan (bau palsu) pelayaran perlahan-lahan oleh, lampu dari tingkap mereka mencerminkan sungai. Sungai sungai dibungkus, walaupun selepas pukul 10 malam; kadang-kadang seolah-olah seolah-olah semua orang di Paris ada di sini. Bermain band, pencinta mencium, kanak-kanak bermain-main, senyuman semua orang - inilah cara hidup sepanjang masa.

Duduk di Musee d'Orsay Duduk di Musée d'Orsay di mahkamah arca tengah, di bawah pintu masuk, memandang ke arah jam yang sangat besar di dinding di atas. Melalui kaca es di sekelilingnya, anda dapat melihat bayang-bayang orang yang lewat di atas laluan pejalan kaki yang tidak kelihatan. Skala semacam itu mengejutkan; paparannya adalah drama murni. Dan di sekeliling saya karya-karya lounge pengukir yang paling berbakat sejarah, melompat, dan ketawa dengan senyap.

Berjalan-jalan di sepanjang Canal St Martin Berjalan di sepanjang Canal St. Martin, melepasi jambatan besi yang halus, kunci, dan nelayan sesekali. Saya boleh menghabiskan sebahagian yang lebih baik dalam sehari kehilangan diri saya di butik-butik bohemian, berhenti di sebuah kafe, dan kemudian terus ke Parc de la Villette untuk berkelah di taman atau perjalanan di sekitar Cité des Sciences.

Gambar oleh Travelin Karen / Frommers.com Community.

Mendapatkan Ais Krim Dari Berthillon Dapatkan ais krim dari Berthillon di Ile St-Louis. Kedai es krim ini boleh dikatakan yang paling terkenal di Paris, dan Paris suka ais krim mereka, jadi itu mengatakan sesuatu. Ia terletak di jalan yang tenang, dan selalu, dari saat ia dibuka sehingga ia ditutup, mempunyai garis depan. Pada hari-hari terang, saya mendapat secawan hazelnut dan vanila, kemudian berjalan ke tepi sungai untuk memakannya di bawah sinar matahari.

Mempunyai Wain di Les Deux Magots Mempunyai wain di Les Deux Magots, semata-mata kerana F. Scott Fitzgerald dan Ernest Hemingway menyukai tempat ini. Hari ini, ia terlalu sibuk, terlalu mahal, terlalu bising. . . tetapi saya tidak peduli. Banyak sejarah sastera yang berlaku di sini, dan pelayan tidak keberatan jika semua yang anda mahu lakukan adalah mempunyai botol anggur merah yang kecil, baca Sisi Syurga ini, dan menyerap suasana. Ia pastinya kelihatan hampir sama pada tahun 1920-an.

Mendaki Jalan Montmartre Mendaki jalan-jalan di Montmartre. Kawasan yang berbukit, tanpa harapan yang romantik ini adalah kegemaran saya di seluruh Paris. Pemandangan bandar yang luas menyebar di hadapan anda dari setiap jalan rentas. Setiap sudut mendedahkan satu lagi tangga batu yang menggerunkan terlalu curam untuk melihat ke bawah, tetapi di bahagian bawah anda tahu anda akan mendapati bangunan lama yang indah dicat warna pucat, dan jalan-jalan batu paving lama. Pada hari kelabu, musim gugur, saya mahu berada di sini.

Duduk Di Menara Eiffel di Sunset Sitting di luar Menara Eiffel pada waktu matahari terbenam, menunggu lampu-lampu yang akan datang. Saat itu ketika seseorang, di suatu tempat, mengetuk tombol yang menyala menara, dari bawah hingga ke atas, tidak dapat ditandingi. Kemudian saya tahu di mana saya berada.

Menyedut Lebih Cocktail di Bar Hemingway Mengomelkan koktel di Bar Hemingway di Hotel Ritz. Hotel ini sangat mewah, tetapi para bartender santai dan mesra, dan mereka mencampur marti vodka min. Saya suka membawa buku, duduk di sudut, dan bertanya-tanya sama seperti ketika Hemingway dan Fitzgerald digunakan untuk menghabiskan terlalu banyak masa di sini.

Menikmati Frites Steak di Chartier Menikmati steak frits di Chartier, di mana para pelayan berjaya sama-sama kasar dan mesra, dan meluluskan usaha saya untuk bercakap Perancis. Ia adalah sebuah restoran Perancis yang murah tetapi klasik. Pada akhir makan saya, para pelayan menambah rang undang-undang di atas kertas putih yang meliputi meja. Mereka juga tersenyum pada jenaka Perancis saya yang buruk.

Menunggang Kapal Perahu Menunggang sebuah perahu sungai di bawah Seine, di mana semua bangunan bersinar dengan terang supaya mereka kelihatan bersinar dari dalam. Pada malam-malam yang hangat, saya mengambil bot terbuka, dan merasa seolah-olah saya dapat menyentuh dan menyentuh jembatan batu yang lembap ketika kami melewati mereka.

Gambar oleh ZefDelgadillo / Flickr.com

Menemui Seni Kontemporari Terkini di Palais de Tokyo Menemui pemasangan seni kontemporari terkini di Palais de Tokyo. Masa itu adalah apabila segala-galanya yang saya tahu mengenai seni terbang keluar dari tingkap dan saya berhadapan dengan sesuatu yang baru dan tidak konvensional. Saya bertanya pada diri sendiri apa yang saya lihat dan bagaimana ia membuat saya merasa, kemudian mencerna semuanya makan tengah hari di salah satu restoran galeri.

Meninggalkan Komen: