• Mengambil Dalam Seminggu

Apa yang Akan Dilihat di Istanbul: 5 Beauties Byzantine

Apa yang Akan Dilihat di Istanbul: 5 Beauties Byzantine

Keindahan Byzantine Istanbul Oleh Emma Levine

Kebanyakan pelawat ke Istanbul cukup pandai dengan menara pensil sempit peniaga-peniaga pensil, yang berpunca daripada masjid di sekitar bandaraya. Sekiranya anda tinggal di Sultanahmet, anda mungkin terbangun dengan kasar dengan panggilan fajar untuk berdoa. Kebanyakan wanita, muda dan tua, memakai tudung.

Tetapi jauh dari budaya Islamnya, beberapa mercu tanda yang tersembunyi di bandar adalah sisa-sisa Empayar Rom Byzantine, di mana Constantinople (namanya sebelum pencerobohan Uthmaniyyah pada tahun 1453) adalah ibukota dari tahun 330 AD Ia hanya selepas bandar itu dinamai semula Istanbul, ketika menjadi ketua Empayar Uthmaniyyah, banyak mercu tanda ini, terutama gereja, diubah menjadi masjid di bawah Mehmet II (juga dikenali sebagai Mehmet the Conqueror).

Ciri khas seni bina agama Byzantine adalah semua keindahan ditinggalkan di pedalaman, yang biasanya dihiasi dengan lukisan lukisan dan mosaik keagamaan di kubah-kubah besar. Eksteriornya agak biasa, biasanya dibina dari bata merah dan dengan penampilan agak jujur.

Berikut adalah lima keindahan Bizantium yang bernilai lebih dekat.

Emma Levine adalah pengarang dan jurugambar bagi Hari Istanbul dari Bymer dan juga Dublin Day By Day.

Photo Caption: Bahagian luar Ayasofya pada waktu petang.

Fethiye Camii Di Fener, kejiranan yang sama dengan Muzium Kariye yang terkenal (juga dikenali sebagai Gereja Chora), masjid kecil dan batu bata yang jarang dilawati ini masih mempunyai lukisan fresko dari zaman kegemilangan Byzantin. Ini hanya digali pada abad ke-20; tengahnya - mozek Yesus dengan nabi - merangkumi kubah gereja kubur.

Photo Caption: Mosaik di Istanbul Fethiye Camii.
Gambar oleh chingers7 / Flickr.com

Aqueduct of Valens Walaupun gerbang raksasa ini tidak mempunyai kecantikan dan kecemerlangan artistik, aqueduct abad ke-4 ini adalah salah satu kejayaan besar Emperor Valens. Air diangkut ke bandar melalui keajaiban Byzantine ini.

Hari ini, ia mungkin berada di pintu masuk pertama anda ke bandar dari lapangan terbang yang anda dapat melihat dua tiang gerbangnya, tetapi ada satu cara untuk melihat dengan lebih dekat: Tarik bangku di bawah naungannya di sebelah utara, dan menyertai penduduk tempatan untuk segelas teh.

Photo Caption: Valed Aqueduct di Istanbul, Turki.
Gambar oleh Esme_Vos / Flickr.com

Kalenderhane Camii Walaupun tidak mempunyai mosaik, dinding, atau kubah yang indah di keindahan Byzantine, rayuan masjid ini (dan bekas gereja) terletak pada warna-warna halus di pedalamannya. Uthmaniyyah memasang tingkap selepas menukar ke masjid, tetapi dengan bersungguh-sungguh tidak mengubah dinding marmar kelabu dan merah jambu, yang kelihatan lebih mulia apabila batang cahaya matahari menembusi tingkap. Biasanya kosong (kecuali beberapa penduduk setempat pada waktu solat), ini adalah salah satu tempat perlindungan yang paling damai di Istanbul.

Photo Caption: Fresco dari Kalenderhane Camii, Istanbul.
Foto oleh tla / Flickr.com

Hagia Sophia Tiada apa-apa rahsia mengenai perkara ini: monolit yang hebat ini adalah salah satu tempat yang paling terkenal di Istanbul. Juga dikenali sebagai Ayasofya, bangunan dan menara-menara (yang diterangi dengan lampu sorot di malam hari) membentuk bahagian ikonik dari langit. Walaupun beribu-ribu melihatnya setiap hari, beberapa orang menyedari bahawa menara itu ditambah jalan selepas ia digunakan sebagai gereja sekitar 15 abad yang lalu. Sebaik sahaja anda telah menikmati lukisan lukisan dan mosaik keagamaan dalaman, periksa kambing di luar: Dengan alasannya adalah sisa-sisa kitab-kitab abad ke-5 yang menggambarkan deretan biri-biri, sisa gereja dari zaman Byzantine.

Gambar Caption: Detil siling Ayasofya.

Zeyrek Camii (Biara Pantocreator) Melawati biara lama ini, yang dibina pada awalnya untuk Empress Eirene Komnena pada awal abad ke-12 dan kini sebuah masjid yang bekerja, terasa seperti anda telah terjumpa rahsia yang hebat. Beberapa pelawat datang ke sini: Perjalanan di sana adalah yang terbaik dengan berjalan kaki, dari lebuh raya yang penuh dengan lalu lintas di atas bukit berbatu yang curam melalui kejiranan sekali-sekutu Küçü kpazar.

Hari ini, rumah yang rampasan ini mengingati persegi dipenuhi dengan kanak-kanak yang bermain bola sepak, dan rumah-rumah kayu seolah-olah diikat bersama tali. Walaupun tidak ada waktu berkunjung yang biasa, tanyakan kepada penjaga masjid yang akan membawa anda ke dewan doa utama. Sekiranya anda bernasib baik, penjaga mungkin memabukkan karpet untuk mendedahkan lantai mosaik marmar. Kemudian berehat kaki anda di restoran bertentangan, Zeyrekhane, sekali bahagian kompleks biara dari mana pemandangan dari teras Golden Horn hanya menakjubkan.

Photo Caption: Zeyrek Camii di latar depan.
Gambar oleh Sahici / Flickr.com

Meninggalkan Komen: