• Mengambil Dalam Seminggu

7 Legendary Lady Explorers

7 Legendary Lady Explorers

Pengembara bertenaga tinggi Oleh Mick Conefrey

Penjelajah biasa mempunyai janggut yang bergerigi, wajah berjajar, dan menatap potretnya dengan penentuan muram. Atau adakah dia? Dalam buku terbaharu saya, Bagaimana Mendaki Gunung Blanc dalam Skirt, Saya mengambil pandangan yang sangat berbeza mengenai sejarah penerokaan, dengan memberi tumpuan kepada cerita-cerita hebat yang menginspirasi para pelancong wanita yang hebat. Mereka mengembara ke seluruh dunia, dari kedalaman beku Antartika ke padang pasir panas terbakar di Timur Tengah; kisah keperibadian mereka, kepincangan dan keperibadian yang sebenar, membuat bacaan menarik dan menunjukkan bahawa terdapat pendekatan wanita yang berbeza, tetapi sama-sama berjaya.

Baca lebih banyak cerita penjelajah wanita dalam buku Conefrey Bagaimana Mendaki Gunung Blanc dalam Skirt: Buku Panduan untuk Pengembara Lady.

Photo Caption: Istana Potala, tempat duduk Dalai Lamas. Foto oleh pergi / Frommers.com Komuniti

Annie Peck Pergi ke Peru Pada tahun 1908, Annie Smith Peck, profesor kolej wanita pertama di Amerika, mencapai puncak Huascaran di Peru, pada percubaan keenamnya. Dia terpaksa sentiasa berperang dengan tangan yang disewa, yang tidak suka diberitahu apa yang perlu dilakukan oleh seorang wanita. Gear pendakiannya termasuk topeng rajutan yang dilukis pada misai dan baju bulu Eskimo, dipinjam dari Muzium Sejarah Alam New York.

Keterangan Foto: Sidang Kemuncak Huascaran di Andes Peru. Gambar oleh Nick Wiesner / Flickr.com

May French French Sheldon Goes to Mt. Kilmanjaro Pada tahun 1891, May French Sheldon, seorang Amerika yang berpusat di London, mengetuai safari berani dari Zanzibar di luar pantai Afrika Timur ke Kilimanjaro, yang bertujuan untuk dikenali sebagai "Stanley wanita." Dia mengembara dalam keranjang rotan yang besar, dengan kerumunan pelayan dan pengawal yang besar, mengumpul barang kemas dan artifak. Pakaiannya termasuk pakaian berjenama dari Paris, sepasang revolver Colt dan sepanduk yang menyatakan "Noli mi Tangere" - jangan sentuh saya.

Kapsyen Foto: Mt. Kilimanjaro, bersempadan dengan Kenya dan Tanzania. Gambar oleh The Spirit of the World / Frommers.com Community

Freya Stark Melawat Istana Assassin Pada tahun 1930, peneroka anglo-Itali, Freya Stark melintasi Timur Tengah ke tanah Assassins, mazhab abad pertengahan yang terkenal yang membunuh diri dengan hashish sebelum melakukan pembunuhan politik. Ia adalah perjalanan yang agak menonjol yang dibuat oleh kereta dan keldai di dalam syarikat pemandu tempatan yang pedas, tetapi untuk Freya, peluang untuk berjalan kaki di jejak Marco Polo menjadikan semuanya berbaloi.

Photo Caption: Alamut Castle, Castle of the Assassins. Gazor Khan, Iran. Gambar oleh Hulivili / Flickr.com

Josephine Peary Luangkan Tahun di Greenland Pada tahun 1891, Josephine Peary, membuat pertama kali beberapa ekspedisi ke Greenland, dengan suaminya Robert Peary. Akhbar itu mengejutkan bahawa seorang wanita perlu mendedahkan dirinya kepada risiko sedemikian, tetapi Josephine adalah tembakan yang baik dan wanita luar yang kuat, dan rekodnya setahun yang hidup berdekatan dengan Inuit tempatan dibuat untuk memoir kutub yang sangat menarik dan sangat berbeza.

Gambar Caption: Cape York, Greenland. Foto oleh Mbz1 / Wikimedia Commons

Miriam O'Brien Memanjat Grepon, Alps Perancis Pada tahun 1929, pendaki Amerika, Miriam O'Brien, mengecam dunia pendakian Eropah dengan menjadikan pendakian Alpine Puncak pertama bersama "pendaki Perancis" Alice Damesne. Seorang pendaki Perancis sangat terkejut dengan kejayaan wanita ini, bahawa dia menyatakan bahawa tidak ada "manusia yang menghormati diri" yang dapat menunjukkan wajahnya pada Grepon lagi.

Photo Caption: Aiguille du Grepon. Foto oleh Svickova / Wikimedia Commons

Jenny Darlington Honeymoons di Antartika Pada tahun 1947, hanya berkahwin dengan Jennie Darlington menyertai suaminya Harry dalam ekspedisi setahun ke Antartika dengan pasukan Amerika. Ramai lelaki lain sangat berhati-hati kerana mempunyai "kemasyhuran" pada pasukan tetapi dia memenangi mereka dengan humor lembut dan penolakan untuk meminta apa-apa jenis rawatan khas. Gearnya termasuk pengacau sutra, botol Chanel No. 5, dan kitbag penuh dengan pakaian lebihan tentera.

Tajuk Foto: Di bawah Bulatan Antartika. Foto oleh ondrovic / Frommers.com Komuniti

Alexandra David Neel Pergi ke Lhasa Pada tahun 1924, bekas penyanyi opera, Alexandra David Neel membuat ekspedisi berani dengan berjalan kaki melalui kerajaan Tibet yang dilarang. Dia menyamar sebagai seorang peziarah, menggunakan serbuk koko, arang, dan minyak dari bawah periuk memasaknya untuk menggelapkan kulitnya. Pakaian petani beliau disiapkan dengan topi lama yang dia dapati di sebelah trek. Dalam perjalanan ke Lhasa dia bertemu dengan penyamun, hantu, dan orang suci.

Baca lebih banyak cerita penjelajah wanita dalam buku Conefrey Bagaimana Mendaki Gunung Blanc dalam Skirt: Buku Panduan untuk Pengembara Lady.

Keterangan Gambar: Para bhikkhu di Lhasa, Tibet. Gambar oleh archer10 /Frommers.com Komuniti

Meninggalkan Komen: