• Mengambil Dalam Seminggu

Island Hopping the Cape Verde Islands

Island Hopping the Cape Verde Islands

Tanah Pegunungan, Gurun & Laut Oleh Alexis Lipsitz

Seperti banyak negara di Afrika, Cape Verde telah berabad-abad penjajahan kolonial. Kepulauan gunung berapi ini berbaring 644km (400 batu) dari pantai barat Afrika akhirnya diberikan kemerdekaan pada tahun 1975. Tidak seperti kebanyakan bekas tanah jajahan di Afrika, bagaimanapun, Tanjung Verde telah pergi dari tanah jajahan ke negara merdeka dengan mudah. Dalam kata-kata Setiausaha Negara Amerika Syarikat Hillary Clinton, yang melawat Cape Verde pada musim panas tahun 2009: "Beberapa tempat menunjukkan janji Afrika lebih baik daripada Cape Verde. Tiada tempat telah meletakkan semuanya bersama ... dengan demokrasi yang adalah menyampaikan kepada rakyatnya, mengangkat mereka keluar dari kemiskinan, meletakkan mereka sekarang dalam kategori negara berpendapatan sederhana di dunia. "

Tanjung Verde (Cabo Verde dalam bahasa Portugis) terletak di luar pantai Senegal di timur Lautan Atlantik; pulau-pulau dan 8 pulau-pulaunya meliputi hanya 4,000 km persegi (1,544 batu persegi). Walaupun kira-kira saiz Rhode Island, Tanjung Verde mempunyai topografi yang sangat pelbagai, landskap yang tidak tercemar yang merangkumi puncak gunung berapi, flat garam yang gersang dan pantai keemasan matahari; di satu pulau, Santo Antão, rabung yang tinggi memisahkan dua medan dan iklim yang sama sekali berbeza. Pulau-pulau pada umumnya panas dan kering sepanjang tahun.

Photo Caption: Pemandangan dari kubu di Cidade Velha, Cape Verde. Foto oleh Erik Cleves Kristensen / Flickr.com

Sejarah & Masa Depan Negara membuat tarikan besar untuk memanfaatkan potensi pelancongannya yang besar, satu usaha yang mendapat rangsangan besar pada tahun 2009, ketika ibu kota lama Cidade Velha, di pulau Santiago, dinamakan Situs Warisan Dunia UNESCO . Bandar ini, yang dahulu dikenali sebagai Ribeira Grande, diasaskan oleh penjajah Portugis pada abad ke-15 dan mengandungi jenazah benteng diraja, dua gereja, sebuah dataran bandar - walaupun hukuman lama.

Cape Verde tidak berpenghuni apabila peneroka Portugis tiba di sini pada tahun 1462, dan ia kekal, sebahagian besarnya, koloni Portugis selama lebih dari 500 tahun. Orang Portugis menggunakan Cape Verde sebagai titik pengedaran untuk trafik hamba di Afrika Barat, dan kemudiannya sebagai perhentian pengisian semula penting bagi kapal-kapal belayar dan kru mereka (seperti yang akan berkhidmat berabad lamanya sebagai tapak udara dan laut yang penting). Untuk memenuhi keperluan armadanya yang berkembang, Portugis menanam tanaman dan hamba yang diimport untuk bekerja di ladang. Dari masa ke masa, ramai orang Cape Verdeans meninggalkan rumah untuk bekerja sebagai krew kapal atau melarikan diri dari keadaan miskin, dan penduduk semakin berkurangan.

Keterangan gambar: Rua Banana di Cidade Velha, Tanjung Verde. Foto oleh Deivis / Flickr.com

São Vicente Hari ini kira-kira 71% daripada Cape Verdeans adalah Creole, orang-orang yang bercampur hitam Afrika dan Portugis. Kebudayaan Cape Verde adalah gabungan menarik pengaruh Eropah dan Afrika. Dari semua pulau, gunung berapi São Vicente mungkin mempunyai rasa paling Eropah. Ibukota yang berpusat di pulau ini, Mindelo, mengandungi harta karun kolonial. Ini adalah rumah morna, muzik lirik Cape Verde, dan "perempuan simpanan morna" Césaria Evora. Morna cantik dan cantik, keluh kesunyian rakyat jelata jauh dari rumah. Pulau ini juga mempunyai pantai berenang yang bagus di Baia de Salamansa dan Baia das Gatas.

Photo Caption: View of downtown Mindelo, Baia do Porto Grande dan Monte Cara, Cape Verde. Gambar oleh ElsondeMadrid / Wikimedia Commons

Santiago Santiago, pulau terbesar, adalah rumah ibukota, Praia. Bandar ini mempunyai kepekaan Afrika Barat, di mana pasar menjual kerajinan dan buah-buahan tempatan, dan disko mengisi udara malam dengan musik. Kawasan bumi berubah-ubah; ular puncak gunung berapi ke pantai cantik yang ideal untuk berenang dan berjemur. Jangan lepaskan perjalanan ke bandar kolonial Cidade Velha pada abad ke-15

Kapsyen Foto: Pantai dan bot di Tarrafal, Pulau Santiago, Tanjung Verde. Foto oleh F H Mira / Flickr.com

Boa Vista dan Sal Flat dan menyelimuti bukit-bukit pasir, pulau-pulau Boa Vista dan Sal mempunyai pantai pasir putih yang indah yang dibarisi oleh laut biru. Pantai-pantai yang indah ini - secara harfiah memanjakan dunescape gersang - adalah yang membawa pengunjung ke pulau-pulau, banyak dari mereka pada lawatan pakej percutian musim sejuk dari England dan Eropah yang mencari alternatif yang lebih tenang dan kurang trammeled ke tempat-tempat yang sunyi seperti Tenerife . (Ramai yang berharap, bahawa pembangunan resort besar, hambar, merangkumi semua di pantai pulau tidak terus berkembang.) Pantai pasir putih yang indah dan laut biru hangat di pulau Maio kosong dan terpencil - pulau boleh diakses hanya dengan pelompat feri atau puddle.

Photo Caption: Pasir pasir Viana di pulau Boa Vista, Tanjung Verde, dikelilingi oleh gurun batu. Gambar oleh Iwoelbern / Wikimedia Commons

Santo Antão Remote Santo Antão mempunyai dua landskap yang berbeza. Sebuah rabung di pusat pulau itu memisahkan padang pasir di satu sisi dan tumbuh-tumbuhan yang subur di sisi lain, kebun wangi, taman tebing yang penuh dengan akasia, pain, dan kayu putih. Sesetengah penulis telah membandingkan rupa bumi dengan Cuba di luar bandar, dan satu set minda juga miring pada tahun 1950-an.

Maklumat lanjut: www.governo.cv

Bagaimana untuk sampai ke sana: Lapangan Terbang Antarabangsa Sal melalui London (5½ jam).

Tinggal di mana: Hotel Morabeza, Pulau Sal (tel. 238/242-10-20; www.hotelmorabeza.com).

Lawatan: Lawatan Barracuda (tel. 238/242-20-33; http://db.barracudatours.com) boleh mengatur perjalanan 7 malam di pelbagai pulau atau aktiviti tertentu.

Photo Caption: Santo Antao, Cape Verde. Gambar oleh dickdotcom / Flickr.com

Meninggalkan Komen: