• Mengambil Dalam Seminggu

Pelancongan Sastera Dublin: Di mana Untuk Menghargai Banyak Penulis Terkenal di Ireland

Pelancongan Sastera Dublin: Di mana Untuk Menghargai Banyak Penulis Terkenal di Ireland

Oleh Zac Thompson

Ireland menghasilkan begitu banyak penulis bahawa negara boleh menyenaraikan karya-karya sastera di kalangan eksport utamanya. Pusat semua tulisannya adalah Dublin, sebuah bandar yang menyaingi New York dan Paris di jabatan itu walaupun jauh lebih kecil daripada kedua-duanya. Antara penyair, penulis drama, dan novelis yang dilahirkan, berpendidikan, atau sebaliknya berbentuk di sini: Jonathan Swift, George Bernard Shaw, Oscar Wilde, Lady Gregory, W.B. Yeats, Samuel Beckett, dan James Joyce.

Dengan bangga dengan kata-kata kata-katanya, Dublin menawarkan sejumlah pemandangan yang harus dilihat untuk pelancong dari pelbagai jenis, dari Kindle kasual yang menyerupai cacing buku penuh. Dan kerana saiz bandar yang boleh diurus, mudah untuk melawat tempat-tempat yang termasuk bukan sahaja muzium tetapi juga perpustakaan, taman, dan pub-dalam satu hari yang penuh mabuk. Datanglah dengan kami.

Patung Memorial Oscar Wilde

Mulakan hari sastera anda di Dataran MerrionTaman berdaun di mana, di sudut barat laut, anda akan dapati sebuah patung Oscar Wilde yang berwarna-warni yang duduk di atas kuarza besar. Penjana penyajak / pengarang drama / witticism (dari Kepentingan Menjadi Penghasilan: "Sekiranya saya berkahwin, saya pastinya akan cuba melupakan fakta") digambarkan dengan memakai jaket hijau dan merah jambu yang sesuai, dan menghantar senyuman yang monumental ke arah rumah zaman kanak-kanaknya. Dari 1855 hingga 1878, penulis dan adik-beradik masa depan tinggal di sini dengan ibu dan bapa mereka, seorang penyair nasionalis dan pakar bedah telinga dan mata. Sekarang sebahagian daripada Kolej Amerika Dublin, rumah mewah Georgia hanya boleh dikunjungi oleh kumpulan besar dengan tempahan dibuat terlebih dahulu.

  • Patung-patung lain yang tinggi termasuk kesamaan gangsa saiz hidup James Joyce di sudut O'Connell dan North Earl Streets dan George Bernard Shaw di luar Galeri Nasional Ireland.

Bilik Long College Trinity

Di sebelah barat Dataran Merrion terletak alma mater dan universiti paling berprestij di Ireland, yang juga penting Dracula pencipta Bram Stoker, satirist Jonathan Swift, dan teater pengarang Absurd Samuel Beckett di kalangan alumni yang terkenal. Tetapi itu bukan mengapa anda perlu melawat Trinity College. Sejauh yang kita bimbangkan, aset utama sekolah adalah tontonan yang memantul di ruang lama perpustakaan lama, di mana lengkungan siling berongga setong di atas koleksi 200,000 kulit yang terikat pada rak kayu gelap yang menghampiri sebuah dewan 200 kaki, semuanya dipenuhi dengan patung marmar putih pemikir dan penulis yang hebat. Sekiranya anda mahu menjadi Belle dalam tempat kejadian Si Cantik dan Si Hodoh di mana suitornya yang kotor memberi dia bilik dari lantai hingga ke siling (dan yang tidak?), ini mungkin setakat yang anda dapat.

  • Khazanah dipamerkan: satu salinan Proklamasi Republik Ireland pada tahun 1916, kecapi oak-dan-willow abad ke-15 yang menjadi simbol kebangsaan Ireland (dan Guinness), dan Buku Kells, sebuah manuskrip yang diterangi abad pertengahan yang mengandungi teks dari empat injil di tengah-tengah rusuhan warna, kurus, dan ilustrasi lain

Perpustakaan Chester Beatty

Seperti yang menakjubkan seperti Book of Kells, anda hanya akan dapat melihat dua muka surat semasa lawatan anda ke pustaka Trinity (ini satu mitos, dengan cara itu, bahawa satu daun kelantangan diserahkan setiap hari, ia lebih seperti satu setiap beberapa bulan). Untuk pelbagai buku suci dan artifak lain yang lebih lengkap, teruskan ke barat ke muzium kecil ini dengan alasan Istana Dublin. Walaupun koleksi Kitab Suci yang diterangi abad pertengahan dan Injil purba pada papirus pasti mengesankan, keajaiban yang dipamerkan tidak terbatas pada Kekristianan. Anda akan melihat buku-buku suci Korans dan buku-buku doa Islam yang indah seperti spesimen abad ke-15 yang digambarkan di atas, lukisan-lukisan kecil dari Mughal India, dan kotak-kotak snuff yang diukir dari Asia Timur. Misi bercita-cita muzium itu adalah untuk menangkap "kekayaan ekspresi kreatif manusia dari 2700 SM hingga sekarang" -dan kepemilikan di sini jauh ke arah mencapai matlamat itu.

Makan tengah hari: Tangga yang Berputar Setakat ini, kami telah membuat perkakas di sekitar bahagian selatan Dublin Sungai Liffey. Sekarang pergi ke utara, menyeberang terkenal Jambatan Ha'penny, dan masuk ke Tangga Penggulungan, sebuah kedai buku yang menawan dengan koleksi fiksyen Ireland dan seksyen kanak-kanak yang sangat baik. Setelah melayari atau minum kopi sambil ditempatkan di salah satu meja di tingkap, kepala ke lantai atas restoran untuk makanan Ireland yang hangat seperti pipi babi yang terperangkap, puding hitam, dan makanan laut tempatan. Ruang makan yang cerah dan lapang menduduki lokasi utama yang menghadap ke sungai dan Ha'penny Bridge (gambar di atas).

Dublin Writers Museum Selepas makan tengah hari, teruskan di utara berdekatan O'Connell Street-Tindai halo ke patung James Joyce dekat Spire, sebuah monumen hampir 400 kaki yang kelihatan seperti jarum merajut gergasi dan diliputi oleh Dubliners, yang menyebutnya "Stiletto in the Ghetto"-sehingga anda sampai Dataran Parnell, rumah kepada Dublin Writers Museum.Pameran kronologi berjalan anda melalui beberapa abad surat-surat Ireland, menyentuh tentang A-listers yang kami telah berbincang serta tokoh-tokoh penting tetapi dilupakan seperti Maria Edgeworth, dikreditkan sebagai orang Ireland pertama untuk menulis novel yang ditetapkan di Ireland , Tahun 1800-an Castle Rackrent. Selain naskah, surat, potret, dan edisi pertama Bram Stoker Dracula (gambar di atas), muzium memaparkan barang-barang penulis sebagai seolah-olah mereka peninggalan suci. Satu fave peribadi: Telefon Samuel Beckett, dilengkapi dengan butang khas untuk menyekat panggilan masuk. Jelas sekali, tidak ada Call-Waiting for Godot.

James Joyce Center Dublin telah memberikan banyak kesusasteraan, tetapi tiada pengarang yang mengembalikan kebaikan seperti James Joyce. Tuan modenis menghabiskan sebahagian besar kehidupannya di Trieste, Paris, dan Zurich-tetapi dalam imaginasinya, dia jelas tidak pernah meninggalkan kampung halamannya. Akibatnya, bintang-bintang Dublin dalam novel paling penting abad ke-20, Ulysses, di mana Joyce entah bagaimana berjaya mengejar seluruh alam semesta menjadi satu hari dalam kehidupan Leopold Bloom yang malang. Menduduki sebuah rumah bandar Georgia abad ke-18 di sekitar sudut dari Muzium Writers Dublin, James Joyce Center yang agak aneh menghormati penulis dengan pameran mengenai usaha kerajaan A.S. untuk menyensor Ulysses untuk cabaran, replika pangsapuri Paris yang sempit di mana Joyce bekerja Finnegans Wake, dan pintu sebenar (gambar di atas) rumah yang pernah berdiri di alamat Bloom, No 7 Eccles Street. Para artis kontemporari dan ahli akademik terlibat dengan kerja Joyce dalam perbincangan pusat dan pameran sementara.

Abbey Theatre Head kembali ke selatan menuju Sungai Liffey untuk sampai ke Teater Abbey, yang diasaskan oleh W.B. Yeats dan Lady Gregory pada tahun 1904 untuk menyokong drama Ireland homegrown. Perdana-perdana oleh banyak pemain utama negara, seperti J.M Synge dan Sean O'Casey, telah diadakan di sini-teater yang ditaja negeri pertama di mana-mana negara berbahasa Inggeris. Anda boleh menempah lawatan di belakang pentas untuk pergi di belakang tabir pengeluaran semasa, tetapi perlu diingat bahawa anda tidak akan melihat playhouse yang asal; ia dibakar pada tahun 1951. Lebih baik lagi, kembali pada waktu petang untuk bermain di salah satu tempat seni persembahan yang paling dihormati di Eropah.

Pub Sastera Untuk memupuk tradisi bercerita yang kaya, ia membantu untuk menyediakan bekalan minuman keras untuk melonggarkan lidah. Mungkin itu rahsia untuk karunia sastra Dublin-pub legendaris di bandar itu mungkin hanya sebagai penting untuk surat-surat Ireland sebagai sekolah-sekolah dan perpustakaan. Itulah sebabnya kedai taunan lama menjadikan tempat yang sempurna untuk mengakhiri lawatan ini. Banyak pub Dublin mempunyai beberapa jenis legenda yang berkaitan dengan penulis; yang selesa di dalamnyaToners di Baggot Street, misalnya, dikatakan satu-satunya tempat di mana W.B. Yeats akan mengambil tipple sekali-sekala. Davy Byrne's, kegemaran James Joyce, muncul dalam Ulysses-Leopold Bloom berhenti untuk sandwic gorgonzola dan segelas burgundy. Sekiranya anda melawat Dublin pada 16 Jun (dikenali sebagai Bloomsday kerana peristiwa novel itu terungkap pada tarikh itu), anda akan mendapati tempat yang sibuk dengan jemaah Joyce dalam pakaian lama.

  • Merangkak pub sastera memukul lubang penyiraman dan pelukis ciri seperti yang digambarkan di atas membacakan petikan yang berkaitan dari karya penulis Irish untuk warna dan konteks yang ditambah.

Meninggalkan Komen: