• Mengambil Dalam Seminggu

The Ultimate 4 Day Amsterdam Itinerary

The Ultimate 4 Day Amsterdam Itinerary


Dikemaskini: 05/30/18 | 30 Mei, 2018

Amsterdam adalah salah satu bandar kegemaran saya di dunia. Saya suka bangunan bata, langit terbuka, sejarah yang kaya, dan santai, sikap mudah ke arah kehidupan. Selama bertahun-tahun, saya telah melawat Amsterdam lebih banyak kali daripada saya boleh menghitung (saya tidak baik pada matematik) dan telah menghabiskan banyak waktu berjalan di bandar, membuat kawan-kawan dengan penduduk tempatan, dan mendapat di bawah kulitnya.

Amsterdam mempunyai begitu banyak untuk berbuat demikian, walaupun selepas banyak lawatan, saya masih mencari perkara baru untuk dilakukan dan dilihat. Bandaraya lebih berhak daripada hanya beberapa hari (dan sering diisi asap) memberikannya, tetapi jika beberapa hari adalah semua yang anda miliki dan anda ingin memanfaatkannya, inilah jadwal yang akan saya berikan kepada seseorang yang ingin mendapatkan gambaran yang baik dan merasakan apa yang menjadikan Amsterdam begitu istimewa:

Hari 1

Lawatan berjalan kaki percuma


Cara yang baik untuk berorientasikan diri anda ke bandar adalah dengan lawatan berjalan kaki. Anda akan mempelajari beberapa sejarah, mengetahui di mana tapak utama, dan meneroka semua saluran penggulungan itu. Saya rasa lawatan berjalan kaki percuma adalah aktiviti pertama yang hebat di mana-mana bandar. Amsterdam mempunyai dua lawatan berjalan-jalan yang sangat baik:

  • Free Walking Tours Amsterdam
  • Eropah baru

Mereka berdua cantik. New Europe menghubungkan dengan semua asrama jadi jika anda berakhir dalam lawatan melalui asrama anda, anda kemungkinan besar akan berada di sana! Kedua-duanya akan memberi anda gambaran sejarah umum mengenai bandar dan mercu tanda. Tur ini juga bertemu di dataran utama dan berlangsung sekitar 2-3 jam. (Sila pastikan tip panduan anda!)

Pelancongan kanal


Amsterdam adalah sebuah bandar yang terikat dengan air - ia tumbuh di sekitar kanal dan penyinaran Sungai Amstel. Terusan Amsterdam sangat indah, dan tidak ada yang menyaksikan bandar dari perahu. Melangkaui perjalanan bot terusan besar yang anda lihat di sekitar bandar - mereka terlalu mahal. Anda sering boleh menyewa lawatan perahu peribadi untuk kira-kira 20 Euro sejam (mencari panduan di sekitar Daerah Lampu Merah). Selain itu, anda juga boleh mengambil Boat Teropong Teropong Teropong Teropong. Perahu-perahu kecil, pelancongan lebih intim, dan pemandu anda akan memberi anda tur peribadi yang baik. Lawatan-lawatan terakhir kira-kira sejam. Ia keluar dari Pier 6.

Muzium Van Gogh


Ini mungkin salah satu tarikan pelancong yang paling popular di bandar, tetapi jangan biarkan orang ramai menghalang anda. Muzium ini mempunyai banyak karya seni terbaik Van Gogh bersama biografi yang sangat baik dalam hidupnya dan dibentangkan dalam urutan kronologi, bermula dengan karya terawalnya. Walaupun bukan sebuah muzium yang besar, saya boleh menghabiskan berjam-jam hanya menatap lukisan-lukisan itu kerana Van Gogh adalah salah seorang pelukis kegemaran saya. Muzium-muzium ini juga mempunyai lukisan oleh seniman-seniman terkenal zaman itu, seperti Monet, Manet, dan Matisse. Cuba datang lewat lewat petang apabila orang ramai mereda.

Rijksmuseum


Rijksmuseum terletak betul-betul bersebelahan dengan Muzium Van Gogh, dan selepas bertahun-tahun renovasi, ia kini telah diubahsuai dengan indah. Muzium ini masih mempunyai koleksi Rembrandt yang luas, dan anda akan dapat melihat lukisan terkenal "The Night Watch". Selain Rembrandt, terdapat koleksi koleksi pelukis klasik dari Belanda, seperti Frans Hals dan Johannes Vermeer. Lebih sejuta karya seni, karya seni, dan objek bersejarah disimpan dalam koleksi, dan sekitar 8,000 objek dipamerkan di muzium jadi pastikan untuk membiayai beberapa jam!

Hari 2

Rumah Anne Frank


Secara jujur, saya tidak suka tempat ini. Saya mendapati ia menjadi anticlimactic. Anda pada dasarnya berjalan perlahan melalui rumah ketika orang ramai mengemas tempatnya. Anda tidak dapat membiarkan semuanya meresap kerana anda ditolak dari belakang oleh orang ramai yang tidak berkesudahan. Ia menjengkelkan! Tetapi, jika anda tidak keberatan menunggu dalam barisan dan anda ingin tahu mengenai Anne (saya fikir Muzium Sejarah Yahudi melakukan kerja yang lebih teliti untuk menghubungkan peristiwa-peristiwa dalam kehidupan Anne Frank ke Holocaust), ini mungkin bernilai lawatan untuk anda. Anda boleh menempah tiket dalam talian sehingga dua bulan lebih awal, yang membolehkan anda melangkau garisan. Jika anda tidak melakukan ini, sampai ke sana pada awal pagi untuk mengelakkan giliran yang lama yang berkembang sepanjang hari!

Kawasan Jordaan


Kawasan ini sangat kediaman (kejiranan kelas pekerja lama yang menjadi pinggang) mungkin merupakan bahagian paling tidak di Amsterdam. Walaupun ia betul-betul dekat pusat bandar, hampir tidak ada pelancong yang masuk ke restoran, kafe, dan kedai-kedai ini. Ia damai dan tempat yang bagus untuk bersiar-siar sambil mengelakkan ramai pelancong berkumpul di jalan-jalan utama hanya beberapa blok jauhnya. Semasa berada di kawasan itu, pastikan untuk makan di tempat berikut di kawasan tersebut:

  • Moeders (makanan Belanda tradisional)
  • Winkel 43 (pai epal)

Muzium Tulip


Terletak di dalam sebuah bilik di dalam sebuah kedai tulip, muzium bawah tanah kecil ini mempunyai pekerjaan yang indah untuk memberitahu sejarah tulip di Holland dan kegilaan tulip yang terkenal. Ia adalah salah satu tarikan terbaik di Amsterdam. Anda tidak akan menemui orang ramai, dan hanya 5 euro (3 euro untuk pelajar)!

Muzium Sejarah Amsterdam


Muzium ini mempunyai sejarah Amsterdam yang sangat menyeluruh. Ia besar, dan anda perlu 3-4 jam untuk benar-benar meneruskannya secara terperinci.Terdapat banyak peninggalan, peta, lukisan, dan paparan audiovisual di seluruh muzium. Kegemaran saya adalah grafik komputer di pintu masuk yang menunjukkan pertumbuhan dan pembinaan bandar dari masa ke masa. Saya tidak dapat mencadangkan muzium ini. Ia adalah salah satu muzium sejarah terbaik yang pernah saya lawati.

Daerah Lampu Merah


Walaupun banyak penonton berbanding tahun-tahun sebelumnya, Daerah Lampu Merah berjaya mengimbangi hubungan seks dan keturunan dengan menjadi tarikan utama pelancong. Pada siang hari, ia adalah tempat yang tenang. Jika bukan untuk lampu merah dan tanda-tanda seks di mana-mana, ia akan kelihatan seperti mana-mana bahagian bandar. Tetapi, pada waktu malam, kawasan itu menjadi semakin hangat dengan pelancong mabuk bergerak perlahan di jalan ketika mereka menatap gadis-gadis di tingkap sambil pergi dari bar ke bar dan coffeeshop ke coffeeshop. Ia adalah tempat untuk melihat dan mengalami masa yang sangat singkat.

Hari 3

Melakukan lawatan basikal


Basikal ke Amsterdam seperti wain adalah untuk Bordeaux. Bandaraya suka basikal, dan sepatutnya ada lebih banyak basikal daripada orang-orang di Amsterdam. Sebenarnya, jangan lupa untuk mengawasi kereta - ia adalah basikal yang akan menghalang anda. Melihat Amsterdam dan sekitarnya dari basikal adalah sesuatu yang pasti saya menggalakkan anda lakukan. Mike's Bike Tours adalah syarikat terbaik untuk digunakan, sama ada untuk lawatan atau menyewa basikal sendiri.

FOAM


Muzium fotografi ini menempatkan gambar-gambar yang indah dan melihat ramai orang walaupun berada di bahagian utama bandar. Ia adalah mustahak bagi mana-mana pencinta fotografi. Pameran sentiasa berubah supaya anda tidak tahu apa yang anda mungkin lihat! Mereka juga mempunyai taman luar yang indah. Ia adalah muzium kecil dan tidak mengambil masa lama untuk melihat.

Muzium Sejarah Yahudi


Sering diabaikan memihak kepada The Anne Frank House, Muzium Sejarah Yahudi menceritakan sejarah kedudukan terkemuka dan berpengaruh Yahudi di Amsterdam. Pameran pada Perang Dunia II melakukan tugas yang hebat untuk menonjolkan kepuasan, rintangan, dan rasa bersalah Belanda terhadap Holocaust.

Oosterpark


Semua orang pergi ke Vondelpark untuk duduk, basikal, atau mendapatkan tinggi, tetapi di timur pusat bandar utama adalah sebuah taman yang indah dengan lebih sedikit orang dan ruang hijau yang sama santai. Ia berjarak sekitar 30 minit berjalan kaki dari pusat bandar, tetapi berjalan kaki membawa anda melalui kawasan perumahan di bandar yang tidak sering dilihat dan jauh dari peta pelancongan. Saya suka datang ke sini kerana ia jauh lebih tenang dan lebih aman daripada Vondelpark. Jika anda mahukan pengalaman taman yang tenang, ini!

Hari 4

Muzium Amstelkring


'Lieve Heer op Solder' ("Tuhan kami di Attic") adalah salah satu gereja yang paling menarik di bandar ini. Tersembunyi di dalam rumah terusan abad ke-17, gereja Katolik rahasia dibina semasa pemerintahan Protestan. Ia tidak pernah benar-benar rahsia tetapi ia tidak dapat dilihat dan di luar minda pihak berkuasa. Bilik lukisan di sini agak cantik dan perabotnya menjadikannya salah satu bilik yang paling banyak ditinggalkan pada abad ke-17.

Muzium Rumah Rembrandt


Rembrandt tinggal dan bekerja di rumah ini antara 1639 dan 1658. Demonstrasi harian menunjukkan pengunjung moden bagaimana dia bekerja dan anda juga boleh meneroka rumah dan melihat rekreasi bagaimana ia dihiasi semasa masa Rembrandt. Saya tidak terlalu kagum, tetapi peminat Rembrandt tidak perlu melupakannya.

Muzium Van Loon


Muzium Van Loon adalah rumah kanal bersaiz besar (dibina pada 1672) yang terletak di kanal Keizersgracht di Amsterdam. Rumah itu dimiliki oleh keluarga saudagar Van Loon kaya yang menubuhkan koleksi seni yang indah. Kini ia adalah muzium dengan perabot masa, seni, dan potret keluarga. Ada taman yang indah di sini juga. Ini pastinya tempat yang tidak ketinggalan.

Vondelpark


Taman terbesar dan paling popular di Amsterdam adalah tempat yang bagus untuk berjalan kaki, basikal, menonton orang, atau berehat, terutamanya selepas melawat sebuah kedai kopi tempatan. Terdapat taman permainan serta tempat untuk bermain sukan, dan pelbagai bidang untuk menendang kembali. Pada musim panas, Vondelpark dipenuhi dengan orang, terutama penduduk tempatan yang berkumpul di Café 'Blauwe Theehuis untuk minuman di pusat.

Pengalaman Heineken


Muzium ini digunakan untuk menjadi lebih baik apabila lebih murah dan mereka menawarkan lebih banyak bir. Ia bukan brewery yang bekerja, dan berbanding dengan Muzium Guinness di Dublin, ia lumpuh. Tetapi harga kemasukan membelikan anda tiga bir dan anda akan belajar sedikit sejarah Heineken (yang saya nikmati sejak saya minum banyak bir mereka). Ia bukan must-see, tetapi ia bukanlah mustahak sama ada.

Beberapa laman web lain di Amsterdam bernilai dikunjungi

Tidak suka di atas? Tiada masalah! Berikut adalah beberapa aktiviti kegemaran saya yang lain untuk dilakukan di Amsterdam. Campurkan dan padan untuk membuat jadual peribadi anda sendiri!

  • Waterlooplein Flea Market - Pasaran terbuka ini seperti pasaran lambak gergasi - semuanya dan semua orang boleh didapati di sini. Orang ramai menjual pakaian, topi, barangan antik, alat dan banyak lagi. Anda juga boleh mencari item baru dan tidak digunakan. Sekiranya ada sesuatu yang anda mahu, anda mungkin akan dapati di sini. Buka Isnin hingga Sabtu.
  • Lawatan ke Haarlem - Hanya dengan kereta api yang cepat (atau basikal) dari Amsterdam, Harleem adalah bandar Belanda yang tenang yang mempunyai gereja pusat yang indah, pasar luaran yang hebat, dan semua keindahan Amsterdam bersejarah dengan orang ramai yang kurang.
  • Lawati Noord - Tinggalkan pusat bandar, mengambil feri melintasi IJ, dan lawati kawasan atas dan kedatangan Noord Amsterdam.Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, banyak orang telah berpindah ke sini (ia murah), pasar sejuk dan restoran telah dibuka, dan banyak tanah perindustrian lama telah dituntut untuk kegunaan awam. Ia adalah tempat pinggul baru! Pastikan untuk melawat EYE yang terkenal, institut filem Amsterdam.
  • Perpustakaan Amsterdam - Perpustakaan kota ini merupakan sebuah bangunan moden yang indah yang dibina pada tahun 2007. Ia sangat besar, menghadap ke IJ, dan mempunyai sebuah kafe lantai atas yang indah untuk pemandangan kota yang mengagumkan. Ia adalah salah satu tempat kegemaran saya untuk berehat di bandar. Ia tenang, damai, dan tiada apa-apa seperti membaca buku yang bagus dengan pemandangan yang hebat!
  • Muzium Stedelijk Amsterdam - Seperti seni moden? Nah, saya tidak, tetapi jika anda lakukan, ini adalah tempat di bandar untuk melihatnya!
  • Foodhallen - Terletak di Amsterdam barat, tempat ini adalah nama yang dimaksudkan - ruang makan! Pasar makanan dalaman ini mempunyai pelbagai vendor yang menyajikan pelbagai makanan lazat. Ia seperti trak makanan di satu lokasi. Kegemaran peribadi termasuk Viet View, Le Big Fish, dan Friska.
  • Muzium Rumah Bot - Muzium ini akan memperlihatkan apa yang ia suka untuk tinggal di dalam perahu rumah! Ia tidak mengambil masa lama untuk melihat dan hanya kos beberapa Euro.
  • Mengambil lawatan ubat - Lawatan berjalan selama dua jam ini menyentuh sejarah hubungan bandar dengan dadah. Ia direka untuk menghilangkan mitos dan persepsi dadah di Amsterdam dan masyarakat Belanda. Ia adalah satu lawatan yang sangat "pro-dadah" jadi pergi dengan minda pendapat. Lawatan setiap hari Jumaat pukul 6 petang; rizab dengan menghantar e-mel [email dilindungi] Mesti berusia 18+ tahun.
  • Mengambil tur seni alternatif - Ini adalah lawatan yang sangat unik yang saya ambil tahun ini. Saya terpesona olehnya. Anda dapat melihat seni jalanan di bandar di lorong, squats, dan galeri bebas semasa anda belajar tentang sisi alternatif dan budaya bawah tanah dan imigran Amsterdam. Ia sangat hebat. Semua orang yang saya ambil di atasnya menyukainya. Lawatan adalah peribadi dan memerlukan sekurang-kurangnya empat orang. Lawati Alltournative Amsterdam untuk lebih banyak lagi!
  • Muzium erotik - Muzium ini terletak di tengah-tengah Daerah Lampu Merah Amsterdam (di mana lagi?) Dan melihat erotisme dalam semua bentuknya sepanjang zaman dan termasuk ukiran, lukisan, lukisan, gambar, dan karya seni lain. Ia serupa dengan Muzium Seks Amsterdam tetapi memberi tumpuan lebih kepada "seni" sisi kebogelan dan seks.
  • Muzium Hash, Marihuana & Hemp - Muse ini menyajikan maklumat tentang penggunaan sejarah ganja secara sejarah dan moden untuk tujuan perubatan, agama, dan budaya. Pameran memperlihatkan bagaimana hem boleh digunakan untuk tujuan pertanian, pengguna, dan industri.

SATU TRAVEL TIPS AMSTERDAM LAST: Pastikan untuk melawat pejabat pelancongan bandar berhampiran stesen pusat. Mereka mempunyai banyak maklumat mengenai perkara-perkara percuma yang perlu dilakukan, acara dan aktiviti semasa, dan tiket diskaun dan tiket yang boleh anda gunakan untuk menjimatkan wang. Mereka adalah sumber yang tidak digunakan oleh pelancong!

****

Empat hari di mana-mana bandar tidak pernah cukup masa untuk benar-benar melihatnya, tetapi memandangkan sifat kompak Amsterdam, sudah cukup masa untuk memukul semua tarikan "utama" di sini. Perjalanan empat hari di Amsterdam ini akan membantu anda memanfaatkan sepenuhnya penginapan anda di Amsterdam sambil membawa anda keluar dari jalan yang dipukul.

Meninggalkan Komen: