• Mengambil Dalam Seminggu

Budaya Makanan Jalan Raya Thailand

Budaya Makanan Jalan Raya Thailand


Ia adalah pukul 6 petang di Bangkok, dan seluruh penjaja jalanan sibuk menjual makanan.

Thailand melakukan hampir semua perbelanjaan runcit mereka di jalanan. Penduduk tempatan berjalan-jalan dengan beg kecil yang penuh nasi, kari, mi, atau sup. Dengan makanan yang begitu murah dan dapur begitu sedikit dan jauh di antara, sangat sedikit orang Thailand di Bangkok memasak makanan mereka sendiri. Kerusi Sidewalk dipenuhi dengan rakan sekerja yang berkongsi makanan sebelum mereka pulang ke rumah. Makan di sini adalah aktiviti sosial di mana rasa lapar, bukan waktu siang, memberitahu anda bila hendak makan.

Bangkok adalah impian gastronomi, dan mengembara jalannya adalah surga. Gerai-gerai berjalan-jalan di jalanan, menjual segala-galanya dari makanan ringan ke tempat duduk. Seksyen sering menjadi pakar dalam produk tertentu, dan masa hari menentukan gerai-gerai yang mana dengan ketepatan jam tangan Swiss.

Cara Makan di Bangkok


Bangun untuk sarapan, saya berjalan-jalan di jalan. Sekitar saya Thai membeli sarapan (biasanya buah atau sup). Pekerja membeli makan tengah hari mereka, memuat beras dan kari, hidangan mi, dan sup. Wanita sebelah saya membeli buah.

Saya meraih pisang goreng saya dan pergi untuk meneroka bandar. Selepas beberapa jam, saya lapar lagi. Makanan Thai adalah lazat tetapi tidak terlalu mengisi, yang merupakan salah satu sebab mengapa Thailand sentiasa makan. Mereka makan secara berterusan sepanjang hari kerana mereka makan makanan kecil. Thailand secara tradisinya makan makanan kalori yang rendah, juga, walaupun peningkatan diet Barat baru-baru ini telah menyebabkan peningkatan obesiti. Namun, untuk sebahagian besar, orang Thai masih kecil dan jauh lebih sihat daripada kita-kita boleh belajar sesuatu dari mereka.

Kini saya berada di Chinatown mencari snek pra-makan tengah hari. Pisang adalah baik, tetapi saya lebih suka keinginan. Sekitar saya adalah penjual menjual gula-gula, ikan goreng, Pad Thai, buah-buahan, dan daging pada kayu-pada dasarnya apa sahaja yang anda boleh fikirkan.

Itu bufet, dan saya mahu memilih semuanya.

Saya membuat keputusan mengenai beberapa ayam. Baunya berkuasa kerana masak memasaknya dengan rempah di atas panggangan. Dia menyerahkannya kepada saya, dan kerana ia dikukus, saya memasukkannya ke dalam mulut saya. Ia panas, tapi bagus. Ayam mempunyai rasa bawang putih yang bagus untuknya. Barangan daging BBQ ini adalah makanan jalan Thai kegemaran saya. Mereka membuat snek lewat malam yang terbaik. Mengetahui selera makan saya, saya juga mengambil beberapa nanas cincang untuk jalan dan menuju ke lebih banyak lagi.

Waktu makan siang dilancarkan, dan saya duduk di gerai kecil. Orang Thai menetas di pejabat mereka dan turun ke penjual ini untuk makan tengah hari mereka. Saya mengarahkan beberapa kari, gaya Barat (ringan). Thailand suka kari mereka dan semua di sepanjang jalan, bau cabai mengisi udara. Tempat duduk di sekeliling saya dipenuhi penduduk tempatan yang sedang berbual-bual tentang hari itu. Thai saya tidak cukup memahami, jadi saya hanya menikmati hidangan saya (masih) terlalu pedas untuk saya.

Selepas makan tengahari, saya meneruskan perjalanan. Saya membiarkan hidung saya membimbing saya. Saya bertelanjang pada nanas saya dan mengambil beberapa wontons goreng. Apabila sudah selesai, saya mengambil beberapa gulungan bunga. Saya jumpa lumpia Thai untuk menjadi lazat-mereka ringan, rangup, dan sos cabai manis menambah hanya unsur rempah yang tepat.

Dinnertime tiba ketika saya pulang ke pusat bandar. Ia adalah hari yang baik untuk makan, dan saya masih disumbat. Makan malam akan menjadi makanan kecil. Melihat semua kedai-kedai di sekitar, saya tertanya-tanya apa yang hendak dimakan. Saya sudah makan begitu banyak. Saya boleh bau kari dan sup, dan mendengar penggorengan ayam dan memasak ikan. Saya tidak akan pergi lapar di bandar ini.

Saya duduk untuk beberapa pat gao paow. Ia adalah hidangan cabai dengan ayam dan kemangi. Saya mengarahkan ia haiwan kesayangan (tidak pedas) dan memakannya di atas semangkuk beras. Malah kepada Thailand, "tidak pedas" bermaksud cabai kecil, dan untuk setiap suapan saya, saya memerlukan dua suapan air. Walaupun telah tinggal di Thailand selama beberapa bulan sekarang, saya masih belum terbiasa dengan makanan pedas. Saya menyelesaikannya, mulut saya panas seperti gunung berapi kerana saya mengucapkan terima kasih kepada tukang masak.

Setelah seharian makan, sudah tiba masanya untuk berbaring di sofa saya, membuka tali pinggang, dan menonton beberapa TV. Tetapi tidak sebelum saya mendapat makanan ringan untuk kemudian.

Meninggalkan Komen: