• Mengambil Dalam Seminggu

Kehidupan Pengembara

Kehidupan Pengembara


Malam tadi, saya menonton filem "A Map for Saturday." Ia luar biasa. Benar dan sangat menakjubkan. Filem ini disyorkan kepada saya oleh pengembara yang lain, dan mencatat perjalanan seorang lelaki di dunia pada tahun 2005. Ia dipenuhi dengan wawancara dari backpacker lain, dan sangat tepat menangkap tinggi dan rendah perjalanan.

Ini filem perjalanan terbaik yang pernah saya lihat. Bagi sesiapa sahaja yang pernah bekerja atau pergi untuk waktu yang lama, ia adalah filem mudah untuk dihubungkan.

Ia mendapat semua perjalanan tinggi dan rendah:

Rakan seketika

Orang selalu bertanya soalan sama dengan pelancong solo - "tidakkah anda kesepian?" Sebenarnya, anda tidak pernah bersendirian. Di jalan raya, anda sentiasa bertemu orang. Anda masuk ke asrama, dan anda mencari kawan segera. Seolah-olah anda sudah mengenali antara satu sama lain selama bertahun-tahun kerana anda masing-masing ada untuk sebab-sebab yang sama. Selain itu, setiap anda mengisi kekosongan kesepian dalam kehidupan orang lain. Dan untuk hari itu, minggu, atau bulan, anda dan rakan-rakan anda adalah kawan terbaik.

Mengapa kita melakukannya

Filem itu dipaku di kepala. Kenapa kita bepergian? Temubual dengan semua pelancong menggema satu tema - "Kami tidak mahu melihat ke belakang dan menyesal." Semua pelancong ini merasakan bahawa terdapat lebih banyak kehidupan daripada sekadar bilik kecil, dan mereka dapat melihat trajektori hidup mereka - isteri , rumah, kanak-kanak. Tidak ada kejutan. Tiada seorang pun daripada mereka mahu menjadi 50 dan berkata "Saya berharap ..." Ramai orang merasakan seperti itu, tetapi pelancong ini mengambil risiko. Sukar untuk memotivasi diri anda untuk melakukan perjalanan, tetapi mereka melakukannya. Mengapa? Kerana kita hanya hidup sekali, dan tidak ada yang ingin melihat kembali dan mengatakan bagaimana jika.

Berubah menjadi pengembara sepanjang hayat

Brook, watak utama, berkata pada akhir filem bahawa dia mengambil perjalanan ini untuk mendapatkan perjalanan "keluar dari sistemnya". Kemudian dia akan kembali, mendapatkan pekerjaan, dan hidup masyarakat yang dikehendaki, tetapi dia mendapati bahawa bukannya mengeluarkannya dari sistemnya, dia hanya menjadi lebih ketagih untuk melakukan perjalanan. Sekarang dia tidak dapat kembali ke jalan yang ada. Dia berbeza. Dia tidak dapat membayangkan hidup tanpa perjalanan. Apabila anda bercakap dengan pengembara, anda mendengar perkara yang sama: mereka kini pengembara selama-lamanya.

Katakan selamat tinggal

Ia adalah perkara paling sukar dilakukan. Pada mulanya, ia adalah sukar dan anda membuat janji untuk sentiasa berhubung. Tetapi, semasa perjalanan, anda terbiasa dengan selamat tinggal. Anda mengatakannya setiap hari dan menjadi kebas pada mereka selepas beberapa ketika. Akhirnya, anda menyedari bahawa semasa anda berkongsi detik-detik yang sempurna dengan rakan-rakan anda segera, anda tidak akan dapat menangkap semula detik-detik itu, dan anda mungkin tidak akan melihat rakan-rakan itu lagi. Kemunculan laman rangkaian sosial telah menjadikannya lebih mudah untuk terus berhubung, tetapi kenyataannya adalah bahawa kita berpindah dan bergerak ke kehidupan yang berbeza. Seperti yang dikatakan Brook, semakin lama dia berada di rumah, semakin jarang e-mel datang. Saya selalu mendapati sukar untuk mengucapkan selamat tinggal, tetapi pada akhirnya anda menyedari bahawa memori adalah bahagian penting.

"Azab yang akan datang"

Semua perkara yang baik mesti berakhir. Apabila perjalanan anda berakhir, semua yang anda fikirkan adalah, "Saya pulang ke rumah," dan ia menakutkan anda. Apa yang anda ketahui selama setahun atau lebih ialah gaya hidup perjalanan. Ia menjadi cara hidup. Asrama, kereta api, bas, kerepotan, kawan segera. Kemudian dengan cepat ia bermula, sudah selesai. Seperti mana seorang wanita menyifatkannya dalam filem itu, terdapat rasa azab yang akan datang dan kebimbangan tentang pulang ke rumah. Kami mahu pulang ke rumah, tetapi jauh ke bawah, kami tidak. Mungkin kerana kita menyedari ada lebih banyak kehidupan daripada yang kita ketahui sebelum ini. Saya tidak pasti, tetapi apa sahaja yang mungkin, tiada siapa yang mahu pergi.

Membakar

Selepas beberapa ketika, awak menjadi kebas. "Ohh air terjun lain?" "Satu lagi bangunan bersejarah?" Setelah melihat begitu banyak perkara yang indah di dunia, perkara-perkara yang hilang keajaibannya. Anda harus kagum, tetapi anda tidak. Anda menjadi sakit untuk bertemu orang baru dan mempunyai perbualan yang sama berulang kali. Katakan selamat tinggal. Membuat janji untuk saling melihat. Pada akhir perjalanan saya, semua yang saya mahu lakukan adalah pulang ke rumah. Saya tidak boleh diganggu untuk bertemu dengan orang baru; Saya telah bertemu begitu ramai. Saya terbakar. Selepas 18 bulan, saya telah melihat begitu banyak bahawa berada di Australia tidak menarik. Pastinya, tetapi tidak. Semua pelancong pergi melalui, dan saya suka bagaimana Brook bercakap mengenainya.

Meninggalkan Komen: