• Mengambil Dalam Seminggu

Kehilangan Perjalanan Wonder

Kehilangan Perjalanan Wonder


Bulan lalu, saya telah melancong ke Greece dengan seorang kawan. Rakan saya semacam pemula perjalanan. Walaupun bukan kali pertama di Eropah, ia adalah kali pertama perjalanan tanpa keselesaan keluarganya atau sekumpulan teman. Ia adalah pengembaraan backpacking pertama dan segala yang kami lakukan, di mana-mana sahaja kami pergi, semua yang kami lihat adalah menarik, menakjubkan, dan menakjubkan kepada dia. Selalu ada rasa kagum pada wajahnya.

Suatu hari di Athens, menyedari bahawa saya tidak mempunyai kekaguman itu, dia bertanya kepada saya "Adakah anda masih teruja dengan tempat? Awak nampak begitu tidak diingati. "

"Sudah tentu! Apabila saya pergi ke tempat baru, saya suka meneroka! "Saya menjawab," Hanya saya sudah ke Athena. "

Tetapi implikasi soalannya membuat saya berfikir dan saya menyedari bahawa saya iri kepadanya dan semua pelancong baru yang saya temui di jalan raya. Bagi mereka, perjalanan baru. Ia adalah satu masa yang menakjubkan yang membawa beberapa detik yang mengagumkan dan pengalaman baru di setiap sudut.

Tetapi, bagi saya, perjalanan tidak baru. Perjalanan adalah gaya hidup, perjalanan tanpa henti yang saya hidup setiap hari. Sesetengah orang bangun dan pergi bekerja. Saya bangun dan pergi ke sebuah bandar baru. Perjalanan saya tidak ditakrifkan di seluruh perjalanan dunia dengan tarikh mula dan akhir. Ia berterusan. Soalan rakan saya membuat saya fikir.

Pada satu ketika, adakah kita, orang nomad yang tidak berkesudahan, kehilangan rasa keheranan dan kekaguman itu? Mempunyai Saya hilang rasa keajaiban itu?

Saya tidak bermaksud bahawa mereka yang menghabiskan masa bertahun-tahun di jalan raya kehilangan keinginan dan cita-cita mereka. Lebih banyak perjalanan saya, semakin saya menyedari perjalanan adalah satu-satunya perkara yang saya mahu lakukan dan saya tidak akan berdagang gaya hidup saya untuk bilik kecil. Tetapi akhirnya, ia tidak menjadi berulang - lebih banyak kereta api, lebih banyak air terjun, lebih banyak pantai, lebih banyak lagi. Saya telah hilang, saya telah melakukan perkara asrama, saya telah mengendarai kereta api, meneroka hutan, melihat jambatan, dan mabuk dengan orang dari seluruh dunia. Saya telah berpesta, saya telah tidur, saya telah berjumpa dengan beribu-ribu muka yang tidak akan saya lihat lagi, mengambil perjalanan sehari, menjelajah runtuhan - ringkasnya, saya telah melakukan semua aktiviti, berulang kali.

Dan pengulangan itu kadang-kadang boleh membawa kemewahan dari perjalanan. Ia juga berlaku pada masa-masa tertentu di dunia. Saya masih ingat menonton Peta Ahad untuk hari Sabtu (filem yang hebat mengenai perjalanan dunia) dan juga watak-watak bercakap tentang bagaimana lewat perjalanan mereka yang mereka alami dari perasaan "perkara yang lain".

Jadi saya fikir-saya telah kehilangan keajaiban perjalanan? Adakah perasaan itu hilang daripada saya? Dan, sayangnya, jawapannya adalah ya. Ia ada. Keajaiban hilang. Cintaku untuk perjalanan tidak pergi ke mana-mana sahaja. Dan itu bukan untuk mengatakan bahawa tidak ada tempat di dunia yang kagum dan memberi inspirasi kepada saya. Saya masih kagum dengan detik-detik dalam hidup. Saya terkena selam skuba di Fiji. Saya kagum dengan teres beras di Bali. Mendaki Tongariro di New Zealand adalah salah satu perkara terbaik yang saya lakukan. Dan 4 thn kemudian saya masih cinta dengan Cinque Terre.

Tetapi ketika tempat-tempat masih meniup saya, tindakan perjalanan - perasaan yang mencabar yang pertama kali di jalan raya - telah meninggalkan saya. Apabila perjalanan menjadi gaya hidup, ia tidak menjadi petualangan tetap, ia menjadi hidup saya. Perjalanan adalah apa yang saya lakukan. Beberapa hari lalu, saya memberitahu beberapa orang di sebuah asrama mengenai blog saya. "Anda mempunyai pekerjaan paling keren!" Jawab mereka. Tetapi saya hanya memikirkannya sebagai kehidupan. Rasa tertanya-tanya saya telah melangkah masuk ke bandar-bandar baru, cuba memikirkan peta buku panduan, bertemu dengan orang-orang di asrama-hilang. Tidak sepenuhnya tetapi hanya sedikit. Kadang-kadang saya tidak mahu melihat bandar baru atau pergi menjelajah. Kadang-kadang saya hanya mahu menonton Blood True.

Tetapi, seperti yang mereka katakan, itu adalah kehidupan. Apabila anda melakukan sesuatu yang cukup lama, mungkin itulah yang berlaku. Sama ada perjalanan, bermain tenis, mengajar- melakukan sesuatu yang cukup dan ia menjadi rutin. Dan begitu rutinnya, ia kehilangan keajaibannya. Dan walaupun saya telah kehilangan perasaan awal yang anda peroleh ketika anda memulakan perjalanan anda, melihatnya di wajah orang lain mengingatkan saya bagaimana perjalanan perjalanan yang berubah kadang-kadang dan mengapa juga tanpa rasa kagum, saya tidak akan mengubah perkara tentang kehidupan ini yang saya pilih.

Kadang-kadang ia baik untuk hanya beristirahat, berehat, bernafas, tidur, dan dapatkan semula tenaga anda. Untuk duduk dan hanya menjadi.

Dan, saya tahu dalam masa dua minggu kemudian, saya akan gatal untuk kembali ke jalan dan bertanya-tanya apa yang saya bosan tentang di tempat pertama.

Meninggalkan Komen: