• Mengambil Dalam Seminggu

Berurusan dengan Gangguan

Berurusan dengan Gangguan


Ini adalah siaran tetamu oleh Laura, pakar pemastautin kami dalam perjalanan wanita. Berurusan dengan gangguan boleh menjadi realiti malang perjalanan wanita solo, dan sukar untuk mengetahui bagaimana menangani situasi yang sukar apabila anda berada di dalamnya. Laura telah mengembara secara meluas - termasuk ke destinasi yang sangat sukar bagi pelancong wanita. Sebagai lelaki, saya tidak dapat menawarkan perspektif ini, jadi Laura ada di sini untuk berkongsi nasihat tentang apa yang perlu dilakukan jika anda mendapati diri anda berada dalam kedudukan yang tidak selesa.

Ramai pelawat wanita mengalami pelbagai tahap gangguan di jalan raya, sementara yang lain mungkin tidak mendengar begitu banyak catcall. Walaupun ia berlaku di mana-mana, gangguan terhadap wanita lebih kerap berlaku di beberapa tempat daripada yang lain, dan anda perlu menyedari halangan perjalanan yang tidak baik ini. Tidak, ia tidak perlu menakutkan anda atau menghalang anda daripada melakukan perjalanan, tetapi bersedia menghadapi situasi akan membuat perjalanan anda lebih lancar dan membantu anda mencegah tekanan.

Berikut adalah beberapa situasi yang saya hadapi dan bagaimana saya berurusan dengan mereka.

"Berapa banyak unta?"
Sejujurnya, saya mendapat gangguan yang paling teruk terhadap wanita di Timur Tengah. Sukar untuk pergi ke sana sebagai seorang wanita dan boleh menjadi agak tertekan jika anda sendiri.

Perjalanan pertama saya ke Timur Tengah adalah dengan sebuah kumpulan pada tahun 2008. Saya tidak tahu apa yang diharapkan, dan saya tidak lama lagi mendapati diri saya mengejek setiap kali saya mendengar seseorang yang menjerit di jalan, "Berapa banyak unta?" Di Mesir ia biasa dibayar satu mas kahwin untuk perkahwinan, jadi apabila lelaki bertanya soalan ini, mereka bertanya berapa banyak unta yang mereka bayar jika mereka mahu menikahi anda. Pada mulanya saya tidak mengendahkannya, tetapi kemudian saya menemui cara lain untuk mengatasinya. Setelah beberapa hari mendapat kejutan awal semua catcat, saya bosan mengabaikannya. Jadi pada kali seterusnya saya mendengar "Berapa banyak unta?" Saya menjawab, "Lebih daripada yang anda mampu!" Kenyataan ini biasanya digesa ketawa daripada rakan lelaki atau penjual di sekelilingnya, diikuti dengan sedikit ragging pada lelaki itu. Sesetengah orang akan kembali dengan beberapa ceramah lain yang biasanya berubah menjadi banteng yang suka bermain.

Sekali lagi, saya secara amnya mengabaikan catcalls, tetapi saya juga sentiasa menghakimi setiap situasi ketika ia datang.

"Kita perlu berkongsi bilik."
Saya mendengar ini semasa lawatan kedua saya ke Timur Tengah, tetapi kali ini saya pergi sendiri. Di dalam bas dari lapangan terbang ke Amman, lelaki Mesir di sebelah saya mencadangkan kita harus berkongsi bilik, "Anda tahu, hanya untuk menjimatkan kos." Ya, saya pasti itulah sebabnya. Melihat cincin perkahwinan di jarinya, saya berkata, "Sekiranya kita menghubungi isteri anda untuk memastikan ia OK?"

"Apa yang salah dengan awak wanita Amerika?"
Di Aqaba, di selatan Jordan, saya mempunyai jurulatih menyelam bertanya sama ada dia boleh menyertai saya ketika saya sedang menuju snorkeling. Ia adalah pantai awam, jadi saya tidak fikir dia tidak akan berbuat apa-apa. Kami snorkeled ke karang, dan dia menjangkau, merobohkan topeng snorkel saya, dan cuba merebut saya. Furious - bersyukur saya perenang yang kuat - saya muncul keluar dari air, hanya untuk memukul kaki saya pada karang api. Saya mula memulihkannya, dan dia memberitahu saya, "Saya rasa kita perlu menukar topeng." Saya pada dasarnya memberitahunya bahawa ia tidak menghormati untuk merebut wanita dan sebagainya. Dia terus bertanya kepada saya apa yang salah dengan wanita Amerika. Tidak salah dalam budaya apa pun, tetapi mengetahui bahawa kebudayaan Yordania konservatif, saya ingin tahu apakah itu OK jika seorang lelaki meraih kakaknya seperti itu. Selepas teguran tegas, saya berenang kembali ke pantai dan mengelakkannya beberapa hari lagi. Saya belajar dari situasi ini bahawa ia adalah OK untuk mengatakan, "Tidak, sebenarnya saya ingin pergi berenang sendiri hari ini."

"Mari kita bergerak ke belukar bersama-sama."
Perjalanan 14 jam dari Malawi ke Zambia, saya fikir ia bagus apabila seorang doktor Zambia yang berbahasa Inggeris duduk di sebelah saya. Selepas beberapa perbincangan tentang pendidikan dan budaya, dia sampai ke perniagaan, memberitahu saya bahawa kita harus bergerak ke dalam belukar (padang gurun) bersama-sama. Dia juga tidak akan berhenti bertanya jika saya akan menaja beliau untuk datang ke AS. Biasanya, saya cadangkan anda menukar tempat duduk apabila anda mendapat tempat duduk seperti ini, tetapi bas itu penuh. Saya memotongnya dengan memberitahunya bahawa saya mempunyai teman lelaki. Malangnya, ini tidak menggalakkannya, dan ketika akhirnya kami sampai ke destinasi, dia mencium tangan saya sebelum turun dari bas. Saya memberinya e-mel palsu pada masa itu, tetapi saya fikir ia adalah yang terbaik untuk memberitahu orang bahawa anda adalah orang asing yang tidak lengkap dan anda menjaga privasi anda. Jangan menyerahkan apa-apa maklumat seperti nombor telefon atau e-mel.

Gangguan dan serangan adalah situasi yang dihadapi oleh para wanita wanita dan mesti belajar untuk berurusan. Jika anda berada di kawasan di mana gangguan adalah perkara biasa, walaupun perjalanan dengan satu orang lain membantu. Sekiranya anda melancong solo, bersiaplah untuk menjawab soalan tentang teman lelaki palsu anda (atau sebenar), dan tentukan bagaimana anda akan mengendalikan beberapa situasi ini. Baca tentang gangguan seksual semasa anda mengembara, kerana situasi berbeza-beza dan ia berlaku pada tahap yang berbeza bergantung pada tempat anda menuju.

Jika anda seorang pembaca lelaki, berhati-hati dengan pengembara wanita solo di negara-negara di mana gangguan adalah perkara biasa.Malah duduk di sebelah salah seorang daripada kami di angkutan umum atau berjalan bersama kami membantu mengurangkan komen atau serangan.

Laura Walker menjalankan laman web A Wandering Sole. Beliau kini tinggal di Portland di mana dia menjalankan Amsha, sebuah aksesori dan jenama barangan rumah yang dihasilkan di Afrika Timur. Di samping menjalankan perniagaannya, Laura bekerja sebagai jurulatih kerja untuk pelarian yang baru tiba di bandarnya. Dia bekerja dengan pelanggan dari seluruh dunia, dan menggunakan pengetahuan terhadnya Swahili untuk melayani klien Kongo. Beliau juga melayani pelanggan dari Timur Tengah, Asia, negara lain di Afrika, Amerika Tengah, dan Cuba.

Meninggalkan Komen: