• Mengambil Dalam Seminggu

Pengalaman Real Oz: Terjebak di Pedalaman

Pengalaman Real Oz: Terjebak di Pedalaman

Semasa perhentian pertama kami, di pinggir Perth, bas tidak akan bermula. Wes, pemandu bas kami, melihat di bawah tudung dan kembali berkata, "Baiklah, saya fikir kami sudah bersedia untuk pergi."

Apabila dia meletakkan kunci di dalam penyalaan, bas masih tidak bermula.

"Hmm ..." katanya dengan kuat sebelum kembali ke bawah tudung.

"Ok, ada sesuatu dengan bateri. Saya akan membaikinya di bandar seterusnya. Buat masa ini, kita perlu menolak. "

Kafe yang kami telah berhenti di atas bukit, yang menjadikan mudah menaiki bas. Semua orang berada di belakang, ditolak, dan bas itu berdering kembali ke kehidupan ketika turun bukit. Kami kembali dengan rasa tidak puas hati di antara kami kerana Wes mengumumkan bahawa dia tidak akan membatalkan bas itu kerana takut akan berlaku lagi.

Itu adalah ketakutan yang diasaskan kerana tidak lama lagi kami berada di tengah-tengah ke Geraldton, sebuah perhentian utama mengisi minyak di arah utara, ketika kami berhenti di Pinnacles. Ini adalah struktur batu kapur yang merebak dari padang pasir rata-rata untuk batu setinggi batu. Wes secara tidak sengaja mematikan bas daripada kebiasaan dan sekali lagi tidak akan bermula. Kami keluar sekali lagi, menolak sekuat tenaga sehingga kami dapat bas kami bergerak.

Di Geraldton, ketika kami pergi membeli-belah untuk makanan dan bekalan untuk perjalanan perkhemahan kami yang akan datang (sebahagian daripada cara perjalanan yang disimpan adalah kos untuk membeli makanan untuk memasak), Wes mengambil bas itu ke mekanik. Saya tidak pasti apa masalahnya, dan apabila dia menerangkannya dalam lingo kereta, telinga tidak mekanikal saya hanya ditala. Saya hanya gembira bas bekerja semula. Saya tidak mahu kembali ke Perth dan mula lagi. Saya tidak fikir sesiapa yang melakukannya.

Bas kami sentiasa sepertinya berada di kaki terakhirnya, dan kaki itu akhirnya memberi dengan besar.
Tetapi, di suatu tempat di luar sebuah komuniti perlombongan kecil, bas kami cukup. Bas itu diklik dan dikekang, membuat beberapa bunyi pengisaran, dan pergeseran tongkat melonjak. Asap dan debu diisi depan bas. Kita semua tahu apa yang berlaku, walaupun tidak ada yang berani mengatakan. Pemandu menolak bas itu sedikit lebih lama tetapi akhirnya meletak jawatan kepada hakikat bahawa kami tidak akan sampai ke bandar seterusnya.

"Sial suci," kami semua berteriak.

Wes menaiki dan menaiki bas ke tepi jalan.

Wes membuka tudung. Tali kipas kami telah longgar; memukul bahagian enjin yang lain, yang menyambungkan dirinya ke dalam enjin. Tetapi apa yang saya fahami adalah bahawa bas kami benar-benar kacau.

Masalah dengan memecah di pedalaman adalah bahawa tidak ramai orang di sekitar. Dan, jika anda memecah terlalu jauh dari bandar terakhir, anda akan menerima penerimaan telefon bimbit dan tersekat di sana selama berjam-jam.

"Benar," kata Wes, "Oleh kerana kami tidak mempunyai perkhidmatan telefon, apa yang boleh kami lakukan ialah duduk dan tunggu di sini sehingga seseorang memintas kami. Apabila seseorang melihat kami, mereka akan berhenti. Dari sini, tidak ada seorang pun yang terdampar sebagai masalah hidup dan mati. Kami akan baik sekali apabila seseorang datang. Masalahnya ialah tidak ada berapa lama yang boleh berlaku. "

Kita semua mengerang tetapi tiada apa yang boleh kita lakukan. Sudah petang dan matahari terbenam ke atas kami. Kami melayan diri kami dengan minum bir, bermain permainan trivia, dan bermain permainan Frisbee sesekali. Jam berlalu, dan matahari bergerak jauh di langit. Tiada kereta datang.

Kami bermain lebih banyak permainan. Bahagian bawah botol bir kami mempunyai soalan trivia begitu pada mulanya, kami saling menghibur dengannya, maka beberapa permainan kad tetapi ketika hari memakai kami hanya menjadi letih dan berhenti bercakap bersama-sama. Tahap kegembiraan kami telah merosot dan kami sengsara.

Kemudian di kejauhan, kilauan logam bergerak ke arah kami. Wes meletakkan kereta itu dan menjelaskan situasi itu kepada pemandu.

"Rakan," kata Wes kembali, saya tahu ini tidak sesuai tetapi saya akan pergi dengan lelaki ini kembali ke bandar. Kereta itu tidak cukup besar bagi kita semua. Saya akan pergi ke mekanik, membawa kami sebuah trak, dan kembali dengan bas. Ia tidak akan lebih daripada sejam atau lebih. "

Kita semua saling bermesyuarat dengan gugup. "Uhhhhhh," kata kami secara bersama. Pandangan filem seram Wolf Creek tiba-tiba melompat ke kepala saya. Bagaimana jika orang lain datang, menculik kami, dan kemudian melakukan eksperimen yang sakit dan berpintal pada kami.

"Tidak boleh kita hanya pergi dengan kamu," kata seorang gadis Perancis di dalam bas. "Saya tidak mahu tinggal di sini sahaja."

"Ya, kita semua boleh masuk," kata rakannya.

"Tiada bilik yang cukup untuk kamu semua. Anda akan baik-baik saja. Percayalah. Tiada siapa yang akan menculik awak. Saya tidak akan meninggalkan anda dan anda mempunyai banyak air dan makanan. Kami tidak jauh dari bandar. Tidak ada pilihan lain, "kata Wes ketika dia masuk ke dalam kereta. "Saya perlu mendapatkan trak tunda."

Ia akan menjadi jam yang panjang.

Sebenarnya, pemandu kami kembali dengan trak tunda sejam kemudian. Setengah masalah kami diselesaikan. Separuh lagi adalah bagaimana kita akan meneruskan tanpa bus. Yang paling awal kami dapat kembali ke bas kami pada hari Selasa. Bukan masalah besar jika tidak hari Khamis. Saya tidak keberatan menghabiskan malam di bandar perlombongan yang mengantuk ini, tetapi tidak lima.

Tiada penumpang lain yang berminat dengan idea itu, dan selepas beberapa panggilan telefon, pemandu kami menemui pacuan empat roda yang kami enam orang perlu menjejalkan.Satu tugas yang sukar, kerana kereta itu dimaksudkan untuk lima orang-tanpa bagasi. Ia akan menjadi perjalanan ke Broome, tetapi sekurang-kurangnya kami sedang dalam perjalanan sekarang.

Dan kami masih dapat menyelamatkan beberapa bir.

Nota: Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada tahun 2008.

Meninggalkan Komen: