• Mengambil Dalam Seminggu

Mengalami Budaya Kemboja Tempatan di Pulau Buluh

Mengalami Budaya Kemboja Tempatan di Pulau Buluh


Minggu lepas, saya mengambil nasihat saya sendiri tentang tidak membuang masa dan menghabiskan beberapa hari terakhir saya di Kemboja di Pulau Bambu yang tidak disokong. Saya gembira saya lakukan - ternyata menjadi tumpuan perjalanan saya dan melihat pertama saya ke dalam budaya Khmer (Kemboja).

Pulau Bamboo adalah satu jam dari pantai selatan negara, berhampiran bandar Sihanoukville (di mana saya bulan terakhir). Ia adalah sebuah pulau kecil yang anda boleh menyeberang dalam 10 minit dan hanya mempunyai dua pantai. Tidak banyak snorkeling di sini. Tidak ada Internet. Tiada kuasa kecuali dari pukul 6 petang hingga 11 malam. Tiada air panas. Tiada peminat. Hanya saja anda, pantai, buku yang bagus, dan segelintir orang lain (terdapat hanya sepuluh banglo).

Saya menghabiskan hari-hari saya di pantai, melakukan malam puisi freestyle, limbo, dan terperangkap pada musim terakhir Keluarga Guy. Setelah beberapa bulan menulis bertulis cuba memenuhi tarikh akhir buku saya, itu hanya apa yang saya perlukan.

Tetapi yang paling saya sukai ialah malam saya dengan orang Kemboja di pulau itu. Saya telah datang ke pulau itu dengan dua orang kawan kerana mereka tahu pengurus hotel dan dia mempunyai "pesta pemanasan banglo" untuk meraikan banglo yang baru dibina. Ia adalah dia, kakitangan tempatan, dan kami.

Setelah kakitangan dapur berkhidmat kepada tetamu lain, mereka ditutup awal dan kami semua pergi ke banglo baru untuk makanan dan minuman. Saya makan - dan makan lebih banyak lagi. Mereka terus meletakkan makanan di pinggan dan minuman saya di tangan saya. Hidangan kari dituangkan ke pinggan saya, mengisi mulut saya dengan api, rempah, dan bahagian ayam yang tidak diketahui. Ikan BBQ yang gurih telah diberikan kepada saya. Terdapat juga cumi-cumi panggang, udang, dan sayur-sayuran.

Saya terkejut betapa pelbagai kebudayaan di luar Barat selalu kelihatan seperti makan. Seperti kebanyakan dunia, penduduk tempatan di Kemboja menikmati makan bersama. Sebuah tarp diletakkan, hidangan dibawa keluar dan ditempatkan di tengah, dan semua orang duduk bersilang di sekitar meja, meraih apa yang mereka mahu. Tidak ada plat atau plat kami. Hidangan saya atau hidangan anda. Ia adalah pengalaman bersama bersama.

Kembali ke rumah, kami semua memesan hidangan kami sendiri. Tiada perkongsian. Ia satu cara yang berasingan untuk setiap orang, yang nampak tipikal yang diberikan sifat bersendirian kita. Di barat, saya ada. Di sini, hanya ada kita.

Saya terkejut tidak hanya bagaimana mereka makan, tetapi apa yang mereka makan juga. Seperti banyak komuniti luar bandar yang saya lawati, tiada apa-apa di sini sia-sia. Cumi-cumi dimasak secara keseluruhan, kepala udang dimakan, dan tidak ada bahagian ayam yang tidak digunakan. Ini bukan unik kepada budaya Kemboja; ia berlaku di seluruh dunia dan sangat berbeza dengan pembaziran Barat. Segala-galan yang kami makan adalah bersaiz besar dan dibuang. Jika ia tidak sempurna atau dianggap "icky", ia dibuang. Dihancurkan walaupun ia baik-baik saja.

Saya boleh lilin secara puitis tentang ini, yang memberikan makna yang besar tentang masyarakat, budaya, dan nilai-nilai dari bagaimana orang makan. Saya tidak akan; Sebaliknya, saya hanya akan mengatakan bahawa duduk, menonton Khmers makan, bercakap, ketawa, dan membawa saya ke dalam komuniti mereka adalah pengalaman yang gembira dan gembira.

Selepas makan malam, apabila piring dibersihkan, muzik mengeram, dan penduduk tempatan melakukan tarian tradisional. Bukan untuk pelancong tetapi untuk kegembiraan itu. Tarian Khmer melibatkan banyak pergerakan tangan yang perlahan, perubahan jari, dan anugerah. Semua orang ditolak dari tanah, dan rakan-rakan saya dan saya telah dibuat (diajar) untuk menari. Kami mengikuti Kemboja kerana mereka memberikan arahan kepada kami; tidak dapat berbahasa Khmer, kita hanya belajar dengan mengikuti. Tidak ada sesiapa yang boleh berkata "kiri, kanan, kiri" jadi kami berusaha sebaik mungkin. Nota: Saya sangat buruk pada menari Khmer.

Semasa malam berlalu, saya belajar beberapa ungkapan Khmer asas, menjadi teman dengan salah seorang perahu dan melakukan tembakan minuman keras Khmer dengan salah seorang tukang masak.

Sekiranya saya mengikuti rancangan asal saya, saya akan berada di Pulau minggu lalu, tetapi saya tidak akan mengetahui pengurus itu, baru-baru ini telah diperkenalkan kepadanya melalui rakan-rakan tanah besar saya. Walaupun ada pihak lain, saya tidak akan dijemput. Terjejas di Sihanoukville membenarkan saya peluang untuk menghabiskan masa dengan penduduk tempatan dengan cara yang saya tidak akan dapat sebaliknya.

Waktu saya di Bamboo mengingatkan saya tentang apa yang saya pelajari di Greece, Bangkok, Amsterdam, dan banyak tempat lain yang saya terjebak: kebudayaan hanya menunjukkan dirinya dari masa ke masa.

Sebagai pelancong, kita bergerak banyak. Kami menggaru permukaan tetapi tidak pernah mengupas lapisan bawang. Hanya ada banyak yang boleh anda lakukan dalam masa beberapa hari. Sekiranya anda benar-benar ingin memahami tempat di peringkat yang lebih mendalam, pada satu ketika, anda perlu berhenti, teruskan, dan rendam dalam persekitaran anda.

Walaupun ia bermakna hilang tempat lain yang anda mahu lawati.

Jadi saya rasa dalam erti kata itu, bulan yang saya habiskan dikunci di dalam bilik saya tidak membuang masa yang menyebabkan saya melakukan perjalanan ke Laos dan Malaysia. Bulan itu adalah sebahagian daripada perjalanan untuk mengenali Kemboja sedikit lebih mendalam.

Untuk lebih banyak tip perjalanan di Kemboja, periksa panduan perjalanan Kemboja saya dan mula merancang perjalanan anda hari ini.

Meninggalkan Komen: