• Mengambil Dalam Seminggu

Itu Masa Saya Pergi ke Portugal dan Fell Madly Cinta Dengan Ini

Itu Masa Saya Pergi ke Portugal dan Fell Madly Cinta Dengan Ini


Mereka mengatakan anda hanya tahu bila anda sedang jatuh cinta. Bahawa perasaan kepastian ini datang kepada kamu seolah-olah kamu berdua selalu ditakdirkan untuk satu sama lain. Walaupun saya tidak pernah jatuh cinta, ini perasaan yang saya alami sebelum ini. Saya masih ingat ketika saya keluar dari metro ke Paris Champs-Élysées. Saya tahu di sana saya suka Paris. Saya dapat merasakannya dalam tulang saya. Saya suka Paris, dan setiap hari saya telah menghabiskan masa di sana sejak hanya membuat perasaan itu semakin kuat. Paris dan saya ditakdirkan untuk satu sama lain.

Dan itulah yang saya rasakan mengenai Portugal.

Berjalan di sepanjang jalan-jalan di Lisbon ketika saya pergi ke rumah kawan saya, saya mendapat perasaan itu sekali lagi. Saya tahu dengan serta-merta saya jatuh cinta dengan Lisbon. Tetapi lebih daripada itu, saya tahu saya suka dengan Portugal.

Saya tidak tahu bagaimana saya tahu, tetapi saya lakukan - dan ketika saya menghabiskan dua minggu di Portugal menjelajah Lisbon, Porto, dan wilayah Wain Port Lembah Douro, saya jatuh cinta.

Mari kita mulakan dengan cara yang saya sayangi Lisbon.

Ketika saya melangkah ke apartmen kawan saya pada perjalanan awal, saya tidak dapat membantu tetapi melihat sampah, grafiti, dan bangunan-bangunan yang ditinggalkan di mana-mana. Setengah bangunan dipecahkan dengan tingkap naik dan kelihatan seolah-olah mereka akan dipenuhi dengan setinggan atau penagih dadah. Namun tidak seperti kota Naples di Naples yang mempunyai penampilan luar yang sama, Lisbon tidak merasa kasar atau tidak aman. Ia tidak membuatkan saya berasa seperti saya memerlukan mandi. Tidak, ia hanya dirasakan tinggal. Saya rasa Naples adalah bandar yang menjijikkan, tetapi Lisbon? Terdapat perasaan lari yang menawan dan disukai. Lisbon mempunyai umur, bukan kotor dan kotor, merasakannya.

Saya menghabiskan empat hari melintasi bandar ini, dan setiap jalan yang kecil dan kecil yang dibuka ke sebuah kafe yang dipenuhi dengan cafe dan gereja hanya membuatkan saya lebih menyukainya. Lisbon mempunyai sejarah. Ia mempunyai kedalaman. Ia mempunyai keperibadian.

Oleh kerana Lisbon adalah bandar yang sangat berbukit, anda boleh memanjat bukit-bukit ini dengan pemandangan panorama bandar dan rumah-rumah bumbung klasiknya. Kawasan Alfama lama adalah lorong jalan-jalan yang kecil dan jalan-jalan, dan jika anda melawat ruang antara Muzium Fado dan Muzium Seni Portugis, anda akan melarikan diri dari pelancong dan mencari restoran dan rumah tempatan yang dimalapkan di mana para isteri duduk di luar dan mencukur mereka janggut suami, cat lelaki, dan nenek duduk dan berbual tentang hari itu.

Saya meninggalkan Lisbon dengan kagum dan menuju utara ke Porto, bandar terkenal di Sungai Douro yang terkenal dengan wain pelabuhannya. Walaupun saya tidak suka Porto seperti yang saya sayangi di Lisbon, ia masih merupakan sebuah bandar yang hebat dengan wain yang sangat murah dan sungai besar. Saya fikir kawasan di sekitar sungai ini menakjubkan dan mempunyai pemandangan panorama yang berbaloi (cuba untuk melintasi sungai dan menuju Hotel The Yeatman, di mana anda boleh minum di bar, duduk di teres, dan nikmati pemandangan tanpa menjadi tetamu).

Apa yang saya nikmati adalah Lembah Douro di sekeliling, dengan puncak seribu meter dan ladang anggur yang saya sayangi. Saya hanya perlu menghabiskan dua hari di rantau ini, tetapi apa rantau yang indah itu. Perkebunan anggur tinggi di bukit dan sedikit pemacu di sepanjang jalan penggulungan, tapi seperti negara anggur yang pernah saya lihat, dan duduk di teras yang menghadap ke lembah yang luar biasa itu adalah jatuh rahang.

Bukan sahaja negara cantik tetapi semua penduduk tempatan yang saya temui adalah mesra, hangat, dan mesra juga. Mereka mengambil masa untuk membantu saya, menjelaskan kehidupan Portugis, dan menunjukkan budaya mereka. Saya amat teringat seorang wanita yang berlari restoran di Lisbon (yang sejak itu ditutup, malangnya). Ia adalah tempat yang kecil: hanya tiga jadual. Saya pergi ke sana untuk makan malam, dan dia menyediakan hidangan empat hidangan yang dipasangkan dengan wain. Makanannya baik dan wainnya hebat, tetapi pesona dan perbualannya yang menakjubkan adalah apa yang saya akan ingat. Dan kemudian ada kakitangan yang mengagumkan di Hostel Hostel yang memasak makanan 10-kursus yang rumit dan duduk untuk makan bersama para tetamu.

Portugal menenangkan saya, memejamkan saya, dan merayu saya. Sudah semenjak sesetengah negara membuat saya sangat teruk. (Jepun telah beberapa bulan yang lalu, tetapi saya sudah jatuh cinta dengannya sebelum saya pergi.) Saya suka paling negara-negara yang saya lawati, tetapi sedikit cenderung meninggalkan kesan yang kuat ini (Perancis, Kambodia, dan Sweden datang ke fikiran), dan dalam dua minggu saya di Portugal, saya suka apa yang saya lihat. Tetapi saya masih mempunyai lebih banyak untuk meneroka: Azores, Algarve, Lagos, Faro, dan segala-galanya di antara.

Portugal bercakap sangat banyak di kalangan pelancong, dan selepas menghabiskan masa di sana, saya faham mengapa. Jika anda belum lagi, saya cadangkan anda pergi. Anda mungkin akan menghadapi saya semasa anda berada di sana, kerana dengan begitu banyak yang tersisa untuk melihat dan cinta saya yang tidak dapat dilupakan, saya akan kembali tidak lama lagi.

Meninggalkan Komen: