• Mengambil Dalam Seminggu

Of Backpackers and Tourists

Of Backpackers and Tourists


Sepanjang jejak backpacker, anda mendengarnya. Ceramah itu. Perbualan itu. The snarls. Sikap.

Itu betul. Saya bercakap tentang bagaimana perasaan backpackers tentang pelancong. Backpacker melihat pelancong sebagai bukan pelancong - mereka yang pergi untuk gambar dan hotel, tetapi tidak pernah menjadi tempat. Backpackers, sebaliknya, menganggap diri mereka benar pelancong - mereka pergi untuk pengalaman budaya, untuk bertemu penduduk tempatan, dan untuk melibatkan diri dalam tanah jauh. Atau, sekurang-kurangnya, itulah yang mereka fikirkan.

Dalam kamus leksikon, seorang backpacker biasanya seorang pengembara muda dalam perjalanan panjang yang tidur di asrama, memasak makanannya sendiri, hidup murah, berada pada anggaran, dan pesta-pesta keras. Mereka mengambil pengangkutan tempatan dan hang out dengan penduduk tempatan. Seorang pelancong, di sisi lain, adalah orang yang pergi ke suatu tempat, mengikuti jejak Lonely Planet, tetap di hotel yang bagus, makan di restoran yang bagus (yang tidak benar-benar melayani makanan tempatan yang tulen), mengambil bas pelancong, membeli hadiah yang konyol, dan biasanya melekat seperti ibu jari ibu.

Saya selalu mendapati perbezaan ini agak ironis kerana ramai backpackers, sambil bercakap tentang "pelancong," membawa Planet Lonely mereka, melawat bandar-bandar yang sama dan tinggal di asrama yang sama, dan berpegang pada jalan yang sama yang telah ditetapkan sebelum mereka 30 tahun lalu oleh hippies. Walaupun saya menganggap diri saya sebahagian daripada set backpacker (walaupun lebih daripada nomad), saya tidak melanggan garis pemikiran ini. Apabila saya mendengar hujah ini, saya menggelengkan kepala saya dan mendapati kegembiraan dalam menunjukkan kepura-puraan kepada sesetengah pengembara yang naif.

Tapi mari kita jelaskan. "Pelancong" lakukan melekat seperti ibu jari ibu. Mereka tidak dapat menyembunyikan jika mereka cuba. Ramai tidak cuba untuk belajar norma-norma budaya, menggabungkan, atau menghormati cara hidup tempatan. Ini adalah pelancong yang dikatakan oleh orang ramai. Dan saya tidak dapat menahan mereka sama ada - pelancong yang datang ke tempat, tidak berusaha untuk berinteraksi dengan penduduk tempatan, dan tinggal di resort mereka seluruh percutian. Apa gunanya datang ke negara baru jika anda tidak akan pernah melihatnya?

Bagi saya, itu bukan perjalanan. Itu terbang ke resort. Tetapi, sekurang-kurangnya mereka membuat usaha itu. Langkah Bayi, kan?

Walau bagaimanapun, saya fikir kita semua mempunyai detik-detik pelancongan kami. Kita semua kadang-kadang bersabar. Dan anda tahu apa? Tidak ada yang salah dengan itu! Kita semua mendapat A untuk usaha. Apa yang ironis adalah, bukannya cuba untuk mempromosikan perjalanan yang lebih baik - perjalanan yang mendapat orang dari semua gaya perjalanan untuk berinteraksi dengan penduduk tempatan - backpackers mendakwa keunggulan kerana mereka melakukannya lebih murah dan untuk masa yang lebih lama. Mereka melepaskan jalan yang dipukul, mereka berkata, dan hidup seperti orang tempatan.

Kecuali mereka tidak.

Mengalami budaya baru bermakna tinggal di sana cukup lama untuk masuk ke aliran kehidupan. Kebanyakan backpacker tidak berbuat demikian. Mereka hanya pergi ke lokasi parti terbaru dan memanggilnya jalan yang dipukul sehingga seseorang (yang lain) dengan Lonely Planet tiba. Mereka makan di gerai-gerai jalanan dan mendakwa mereka seperti orang tempatan, namun mereka tidak pernah belajar bahasa dan hanya makan makanan yang kelihatan selamat. Saya sering bertanya di mana hendak pergi untuk melihat "sebenar" Thailand, dan saya selalu mengatakan bahawa tidak ada perkara sedemikian - setiap bahagian sama-sama nyata. "Nah, kita mahu hidup seperti tempatan, "Mereka menjawab. "Dapatkan apartmen dan dapatkan pekerjaan"Jawab saya.

Saya suka memanggil ini "The Beach Syndrome" - idea ini bahawa perjalanan murah adalah lebih baik dan lebih sahih (kerana penduduk tempatan gembira anda menyimpan wang anda dan tidak memberikannya kepada mereka) dan ada beberapa tempat dari jalan yang dipukuli itu adalah bahagian sebenar sesebuah negara. Backpackers berfikir sama seperti watak-watak dalam buku itu Pantai tidak - bahawa terdapat beberapa pelancongan ideal di luar sana. Ini tempat yang sahih dan misterius yang kononnya wujud di mana segala-galanya adalah nyata dan anda satu-satunya orang asing di sana dan semua orang mesra dan anda mencairkan ke dalam kehidupan setempat. Apa tempat yang akan menjadi! Terlalu buruk itu tidak wujud. Ia satu mitos. Ia adalah "The Beach Syndrome."

Saya bukan peminat pakej pelancongan pelancong, tetapi itu tidak bermakna saya lebih baik daripada mereka. Tiada perjalanan yang benar-benar lebih baik daripada apa-apa perjalanan lain. Yang penting ialah kita bergerak melepasi perbahasan backpacker / pelancongan dan menyedari bahawa bahagian penting adalah kita perjalanan. Kami bukan sahaja pergi untuk keseronokan dan gambar, tetapi juga untuk belajar tentang budaya lain dan keluar dari zon selesa kami - walaupun hanya sedikit. Bukankah itu sebab mengapa kita pergi?

Mawar oleh mana-mana nama lain masih mawar. Dan, tidak kira apa yang kita panggil diri kita, kita sebenarnya hanya pelancong sahaja.

Meninggalkan Komen: