• Mengambil Dalam Seminggu

Saya Tidak Seperti Curaçao (Tetapi Saya Tidak Benci Ini Sama)

Saya Tidak Seperti Curaçao (Tetapi Saya Tidak Benci Ini Sama)

Pengilangan minyak yang saya lihat dalam perjalanan ke sewa pangsapuri saya di Curaçao adalah perkara penting yang akan datang.

Caribbean menyoroti imej pantai pasir putih, pokok palma, terumbu karang, dan minuman tropika. Musim panas ini, saya merancang untuk mengembara banyak Caribbean (isyarat spoiler: saya tidak). Di bahagian atas senarai tempat lawatan saya adalah Curaçao, terletak di Antillen Belanda, sebahagian dari Belanda dan terkenal dengan kasino, hiburan malam, dan minuman keras biru.

Ketika saya terbang ke Curaçao, saya bermimpi tentang semua Caribbean yang ditawarkan dan membayangkan diri saya berehat di pantai pasir putih yang panjang dengan cola piña di tangan. Yang terbesar dan paling lasak dari pulau-pulau ABC (Aruba, Bonaire, dan Curaçao), Curaçao juga mengadakan janji aktiviti hiking dan non-pantai yang baik.

Tetapi sejurus selepas tiba, saya kecewa.

Apa yang mereka tidak tunjukkan dalam risalah adalah penapisan minyak di pinggir bandar. Anda tahu foto tepi pantai yang indah, berbilang warna, yang memaparkan pemandangan Curaçao yang terkenal?

Nah, berhampiran dengannya terdapat penapisan minyak yang tidak begitu indah yang meniup asap hitam ke udara - dan ia sangat kelihatan dari bandar.

Penapis itu menetapkan nada untuk minggu ini.

Curaçao adalah, seperti yang kita katakan, "meh." Ia bukan tempat yang buruk, tetapi ia tidak meniup fikiran saya. Saya meninggalkan negara ini acuh tak acuh. Getaran pulau itu dan saya hanya tidak menjaringkan. Saya ingin menyukainya, tetapi semasa saya menaiki penerbangan saya, tiada apa pun di Curaçao yang memenuhi saya dengan kesedihan untuk meninggalkan atau keinginan untuk tinggal.

Mari kita mulakan dengan pantai: bagus, tetapi tidak begitu hebat. Mereka yang berhampiran dengan bandar utama adalah semua pantai resort, bermakna anda perlu membayar untuk menikmati mereka jika anda belum lagi tinggal di salah satu pusat peranginan. Mereka berantakan dengan orang, kerusi santai, dan pemutus tiruan untuk melindungi gelombang dan membuat kawasan berenang yang tenang. (Tidak bahawa kawasan berenang yang tenang adalah buruk, tetapi pemutus mengurangkan aliran air, dan kerana kebanyakan resort mempunyai bot dan dok, saya tidak merasakan air itu adalah yang paling bersih.)

Pantai-pantai di utara adalah umum, lebih luas, dan lebih semula jadi, tetapi walaupun masih, mereka bukan pantai panjang, pasir putih yang sering kita bayangkan. Selain itu, garis pantai dipenuhi dengan karang dan batu mati. Adakah mereka cantik? Ya. Adakah saya duduk di sana dan pergi, "Damn, ini cantik"? Pasti. Adakah saya ditiup oleh mereka? Tidak, tidak. Lebih baik lagi.

Saya juga kecewa dengan kurangnya pengangkutan awam yang berpatutan dan boleh diakses. Bas hanya berjalan setiap dua jam dan teksi adalah sangat mahal ($ 50 USD untuk menaiki teksi selama 15 minit). Jika anda ingin melihat pulau itu, anda perlu menyewa kereta semasa penginapan anda. Tidak ada yang benar-benar menghadkan apa yang anda boleh lihat.

Untuk mengatasinya, walaupun bandar-bandar tidak begitu cantik. Di luar tepi pantai Willemstad yang terkenal, saya tidak terlalu kagum dengan pemandangan, bangunan, atau rumah. Malah pusat peranginannya ketinggalan zaman. Tiada apa-apa seperti kotoran kecil dan haus dan lusuh di bandar untuk memberikannya beberapa daya tarikan, tetapi di Curaçao, grit hanya menambah rasa pengabaian yang menyedihkan.

Namun, satu perkara yang saya sayangi ialah penduduk setempat. Mereka membuat perjalanan. Mereka adalah ahli perbualan yang ramah, membantu, dan hebat. Saya tinggal di sewa Airbnb, dan Milly, tuan rumah saya, sangat ramah dan membantu. Dia juga pergi lebih jauh dan memandu saya beberapa tempat supaya saya tidak perlu mengambil teksi. Jika saya kembali ke Curaçao, saya akan tinggal di tempatnya sekali lagi.

Semasa mencari tempat untuk makan, saya tersandung di sebuah restoran yang dikendalikan oleh keluarga berdekatan dengan pangsapuri saya dan makan sebahagian besar makanan di sana. Setiap kali saya berjalan masuk, mereka menyambut saya seperti mereka telah mengenali saya selama bertahun-tahun (saya mungkin satu-satunya tetamu yang tidak makan di sana). Jack, dari restoran lain, memberi saya nombor telefonnya untuk memanggil jika saya memerlukan apa-apa dan apabila dia melihat saya, sentiasa ingat saya dan saya benar-benar menyukai limunnya.

Dan kemudian terdapat pemandu bas yang membantu memandu saya di sekitar bandar, penduduk tempatan yang membiarkan saya menunggang dengan mereka ketika bas tidak datang, dan banyak lagi detik-detik kecil perbualan yang mesra dan membantu yang berlaku semasa saya minggu.

Sekiranya saya memilih untuk kembali, ini adalah untuk rakyat, bukan tempat.

Curaçao tidak mengerikan, tetapi saya telah mengalami destinasi yang lebih baik. Mungkin saya tidak menyukainya kerana saya mempunyai jangkaan yang tinggi - apabila anda memikirkan Aruba dan Bonaire yang berdekatan, anda menganggap syurga Caribbean, dan saya hanya melumpuhkan Curaçao dengan mereka. Jangkaan seringkali menyebabkan kekecewaan apabila kita membina lokasi di kepala kita.

Saya berjalan jauh dari Curaçao tanpa keinginan membakar untuk kembali. Saya gembira saya pergi dan saya akan menggalakkan orang lain untuk pergi, tetapi tidak ada apa-apa di Curaçao yang anda tidak dapat mencari di tempat lain lebih baik dan lebih murah.

Anda tidak boleh mencintai setiap destinasi. Itu mustahil. Saya biasanya boleh mencari yang baik di setiap tempat (walaupun Vietnam!), Tetapi manusia mempunyai pendapat, emosi, dan pilihan - dan saya tidak menyokong Curaçao.

Anda harus pergi dan menjelajah pulau ini untuk diri sendiri. Anda tidak akan mencari saya di sana.

Meninggalkan Komen: