• Mengambil Dalam Seminggu

Bandar Sabtu: Copenhagen

Bandar Sabtu: Copenhagen


Kota Copenhagen mempunyai sejarah yang panjang dan kaya. Ia adalah pusat kekaisaran Denmark selama beratus-ratus tahun, dan oleh itu, ia adalah rumah bagi banyak istana, bangunan bersejarah, dan peninggalan budaya. Tetapi Copenhagen moden bukanlah bandar yang penuh dengan masa lalu - ia menanti masa depan. Senibina dan terusan klasik disandingkan dengan infrastruktur moden, bangunan baru, dan jumlah kincir angin yang mengejutkan.

Saya telah ke Copenhagen dua kali. Kali pertama adalah lawatan hanya dari Sweden ke Jerman. Yang kedua adalah untuk mengalami bandar lebih mendalam dengan beberapa rakan-rakan saya yang saya tidak pernah melihat pada tahun-tahun. Saya berjalan jauh dari pengalaman yang menyayangi bandar ini lebih daripada yang saya lakukan selepas kali pertama.

Sekali lagi, sukar untuk tidak jatuh cinta dengan kota yang bersih dan indah ini yang penuh dengan tapak bersejarah dan orang-orang yang ramah. (Terlalu buruk tidak ada makanan yang lebih baik, tetapi tidak di mana-mana boleh menjadi Itali.)

Perkara yang saya paling suka dalam perjalanan ini ialah saya akhirnya dapat meneroka bandar dengan lebih mendalam. Saya tidak benar-benar berpeluang melakukan perkara itu sebelum ini disebabkan oleh masa yang terhad dan perancangan yang sangat buruk. Saya tidak akan membiarkannya berlaku lagi, dan selepas seminggu di bandar, saya berjalan pergi setelah melihat banyak yang mesti dilihat oleh Copenhagen yang ditawarkan:

Christiania - Enklaf hippy ini sejak sekitar tahun 1970-an. Pada masa itu, hippies yang penuh kasih sayang mengambil alih pangkalan tentera terbengkalai dan menubuhkan sebuah komune. Selama bertahun-tahun, ia telah menjadi surga dadah, dengan orang-orang yang datang untuk menggantung dan merokok rumpai yang sangat, sangat dijual secara terbuka di sini. Dalam tahun-tahun kebelakangan ini, kerajaan telah memecah kawasan itu dan telah memenangi beberapa siri kemenangan undang-undang terhadapnya. Mereka sedang bercakap untuk cuba menyelamatkannya, tapi mungkin tidak lama lagi. Jika rumpai bukan perkara anda, datang lagi untuk taman-taman bir yang sejuk, menonton orang-orang, dan mural dinding.

Pelancongan bot - Terusan dan pelabuhan Copenhagen sangat indah dan lebih bersih berbanding dengan Amsterdam. (Anda benar-benar dapat melihat bahagian bawah terusan Copenhagen.) Ambil lawatan bot selama sejam untuk belajar sedikit lebih banyak mengenai bandar. Perahu-perahu besar itu berlepas dari Nyhavn, dan ketika mereka "pelancong," anda akan dapati sejumlah penduduk tempatan mengagumi mereka meminum bir pada hari yang cerah.

Tivoli - Tivoli adalah sebuah taman hiburan yang terletak di pusat bandar. Ia tidak murah untuk dikunjungi, dan tiket perjalanan lebih mahal. Tetapi ini adalah tempat yang popular untuk keluarga, kanak-kanak, dan anak-anak cuti sekolah. Walaupun ia bukan tempat yang paling popular untuk pengembara harian, saya mempunyai letupan di sini, terutamanya bermain kereta bumper dengan rakan-rakan saya.

Bar Pagi - "Bar Pagi" adalah istilah untuk lewat, lewat (iaitu pagi) bar yang dibuka selepas kelab dekat. Orang Denmark suka minum dan cenderung untuk tinggal di bar ini sehingga kira-kira pukul 9 pagi. Yang paling terkenal ialah Louise.

Kehidupan malam - Copenhagen mempunyai pelbagai pub, lounge, dan kelab. Bandar ini tidak mula mengepam sehingga kira-kira 1 pagi dan pergi sangat lewat (lihat "bar pagi" di atas). Saya akan mengesyorkan cuba menghabiskan sekurang-kurangnya satu malam.

Runtuhan Istana Christiansborg - Di bawah istana ini di tengah-tengah kota, anda dapat melihat reruntuhan kubu Bishop Absalon, yang bermula dari tahun 1167. Ia gelap dan lembab di sana, memberikannya rasa yang sangat kritikal dan kuno. Saya sangat kagum dengan maklumat terperinci yang diberikan tentang kubu dan laluannya ke istana semasa.

Menara Pusingan - Rundetaarn adalah pemerhatian berfungsi tertua di Eropah. Dan selepas berjalan kaki yang panjang, melelahkan ke puncak, ia memberikan pandangan yang luas tentang bahagian lama Copenhagen.

Gereja Penyelamat Kita - Terletak berhampiran Christiania, gereja ini patut dilihat untuk menara lonceng gergasinya. Pedalaman gereja adalah asas dan mempunyai beberapa lukisan menarik, tetapi menara berliku yang menjadikannya berbaloi. Ia selalu dianggap sebagai ujian kelamin untuk memanjat dan menyentuh dunia di puncak, hampir 100 meter di udara.

Muzium Hans Christian Andersen - Walaupun ini benar-benar "dibuat untuk kanak-kanak" dan mempunyai paparan dan set seperti Disney, saya sangat menyukai muzium ini. Di dalam, anda dapat membaca semua cerita kanak-kanak Andersen, yang lebih pendek dan lebih gelap daripada yang saya fikirkan. Ia agak pembuka mata. Disney berbohong kepada saya selama ini.

Muzium Sejarah - Muzium sejarah negara mempunyai banyak pameran yang berkaitan dengan sejarah Denmark dan senjata Viking. (Langkau ke Muzium Copenhagen, sekalipun. Ia adalah buruk dan tidak menyampaikan banyak.)

Galeri Nasional Denmark - Galeri Nasional Denmark (kemasukan percuma!) Mempunyai seni hebat dari orang-orang seperti Rembrandt, Picasso, dan Matisse. Terdapat juga sejumlah lukisan oleh seniman Denmark dari "Zaman Emas."

Little Mermaid - Ia mungkin kecil, tapi patung ini membuat beberapa gambar yang sangat baik. Dan kerana ia berhampiran sebuah taman yang sangat bernilai melawat, tidak ada sebab untuk tidak memimpin dan mengambil foto. Berhati-hati dengan gerombolan pelancong yang cuba masuk ke dalam pukulan anda.

Taman Kastellet - Kastellet pernah menjadi kubu yang menjaga bandar, tetapi kini adalah taman awam, monumen budaya-sejarah, dan juga digunakan untuk tujuan ketenteraan. Taman ini mempunyai taman-taman, pokok-pokok, dan kolam yang mengelilinginya.Ia betul-betul berhampiran Little Mermaid dan merupakan tempat yang indah untuk berehat pada hari yang hangat.

Juga, perlu diingat bahawa Copenhagen bukanlah sebuah bandar murah. Krone yang kuat menjadikannya pengalaman yang sangat mahal untuk pelancong. Nasib baik, saya tinggal bersama kawan-kawan untuk sebahagian besar masa saya. Tetapi apabila saya tidak, saya membayar $ 30 USD untuk bilik asrama 24-katil! Itulah salah satu asrama murah di bandar itu juga. Saya tidak dapat bayangkan betapa mahalnya hotel.

Dari segi menjimatkan wang, saya mendapati bahawa membeli minuman di kedai runcit membantu, serta makan di penjual anjing panas dan sosej ($ 3 USD untuk anjing panas dan extras yang dipenuhi). Tarikan-tarikan, saya benar-benar mencadangkan anda mendapat kad bandar Copenhagen. Seperti di Oslo dan Stockholm, tarikan di Copenhagen benar-benar boleh menambah. Kos kad itu hanya 249 kroner untuk kad 24 jam dan 479 untuk kad 72 jam. (Tawar yang hebat, kerana kebanyakan muzium adalah 70 kroner untuk masuk dan anda mendapat pengangkutan percuma.)

Walaupun saya menikmati Copenhagen kali pertama saya, saya pasti menjadi semakin menyukainya. Saya dapat melihat lebih banyak bandar, dan menghabiskan masa bersama rakan-rakan saya menunjukkan sedikit kehidupan dan budaya tempatan.

Copenhagen adalah sebuah bandar yang indah dan menyeronokkan yang pasti akan kembali. Malah, berdasarkan cinta saya Norway dan Sweden, saya fikir saya hanya perlu berpindah ke Scandinavia dan mendapatkannya. Saya tidak boleh menjauhkan diri dari tempat itu.

Nota: Bandar Copenhagen memberikan saya kad Copenhagen 72 jam, yang saya biasa melihat tarikan-tarikan di bandar ini yang saya terlepas dari lawatan saya pada tahun 2009.

Foto kredit: 1

Meninggalkan Komen: