• Mengambil Dalam Seminggu

Phnom Penh, I Love You!

Phnom Penh, I Love You!


Nota: Kisah ini telah dikemas kini pada bulan Julai 2018 untuk membetulkan beberapa pautan dan sumber tetapi kisahnya adalah dari 2012.

Kali pertama saya melawat Phnom Penh saya hanya tinggal tiga hari. In adalah tahun 2007 dan saya kurang dari sebulan di Kemboja sebelum saya merancang berpindah ke Thailand. Saya ingin meneroka seberapa banyak yang mungkin dan cuba untuk turun jejak pelancong sedikit. Tetapi tiga hari menjadi empat, empat menjadi tujuh, dan tujuh menjadi sepuluh. Setiap hari, saya bangun, berfikir pada diri sendiri, "Saya akan mendapatkan bas esok" dan berguling dan kembali tidur.

Saya akan keluar dari bilik saya ke kawasan umum yang menghadap ke tasik dan menyelinap ke sebelah rakan-rakan saya. "Filem apa yang kita nonton hari ini?" Saya bertanya. Kemudian, kami akan keluar untuk makan tengahari, berehat pada sebelah petang, dan pergi ke sekitar bandar pada waktu malam.

Phnom Penh adalah sebuah bandar yang anda hanya terjebak. Ia menyedut anda. Ia telah dibongkar, murah, dan mudah. Penduduk tempatan ramah, sopan dan membantu. Kadar kehidupan di sini adalah sempurna untuk menjebak pelancong lain, dan kumpulan kami menjadi lebih besar pada hari itu kerana lebih ramai orang jatuh ke dalam lubang hitam iaitu Phnom Penh.

Bagaimanapun, ketika hari-hari itu ditandai dengan visa saya, saya tahu saya perlu pergi. Pada masa yang saya akhirnya lakukan, saya jatuh cinta dengan bandar.

Saya suka cita-cita, Wild West merasakan kota itu. Di sini jalan-jalan masih diperbuat daripada kotoran, dan kereta dan motosikal berlumba-lumba mengelilingi anda dalam segala arah seperti yang anda peroleh pada kereta kebal. Orang-orang membanjiri jalan-jalan. Bangunan-bangunan itu agak lari dari tahun pengabaian. Namun ini adalah bandar yang kontras, dengan hotel mewah berdiri di sebelah bangunan terbengkalai. Neraka, mereka masih meraikan kedatangan mesin ATM ketika saya melawat. Kota ini berubah dengan cepat, dan terdapat kontras seperti itu bahawa perasaan kemungkinan itu nyata.

Kembali hampir tepat lima tahun kemudian, begitu banyak bandar telah berubah dan berkembang. Di mana sebelum saya terpaksa berjalan kaki untuk ATM, kini ada satu di setiap sudut.

Perkara yang lebih mahal sekarang (tetapi mereka masih murah). Makanan sekarang kos $ 1.50 hingga $ 2 USD bukan $ 1. Hotel yang pernah $ 2 kini $ 9. Bas kos $ 5 USD bukan $ 4.

Perubahan yang paling ketara adalah bahawa daerah pinggir bandar, sekali rumah kepada semua rumah tumpangan backpacker, kini hilang. Ia adalah satu tragedi bahawa rasuah dan keserakahan menolak 4,000 orang dari rumah mereka dan merosakkan salah satu kawasan terbaik di bandar ini.

Terdapat lebih banyak kereta di sini, dan setiap kedai kini nampaknya menjadi garaj mekanik. Jalan-jalan di bandar ini (sebahagian besarnya) beraspal; terdapat beberapa jalan layang sekarang. Trafik lebih buruk daripada sebelumnya.

Bandar ini berubah banyak sejak saya terakhir di sini. Terdapat lebih banyak wang, bangunan yang lebih baik, beberapa pusat membeli-belah, dan banyak lagi restoran kelas atas. Saya telah menemui beberapa sushi yang baik dan restoran-restoran BBQ di Korea, yang, disebabkan kemasukan wang Korea dan Jepun, tidak mengejutkan saya.

Ya, Phnom Penh sedang berkembang. Tetapi, sementara wajah Phnom Penh telah berubah, hatinya tetap sama.

Ia masih cerah, tercemar, dan penuh debu. Bangunan masih dikurangkan, lot tetap kosong, dan jalan-jalan masih penuh dengan huru-hara. Orang-orang menyusun bar selama beberapa jam pada hujung minggu panas. Kereta zum melewati pemandu becak. Orang masih tertawa di sudut seperti biasa, dan lelaki tua memainkan permainan domino mereka. Semua orang tergesa-gesa untuk mendapatkan tempat. Di belakang façade, ia masih menjadi bandar yang gila itu ketika itu.

Phnom Penh mungkin tidak kelihatan seperti bandar yang jatuh cinta. Bahagian luarnya telah berubah begitu banyak sehingga saya tidak menyedarinya. Ia adalah sebuah bandar baru. Tetapi itu berlaku banyak di Asia. Perkembangan pembangunan begitu pesat sehingga tahun-tahun kelihatan seperti dekad perubahan di sini.

Semua tahun yang lalu, saya datang ke Phnom Penh tidak terlalu mengharapkan banyak. Saya tidak tahu banyak mengenai bandar. Saya hanya membayangkannya untuk menjadi bandar lari yang tidak bernilai untuk tinggal. Namun, Phnom Penh menjadi dan masih menjadi salah satu bandar kegemaran saya di dunia. Saya suka Phnom Penh.

Saya saraf kembali. Apabila anda berjalan jauh dari tempat dengan kenangan yang hebat, anda boleh takut untuk kembali. Bagaimana jika anda hanya suka tempat untuk orang-orang dan anda kembali untuk mencari apa-apa kecuali hantu? Bagaimana jika tempat yang anda masih ingat hanyalah mimpi? Akankah sihir hilang, meninggalkan anda dengan apa-apa tetapi kenangan dan kekecewaan apabila anda kembali?

Saya bimbang banyak perkara itu ketika saya pergi, tetapi kemudian saya menggigit peluru, melawan ketakutan, dan kembali mencari tempat yang masih boleh menjadi seperti yang pertama kali ... walaupun semuanya berbeza.

Lima tahun kemudian, saya lebih suka Phnom Penh. Ia mungkin berbeza tapi itu tidak bermakna ia lebih buruk.

Meninggalkan Komen: