• Mengambil Dalam Seminggu

Romantik Travel Long-Distance Romance

Romantik Travel Long-Distance Romance

Dari saat pertama saya melihat ke Paris, saya jatuh cinta. Paris adalah segalanya yang saya fikir akan menjadi: cantik, canggih, kuno, teratur, dan santai. Semua klise adalah benar. Ketika saya menatap Arc de Triomphe dan kemudian di jalan raya Champs-Élysées, orang-orang yang berpakaian bergaya dengan seluar, pakaian cantik, dan jaket hitam yang bergerak di sekeliling saya, seorang pelancong juga tidak dapat bergerak.

Saya jatuh cinta.

Lawatan seterusnya hanya memperdalam cintaku terhadap bandar. Apabila saya kembali bulan lepas untuk mengetuai lawatan melalui Eropah, saya menambah hari tambahan untuk City of Light. Saya tidak tahan untuk tidak mempunyai masa sahaja dengan Paris.

Paris telah ditulis kira-kira banyak kali dan akan terus menjadi. Tetapi itu tidak akan menghentikan fawning saya. Kepada saya, Paris adalah yang terbaik dari masyarakat -smart, berkelas, canggih, dan penuh semangat. Sejarahnya yang hampir tidak berkesudahan bercampur dengan kehidupan moden. Ia mengambil yang terbaik dari setiap dan menciptakan sesuatu yang lebih baik.

Paris mendedahkan dirinya melalui jalan-jalan yang bersendirian melalui sejarahnya, dari Place de la Concorde di mana Marie Antoinette, Raja Louis XVI, dan banyak orang lain yang kehilangan kepalanya, ke Taman Tuileries yang dibina untuk mengiringi istana senama yang dibakar pada tahun 1871. Ada Louvre, kediaman diraja yang berusia berabad lamanya menjadi muzium seni; Sainte-Chapelle kuno, rumah kepada tingkap kaca berwarna sejak abad ke-13; Notre-Dame, yang kehadirannya terletak di pusat bandar bersejarah; Jardin de Luxembourg; Montmartre; dan Menara Eiffel. Quarter Latin, dengan jalannya yang berliku-liku yang digunakan untuk menjadi rumah bagi Parisian dan seniman kelas pekerja, selalu kelihatan mengungkapkan sesuatu yang baru.

Dan, apabila fikiran saya hilang dalam sejarah, deria saya menarik saya kembali ke masa sekarang. Berpakaian Paris dengan tajam saya nampak membuat saya menimbang semula pakaian seragam backpacker saya yang memakai t-shirt dan seluar jeans, dan berfikir, "Saya boleh berbuat lebih baik." Bau dari patisseries berbalik saya, pencuci mulut, menjadi kekasih mereka. Bagaimanakah seseorang boleh menafikan tepung yang begitu indah dan berkilat? Rasa visual ini adalah karya seni yang lazat. Semua fromage kedai-kedai, kedai roti, dan pasar di mana seseorang boleh mengisi hanya dengan beberapa euro menjadikan Paris mahal mimpi bajet makanan. Perjalanan ke Paris adalah makan tanpa henti, dengan makanan kaya dibasuh oleh wain merah halus. Di Paris, keramaian tidak berlebihan tetapi cara hidup.

Walaupun saya suka rumah saya di NYC, mentaliti kesibukan dan keseronokan anjing dan anjing di bandar ini sering bertentangan dengan sikap perjalanan yang saya pelajari dari perjalanan.

Paris adalah bertentangan dengan New York. Di sini orang berhenti untuk menghargai perkara-perkara kecil dalam kehidupan - makan tengah hari yang berlanjutan di atas wain, percutian dua bulan, berkelah di taman, kedai-kedai tutup pada jam awal, dan acara harian pasar harian. Di Paris, kehidupan adalah permainan dan setiap perbuatan didedikasikan untuk apa yang paling penting: makanan, wain, rakan, cinta, dan perbualan. Di sini, kehidupan hidup bukannya melaluinya.

Saya mengamalkan Paris. Saya tahu ini. Makna romantik saya tentang kota, yang dilahirkan dari buku dan filem, hanya diperkuat oleh setiap lawatan. Dan seperti semua urusan cinta jarak jauh, kami mengamalkan kebaikan dan gloss terhadap yang buruk. Kehidupan harian di Paris mungkin tidak seperti romantis seperti yang saya percaya, tetapi kita semua memerlukan sedikit percintaan dalam kehidupan kita, dan saya gembira dengan urusan saya.

Meninggalkan Komen: