• Mengambil Dalam Seminggu

Rumput itu tidak pernah Greener

Rumput itu tidak pernah Greener

Ketika saya berbaring di pantai di pulau Ko Lipe, kawan kiwi saya Paul berpaling kepada saya dan bertanya, "Backgammon?"

"Sudah tentu," kata saya.

Ini adalah kejadian harian selama penginapan kami selama sebulan.

Kami bermain selama berjam-jam sebelum menuju ke restoran kegemaran kami di "pusat bandar." Pemilik akan mengajar kami Thai dan tempatan Chao Lay sambil ketawa pada ketidakmampuan kami untuk mengendalikan makanan pedas. Kami akan ketawa bersama dia, berkongsi beberapa jenaka, dan kembali ke pantai.

Pada waktu malam, kami berjalan kaki tanpa alas kaki ke pantai utama pulau itu, dan, dengan penjana yang berdengung di latar belakang, minum dan asap dengan kawan-kawan kami yang lain ke dalam jam pagi.

Kemudian apabila penjana dimatikan dan kami hanya mempunyai cahaya bintang untuk menerangi cara kami, kami akan menawar satu sama lain malam yang baik hingga pagi, apabila kami akan melakukannya sekali lagi.

Ketika saya mula bepergian, saya membayangkan diri saya sebagai Indiana Jones dalam usaha untuk Holy Grail (tentunya bukan beberapa alien ruang tengkorak kristal yang aneh). Grail Kudus saya adalah saat perjalanan yang sempurna di beberapa bandar yang tidak pernah dikalahkan sebelum ini. Saya akan bertemu dengan orang tempatan yang akan memberi saya tingkap ke dalam budaya tempatan, mengubah hidup saya, dan membuka mata saya untuk keindahan kemanusiaan.

Pendek kata, saya sedang mencari versi saya Pantai.

Pantai adalah sebuah buku yang diterbitkan pada tahun 1990-an mengenai backpacker di Thailand yang, dengan bimbang dengan pengkomersialan jejak backpacker di Asia, mencari syurga yang lebih tulen, murni.

Ko Lipe adalah sebuah pulau yang dipenuhi dengan pancake pisang, Wi-Fi, dan pelancong. Ia bukan syurga, tetapi ia adalah syurga saya.

Pantai wujud, tetapi bukan tempat atau destinasi tertentu; ia adalah masanya pada waktunya apabila orang asing yang lengkap dari hujung dunia bertentangan, berkongsi kenangan, dan membuat ikatan yang kekal selama-lamanya.

Anda mendapati momen-momen itu sentiasa, dan apabila anda melakukannya, anda mula menyedari perjalanan yang telah cuba untuk mengajar anda dari awal:

Tidak kira di mana anda berada di dunia, kami sama.

Dan kesedaran sederhana ini adalah yang paling menarik "Aha!" Saat anda pernah dapat pengalaman.

Sebelum saya memulakan perjalanan, saya bermimpi bahawa di tempat lain di dunia rumput lebih hijau. Bahkan ketika saya terjebak dalam pekerjaan pejabat saya yang membosankan, orang di destinasi yang saya impikan hanya melakukan perkara yang hebat dan menarik.

Sekiranya saya berada di sana, hidup saya akan lebih baik dan lebih menarik.

Tetapi perjalanan di seluruh dunia telah mengajar saya bahawa rumput di halaman jiran anda adalah teduhan hijau sama seperti yang anda sendiri.

Semakin banyak perjalanan anda, semakin anda menyedari bahawa kehidupan harian dan orang di seluruh dunia adalah sama.

Dan dengan berbuat demikian, anda akan memahami keindahan manusia yang dikongsi bersama kami.

Budaya setempat adalah bagaimana orang yang berbeza melakukan perkara-perkara. Saya suka bagaimana orang Perancis berminat dengan wain, orang Jepun begitu sopan, Scandinavia suka peraturan mereka, orang Thai nampaknya mempunyai jam yang selamanya selama 20 minit lewat, dan budaya Latin bersemangat dan berapi-api.

Itulah kebudayaan. Variasi itu adalah mengapa saya pergi.

Saya mahu melihatnya bagaimana orang hidup di seluruh dunia, dari petani di padang rumput Mongolia ke pekerja pejabat di Tokyo yang cepat ke suku kaum Amazon. Apa yang dilakukan oleh orang tempatan tentang perkara biasa yang saya pulang ke rumah?

Tetapi walaupun dengan pelbagai di antara budaya, orang di seluruh dunia menjalani kehidupan seharian mereka dengan cara yang sama. Mereka bangun, berulang-alik bekerja, bimbang tentang anak-anak mereka dan membayar bil-bil, berehat, menghabiskan masa dengan rakan-rakan, dan menikmati keluarga mereka. Mereka ketawa, mereka menangis, kebimbangan seperti anda. Kami mungkin mahu mempercayai bahawa dunia adalah keseronokan tanpa henti di mana-mana tetapi di mana kita berada - tetapi tidak. Itu yang sama.

Saya pernah tinggal di Bangkok mengajar Bahasa Inggeris. Walaupun saya mempunyai masa yang fleksibel, saya masih menguruskan perjalanan, bil, tuan-tuan tanah, memakai pakaian untuk bekerja, dan segala-galanya yang datang dengan kerja pejabat. Saya berkumpul dengan rakan-rakan selepas bekerja untuk makan malam dan minuman dan melakukan semuanya lagi pada keesokan harinya.

Di sana saya, benua jauh dari rumah, dan ia seperti saya kembali ke bilik itu di Boston sekali lagi.

Kehidupan sehari-hari orang di tengah-tengah dunia tidak berbeza dari kamu.

Pada Ko Lipe, penduduk tempatan akan membawa anak-anak mereka ke sekolah sebelum membuka kedai mereka. Mereka akan bercakap dengan kami tentang harapan dan mimpi mereka, dan mereka akan mengeluh apabila tidak cukup pelancong yang turun dari perahu. Kami akan menghadiri pesta ulang tahun, pelajaran bahasa perdagangan, dan memancing dengan mereka. Terdapat rutin ke kehidupan mereka.

Anda akan mendapati orang yang melakukan perkara yang berbeza di mana sahaja anda berada. Sudah tentu, ia menyeronokkan untuk makan di Seine, belayar pulau Yunani, atau melayari motosikal di sekitar Hanoi. Tetapi penduduk tempatan tidak melakukan itu setiap hari. Mereka hanya menjalani kehidupan mereka, sama seperti anda sekarang.

Sebagai pelancong, kita sering menatap budaya lain seolah-olah melihat pameran muzium, melayan orang dan bagaimana mereka melakukan perkara-perkara. "Bukankah itu lucu," mungkin kita katakan. "Betapa anehnya mereka makan lewat." "Tidak masuk akal untuk melakukannya."

Tetapi bagi saya perbezaan budaya ini hanya seperti sifat-sifat kecil seorang kawan, tidak lebih atau kurang menarik daripada anda sendiri (tetapi kadang-kadang lebih menarik).

Apabila anda menyedari betapa sihat hidup kita, anda menyedari kita semua dalam bersama-sama. Anda tidak lagi melihat orang sebagai "orang lain", tetapi sebaliknya mengenali diri anda dalam diri mereka - perjuangan, harapan, impian, dan keinginan yang anda miliki, mereka mempunyai diri mereka sendiri.

Dan apabila seorang pewawancara bertanya kepada saya pada minggu lalu tentang perkara yang paling besar yang telah diajar oleh dunia ini, fikiran saya serta-merta berlari melalui semua detik-detik di Ko Lipe, dan tanpa ragu-ragu, saya menjawab:

"Kami semua sama."

Meninggalkan Komen: