• Mengambil Dalam Seminggu

Mempercayai Orang Lain di Jordan

Mempercayai Orang Lain di Jordan

Ini adalah blog tamu oleh Laura, pakar pemastautin kami dalam perjalanan wanita. Ramai di antara kita mempunyai tanggapan yang mendalam mengenai kehidupan di Timur Tengah, dan bagaimana kita dapat dirawat jika kita pergi ke sana. Semasa dalam perjalanan ke Jordan, Laura mempunyai beberapa pertemuan mengejutkan dengan penduduk tempatan. Sebagai pengembara wanita solo, Laura dialu-alukan dan diperlakukan dengan baik di Jordan ... terutama apabila keadaan menjadi sukar.

Penggera saya dimatikan pada separuh masa lalu empat. Ketika saya menunggu di luar dalam gelap untuk teksi saya muncul untuk membawa saya ke stesen bas, seorang lelaki muncul dari bayang-bayang restoran dan saya melompat, terkejut dari berada dalam keadaan setengah tidur. Beliau adalah pengawal keselamatan, dan setelah melihat bahawa saya terjaga, dia membawa saya secangkir teh Arab. Tidak ada yang suka minum manis pada pukul 5 pagi, dan kerana ia tidak masuk akal untuk tidak menerima keramahtamahannya, saya melepaskannya.

Saya tidak biasanya bangun begitu awal. Bagaimanapun, pada hari sebelumnya, terdapat banyak kekeliruan mengenai bas yang perlu saya ambil untuk sampai ke sebuah kampung kecil bernama Dana. Saya pernah mendengar banyak perkara tentangnya dan mahu melawatnya. Pengangkutan awam di Jordan tidak mudah: bas cenderung meninggalkan sangat awal, dan banyak destinasi hanya boleh dicapai sekali atau dua kali sehari. Dalam kes saya, hanya terdapat satu bas sehari dari Aqaba hingga Dana, dan tiada siapa yang mengetahui stesen bas bas Dana berlepas. Saya telah bercakap dengan pemilik hotel saya untuk mendapatkan bantuan. Dia membuat beberapa panggilan telefon dan memberitahu saya dia yakin bahawa bas ke Dana telah meninggalkan stesen bas utama pada pukul 6 pagi.

Saya memberitahu pemandu teksi saya untuk membawa saya ke stesen bas utama untuk pergi ke Dana. "Oh tidak," katanya, "ia meninggalkan stesen bas yang lain." Selepas banyak perbincangan, saya memutuskan untuk mempercayai pemandu. Kami tiba di stesen bas kedua pada 5:35 pagi. Tiada bas lagi. Tiba-tiba, masjid berjiran memulakan panggilan untuk solat. Perkara seterusnya yang saya tahu, pemandu teksi saya berjoging, menjerit kembali ke bahunya sehingga dia akan "kembali ke belakang." Setelah melihat kehadiran saya terkejut, dia melemparkan saya kunci kereta - seolah-olah itu akan membuatkan saya selesa .

Saya berdiri di sana dengan tergesa-gesa ketika orang ramai bergegas ke masjid. Saya hanya boleh bayangkan apa yang difikirkan orang kerana mereka memandang saya, seorang gadis putih berambut perang yang bersandar pada teksi dengan dirinya sendiri di sebuah bandar kecil sebelum subuh. Jika saya katakan saya berhenti beberapa orang di trek mereka, itu akan menjadi kurang perasan. Pemandu teksi saya pulang dari masjid pada jam 5:50, hanya 10 minit pemergian bas. Selepas lima minit lagi, masih tiada bas, jadi dia bertanya. Beberapa orang berkata bas itu sebenarnya meninggalkan stesen utama. Kami melompat ke dalam kereta dan memandu ke stesen utama. Dengan keajaiban, pemandu saya melihatnya di jalan kerana sudah bersedia untuk menarik diri. Saya meraih perkara saya dan praktikal melompat keluar dari kereta. Semasa saya menaiki bas, pemandu memberitahu saya bahawa dia tidak mengambil jalan raya langsung ke Dana, jadi saya perlu menukar bas pada satu ketika. Saya hanya merasa lega bahawa saya telah membuatnya sebelum dia berhenti sehingga saya tidak peduli.

Ia adalah perjalanan yang panas, berdebu, dan lelaki di hadapan saya rantai-merokok seluruh cara. Selepas empat jam, kami meninggalkan lanskap padang pasir dan memanjat bukit. Apabila kami sampai ke bandar seterusnya, saya diberitahu untuk turun. Sebaik sahaja saya melepaskan diri dari bas mini, pemandu teksi menandakan saya turun. Saya menolak perkhidmatan dan memberitahunya bahawa saya sedang menunggu bas mini kepada Dana. "Tidak ada lagi bas hari ini," jelasnya. "Bas-bas untuk Dana tidak beroperasi pada hari Jumaat."

Saya tidak percaya dia dan pergi. Saya menyeberang jalan, membeli beberapa pisang, dan berpaling untuk melihat pemandu teksi yang masih ada. Saya memikirkan keadaan. Saya perlahan menyedari bahawa dia mungkin mengatakan kebenaran. Di Jordan, hari Jumaat adalah hari hujung minggu, yang secara tradisinya dimaksudkan untuk keluarga. Saya membuat keputusan yang cepat, kembali kepada pemandu, ditukar dengan tambang yang lebih baik, dan kami sedang dalam perjalanan ke Dana.

Sebagai pengembara wanita solo, anda sentiasa berjaga-jaga. Anda mendengar cerita tentang orang yang ditipu atau tersesat. Sukar untuk melepaskan pengawal anda dan mempercayai orang lain. Kadang-kadang anda hanya perlu pergi dengan usus anda dan sedar tidak semua orang keluar untuk menipu atau menyakiti anda. Saya belajar bahawa dalam perjalanan ke Dana.

Laura Walker menjalankan laman web A Wandering Sole. Beliau kini tinggal di Portland di mana dia menjalankan Amsha, sebuah aksesori dan jenama barangan rumah yang dihasilkan di Afrika Timur. Di samping menjalankan perniagaannya, Laura bekerja sebagai jurulatih kerja untuk pelarian yang baru tiba di bandarnya. Dia bekerja dengan pelanggan dari seluruh dunia, dan menggunakan pengetahuan terhadnya Swahili untuk melayani klien Kongo. Beliau juga melayani pelanggan dari Timur Tengah, Asia, negara lain di Afrika, Amerika Tengah, dan Cuba.

Meninggalkan Komen: