• Mengambil Dalam Seminggu

Mengapa saya benci L.A.?

Mengapa saya benci L.A.?


Kemas kini 7/1/18: Saya suka LA sekarang. Ia benar-benar berkembang pada saya. Ia adalah salah satu daripada tempat-tempat yang mengambil masa untuk mendapatkan rasa. Tempat yang hanya perlahan-lahan mendedahkan dirinya dan, selepas bertahun-tahun pergi ke sana, saya dapat mengatakan sepenuhnya bahawa saya suka LA. Saya tidak mahu tinggal di sana tetapi saya suka melawat!

Los Angeles. Ada sesuatu yang saya benci. Saya benci lalu lintas dan kekurangan pengangkutan awam. Saya benci kesombongan dan bagaimana semua orang "jadi Hollywood." Saya benci pencemaran. Saya benci kekurangan kawasan. LA hanya menggosok saya dengan cara yang salah.

Tetapi saya tidak menghabiskan banyak masa di bandar. Pendapat saya hanya dibentuk oleh beberapa lawatan singkat. Saya tertanya-tanya jika saya benar-benar benci L.A. atau hanya berfikir Saya sudi?

Kita semua mempunyai tanggapan dan persepsi yang mendalam mengenai tempat-tempat yang berbeza. Kita semua mempunyai prasangka dan pandangan kita sendiri berdasarkan apa yang telah kita baca dan dengar selama ini. Cerita dari berita, Internet, dan rakan-rakan kita membuat imej dalam minda kita.

Selagi saya boleh ingat, saya selalu mempunyai tanggapan yang lebih jelas tentang Los Angeles. Saya fikir ia akan tercemar, sebuah bandar yang penuh kesesakan lalu lintas dengan selebriti-selebriti yang sia-sia. Los Angeles adalah bandar yang luas tanpa budaya.

Apabila saya melawat L.A., saya melihat semua negatif ini. Ia sukar untuk tidak. Tetapi saya sering tertanya-tanya jika saya melihat perkara-perkara ini lebih kerana pengertian dan perasaan saya yang sudah terbentuk tentang bandar. Saya telah pergi ke banyak bandar-bandar yang lari ke bawah, kotor, dan penuh dengan orang-orang pretentious, dan mempunyai lalu lintas yang buruk. Los Angeles bukan satu-satunya bandar di dunia seperti ini. Bangkok bukan ayam musim bunga, Barcelona memerlukan penyental yang baik, dan jam sibuk di Tokyo tidak ada jenaka. Namun semasa saya melihat perkara-perkara ini di bandar-bandar lain, mereka tidak sepatutnya mengganggu saya seperti yang mereka lakukan di Los Angeles.

Terdapat beberapa perkara yang sah yang saya tidak sukai tentang Los Angeles. Saya tidak suka bandar-bandar yang terlalu besar untuk dikelilingi. NYC mungkin besar, tetapi mudah untuk dilawati. Bangkok mempunyai sistem transit yang baik, dan sementara Tokyo adalah raksasa, anda masih boleh menavigasi pengangkutan awam dengan agak mudah. Tetapi segala-galanya di L.A tersebar, dan anda perlu memandu untuk mendapatkan tempat. Saya suka bandar raya dengan transit awam yang baik - dan Los Angeles tidak memilikinya.

Selain itu, L.A. tidak mempunyai kawasan kejiranan. Ia seolah-olah merebak selama-lamanya, dan ia dipenuhi dengan terlalu banyak orang yang cuba membuatnya. Setiap orang yang saya temui di L.A. cuba membuatnya sebagai pelakon atau penulis skrip.

Namun perkara ini tidak betul membuat L.A. "boleh dibenci." Tiada "isu" ini yang terlalu banyak, dan saya mempunyai banyak detik-detik yang menyeronokkan di L.A. dengan kawan-kawan saya. Jadi kenapa saya benci Los Angeles begitu banyak? Di manakah tindak balas visceral ini?

Saya fikir kembali ke perjalanan baru-baru ini ke Ottawa. Ia adalah sebuah bandar yang saya tidak tahu tentang apa-apa, dan saya dapat membentuk pendapat saya sendiri tentang bandar itu tepat di tempat kejadian. Saya suka Ottawa. Ianya sangat bagus.

Selalunya apabila kita melakukan perjalanan, kita melihat bandar tidak seperti bagaimana mereka tetapi bagaimana kita mengharapkan mereka. Kami mengambil pengetahuan kami dengan kami dan menggunakannya sebagai kanta untuk melihat bandar. Ketika kita memikirkan Amsterdam, kita memikirkan periuk dan pelacur, jadi itulah yang kita lihat. Kami pergi ke Bangkok dan melihat kotoran dan pencemaran kerana kita tahu ia menjadi bandar "kotor". Selalunya, kami melawat tempat-tempat dan melakukan perkara-perkara yang lebih lanjut mengenai tanggapan kita mengenai bandar. Kami pergi pengalaman romantik di Paris atau pesta di pulau Ko Phangan. Dan bandar-bandar yang kita tahu paling kurang seringkali adalah tempat yang kita suka yang terbaik. Kami tidak mencari perkara yang sesuai dengan acuan yang telah dibuat oleh minda kita. Kami hanya mengambil bandar kerana tidak ada harapan dan tiada kekecewaan.

Memperjuangkan tanggapan yang dipertahankan adalah bahagian penting dalam perjalanan. Imej-imej dan pendapat di kepala kita boleh melukis gambaran yang buruk dari tempat daripada apa yang sebenarnya ada. Mereka boleh menggambarkan pemikiran kita di bandar-bandar dengan cara yang tidak sering mencerminkan realiti. Ya, saya benci L.A. - tetapi saya rasa jika saya benar-benar berfikir mengenainya, itu bukan tempat yang buruk. Saya lebih suka berada di banyak tempat lain di dunia, tetapi saya dapat melihat bahawa ada sesuatu untuk orang di Los Angeles.

Mungkin suatu hari nanti saya akan tinggal di Los Angeles dan menyukainya. Lagipun, saya menghina Bangkok pada mulanya dan kini ia adalah salah satu bandar kegemaran saya di dunia. Melangkah dari reaksi emosional saya, lutut ke Los Angeles, saya melihat ada beberapa perkara yang menjadikan bandaraya itu berkunjung dan bernilai tinggal. Lagipun, dekat pantai, hangat sepanjang tahun, ada banyak yang perlu dilakukan , ia mendapat sushi yang baik, dan ia mempunyai kos hidup yang berpatutan. Plus, anda dapat melihat selebriti sepanjang masa. (OK, mungkin itu hanya sesuatu Saya akan menikmati!)

Kadang-kadang kita hanya perlu melangkah mundur, bernafas, dan menghakimi tempat dengan merit sendiri dengan mata yang tidak terkilir. Dan mungkin bukan kerana saya benci L.A. sendiri, tetapi sebaliknya versi dalam fikiran saya, dan selepas hampir 30 tahun hanya menggambarkan itu L.A., itu semua yang saya dapat lihat sekarang.

Orang sering melihat apa yang mereka mahu lihat. Saya rasa sebagai pelancong kita perlu sedar akan perkara itu. Bill O'Reilly fikir Amsterdam adalah lubang sampah. Apabila saya pergi ke sana, saya melihat terusan, bangunan yang indah, dan orang yang ramah. Adakah dia melihat apa yang dia mahu lihat, seperti saya dan Los Angeles?

Kita semua mempunyai tanggapan tentang tempat di dunia.Apabila kita melawat tempat, kita sering melihatnya melalui prisma dalam fikiran kita, yang mengganggu apa yang sebenarnya berlaku. Perjalanan adalah tentang membuka diri kepada pengalaman dan tempat baru. Ia mengenai membiarkan perasaan berat sebelah kita tentang orang dan tempat. Pergi ke tempat tanpa prasangka dan harapan adalah satu-satunya cara untuk benar-benar "melihat" tempat. Kita perlu menjatuhkan pengawal kita dan terbuka kepada perkara-perkara baru. Jika tidak, kita akan selalu berakhir hanya melihat imej dalam fikiran kita.

Dan kemudian kita akan selalu berakhir membenci L.A.

Untuk maklumat lanjut mengenai Amerika Syarikat, lawati panduan negara dan bandar saya ke perjalanan AS dan mula merancang pengembaraan anda hari ini.

Meninggalkan Komen: