• Mengambil Dalam Seminggu

Apa Hitchhiking Alone sebagai Wanita di China Taipah Saya Mengenai Hospitaliti

Apa Hitchhiking Alone sebagai Wanita di China Taipah Saya Mengenai Hospitaliti


Pada Rabu kedua bulan itu, Kristin Addis dari Jadilah Muse Perjalanan Saya menulis ruang tetamu yang memaparkan petua dan nasihat mengenai perjalanan wanita solo. Ini topik penting yang tidak dapat saya sampaikan, jadi saya membawa ahli untuk berkongsi nasihatnya.

Ia adalah bulan Februari di China dan, memandangkan bandar Lijiang di wilayah Yunnan, masih sangat indah di musim sejuk. Berdiri menunggu di luar bukanlah bagaimana saya mahu menghabiskan waktu pagi. Tetapi Ya Ting mempunyai semangat sedemikian untuk idea hitchhiking yang memilih untuk bas itu kelihatannya membosankan pada ketika ini. Dia telah mengadakan perhimpunan di sekitar China selama berbulan-bulan dan menganggapnya sebagai pilihan yang mudah dan jelas yang memerlukan ketakutan di luar saya.

China telah berada di senarai baldi saya sejak belajar Mandarin di Taiwan tujuh tahun sebelum ini. Saya tahu dari perbualan dengan kawan-kawan yang berkeliaran di sekitar China tidak akan riang dan mudah seperti di Asia Tenggara. Apa yang saya tidak merancang adalah berbelanja selama sebulan tanpa menemui orang asing lain, menaiki lebih dari 1,000 batu, dan belajar lebih banyak mengenai budaya dan hospitaliti Cina daripada yang saya fikir mungkin dari perjalanan dengan bas atau kereta api.

Ya Ting telah mengambil saya di bawah sayapnya setelah mendengar saya bercakap Mandarin di asrama asrama di Lijiang. Dia terpesona dengan kefasihan saya dan ingin bepergian bersama, iaitu bagaimana kita berakhir di tepi jalan yang mencari perjalanan ke Tiger Leaping Gorge. Dalam masa 20 minit, kami mengadakan perjalanan pertama kami. Saya rasa ia tidak akan mengambil masa beberapa jam selepas semua. Dia tidak dapat membawa kami sepanjang perjalanan dan akhirnya menjatuhkan kami di persimpangan jalan raya. Saya fikir itu akan menjadi tamat nasib kita, tetapi hampir serta-merta kita mendapat satu lagi perjalanan.

Hitchhiking ternyata lebih banyak kajian tentang antropologi daripada perjalanan kegembiraan yang menakutkan, tidak bertanggungjawab. Ia amat mengagumkan dan pemandu ternyata sangat bagus dan normal. Sebagai hitchhiker baru, saya menjangkakan bahawa orang-orang pembunuh bersenjata dan pembunuh bersiri saya perlu melawan dengan pukulan. Pada hakikatnya, mereka datang dari semua kehidupan biasa: ahli-ahli suku kaum minoriti, pelajar universiti, dan ahli perniagaan yang pulang dari perjalanan kerja.

Tidak sekali saya merasa terancam atau tidak selamat.

Pertemuan kami yang paling patut diberi perhatian adalah apabila anak lelaki berusia dua puluh tahun mengambil kami. Dia tidak dapat membawa kita sepanjang jalan sehingga pamannya membelikan kami makan tengahari dan tiket bas untuk perjalanan lain. Seolah-olah dia merasa bertanggungjawab untuk membantu kita mencari cara untuk menyelesaikan perjalanan kami. Ia membawa air mata kegembiraan dan rasa terima kasih kepada mataku. Ini adalah kali pertama saya memahami betapa pentingnya kemurahan hati dan harga tinggi yang diperintahkan oleh tetamu di China. Ia adalah satu tindakan yang tidak mementingkan diri sendiri yang akan berulang pada minggu-minggu akan datang.

Teori Ya Ting adalah bahawa kita begitu bernasib baik kerana kita orang tempatan dan orang asing bersama-sama, dan itu telah mencetuskan tipu muslihat. Dia tidak fikir kita akan bertuah begitu kita berpecah. Selepas beberapa minggu perjalanan bersama, kami mengucapkan selamat tinggal dan saya akan menguji teorinya.

Saya berdiri di belakang gerbang tol di jalan raya yang ramai di wilayah Sichuan, dengan mudah menurunkan ibu jari saya setiap kali kereta polis memandu. Saya sangat menyedari cabaran di hadapan saya. Ya Ting tidak lagi berbincang, dan tidak ada orang yang bersandar jika ada yang salah. Kini saya hanya seorang asing yang asing dengan dirinya sendiri yang tiba-tiba terpaksa menguruskan dengan keupayaan Mandarin perbualan.

Pada mulanya, beberapa kereta perlahan untuk melihat lebih dekat, hanya untuk mempercepatkan. Kemudian orang lain semata-mata tidak pergi ke arah saya. Minit dibentangkan, dan saya merasa kalah. Selepas kira-kira 30 minit (atau selamanya bergantung pada siapa yang menghitung), seorang lelaki yang baik mengambil saya dan membawa saya lapan jam ke Chengdu. Mereka menganjurkan makan tengah hari dalam perjalanan, dan, seperti yang saya pelajari adalah tipikal budaya Cina, enggan membenarkan saya membayar apa-apa. Saya kagum dengan kebaikan yang masih diberikan kepada saya sekarang bahawa saya hanya orang asing sendiri dan tidak lagi mempunyai keperibadian dinamik Ya Ting untuk membantu saya bersama. Ini memperkuat kepercayaan saya bahawa orang tidak ramah kerana Ya Ting tetapi budaya Cina menentukan hospitaliti yang tidak sering kita lihat di Barat.

Seminggu kemudian, dua rakan perniagaan yang kembali dari perjalanan dari Tibet menjemput saya. Mereka memandu kira-kira dua kali secepat bas dan, di antara puting-putingnya di kerusi belakang dan memakan sesetengah kepingan yak jerky (daging lembu seperti daging lembu yang lazat dengan rempah Tibet), kami membincangkan topografi California berbanding dengan Wilayah Sichuan.

Mereka berhenti dalam perjalanan untuk makan tengah hari yang terkenala ikan, yang mana pemandunya, Mr Li, telah memilih dari tangki ikan, bersama-sama dengan enam hidangan besar lain yang akan dipecah di antara kita tiga orang. Dia menjelaskan bahawa ikan itu mempunyai pedang bermata dua di dalam kepalanya. Memandangkan ekspresi saya yang terpesona beliau memilih untuk menunjukkan kepada saya, memanggil pelayan dan meminta beliau memecahkan kepala ikan itu terbuka.

Saya hanya yakin saya akan makan otak ikan sehingga pelayan itu berjaya mengeluarkan tulang berbentuk pedang dari kepala ikan. Dia kemudian membersihkannya dan membentuknya menjadi gelang. Ia pada masa yang sama menjadi perhiasan yang paling tajam dan mematikan namun benar-benar menarik perhiasan yang pernah diberikan kepada saya. Ia merasakan seperti jantung saya berkembang dua saiz pada masa itu.

China memecahkan banyak persepsi saya. Sebelum ini, saya tidak pernah mengerti mengapa ada orang yang mendaki.Masuk ke kenderaan dengan orang yang tidak dikenali seolah-olah berbahaya dan bodoh. Pada hakikatnya, ia mengajar saya tentang kebaikan, meningkatkan keupayaan bahasa saya dengan sangat, dan memberikan pandangan orang dalam sebagai orang asing di China. Dari makan makanan dengan penduduk setempat, duduk di dalam kereta mereka, mendengar muzik yang paling mereka suka, atau sama ada mereka memilih kaki ayam yang dibungkus untuk buah kering, saya menyaksikan kehidupan orang Cina dengan cara yang hampir tidak ada yang dapat dilihat oleh orang lain. Tanpa menghairankan, saya mungkin tidak pernah memahami sifat orang Cina yang murah hati dan komunal.

Kristin Addis adalah pakar perjalanan wanita solo yang menginspirasi wanita untuk melakukan perjalanan dunia dengan cara yang sahih dan mencabar. Seorang bekas jurubank pelaburan yang menjual semua barangannya dan meninggalkan California pada tahun 2012, Kristin telah solo mengembara ke dunia selama lebih empat tahun, yang meliputi setiap benua (kecuali Antartika, tetapi dalam senarainya). Tidak ada apa-apa yang dia tidak akan cuba dan hampir tidak dapat diterokai. Anda boleh mencari lebih banyak musingsinya di Be My Travel Muse atau di Instagram dan Facebook.

Meninggalkan Komen: