• Mengambil Dalam Seminggu

Off the tourist trail di Amerika Selatan: 5 bandar yang direndahkan

Off the tourist trail di Amerika Selatan: 5 bandar yang direndahkan

Elegant dan artsy Buenos Aires dan lembab, hedonistik Rio de Janeiro adalah beberapa tarikan bandar terbesar di Amerika Selatan, yang mencatatkan ratusan ribu pelawat setiap tahun.

Tetapi bagi setiap bandar yang disiram dengan pelancong, masih terdapat banyak di bawah radar. Bagi mereka yang ingin melepaskan diri dari orang ramai, berikut adalah lima bandar dan bandar Amerika Selatan yang dijamin anda jatuh cinta.

1. Jardin, Colombia

Beberapa buku panduan bahkan menyebut Jardin, sebuah bandar Colombia yang menawan bahawa semua akaun telah berubah sedikit sejak ia diasaskan lebih daripada 150 tahun yang lalu.

Seperti tradisi, penduduk tempatan setiap pagi menduduki dataran utama untuk meminum secawan kopi Colombia yang kaya, yang duduk di atas kerusi berwarna-warni yang dicat dengan warna-warna terang untuk menyesuaikan dengan fasad yang mengagumkan di rumah penjajah bandar. Di seberang plaza, neo-Gothic Basilica Menor yang mewah, dengan interior turquoise yang menarik, menawarkan alasan lain untuk bertahan di sini.

Di sekitar gunung-gunung di Cordillera Occidental dan diluncurkan oleh sungai dan sungai yang melonjak, jalan-jalan berwarna-warni Jardin dipadankan dengan persekitarannya. Sebuah kereta kabel pendek yang mengalir di ladang kopi dan pisang yang subur - tanaman utama di rantau ini - membawa pengunjung ke Mirador Cristo Rey dan pemandangan terbaik ke bandar.

Jardin yang berwarna-warni di Colombia © Anamaria Mejia / Shutterstock

2. Punta Arenas, Chile

Gerbang ke landskap gunung yang indah di Torres del Paine National Park di utara, Punta Arenas adalah bandar yang paling banyak melewati dengan cepat.

Tetapi ia adalah jantung bersejarah Patagonia Chile; sebuah kota rumah-rumah neo-klasik yang dimiliki oleh peniaga-peniaga di pusat perdagangan bulu antarabangsa pada akhir 1800-an. Palacio Braun-Menéndez yang boros adalah bukti kekayaan yang pernah dicurahkan ke rantau ini.

Terletak di tepi perairan Selat Magellan, padang belantara Patagonia tidak pernah jauh di sini. Untuk pemandangan panorama di bumbung yang dicat berwarna-warni dan seterusnya, mendaki ke Mirador Cerro. Selepas itu, pulih dari sejuk dengan cawan kegemaran penduduk tempatan: coklat panas tebal dari La Chocolatta.

Punta Arenas cityscape, Chile © Pablo Rogat / Shutterstock

3. Chachapoyas, Peru

Sulit untuk sampai dari Lima dan diterangkan oleh ramai orang sebagai "rahsia terbaik" Peru, Chachapoyas pernah menjadi buaian tamadun Chachapoya purba atau "Orang-Orang Awan", kemudian digeledah oleh pasukan Inca dan dibina semula oleh orang Sepanyol. Walaupun bandar ini agak bersahaja, ia berada di kedalaman hutan awan di sekeliling yang terdapat beberapa khazanah arkeologi pra-Kolombia yang paling menarik di Peru.

Hanya sedikit pelancong yang membuat ziarah ke kuil muara Citadel, salah satu monumen batu kuno terbesar di Dunia Baru. Kota-kota yang diperkuat ini bermula dari abad keenam dan jarang sekali dilawati bahawa hutan sekitarnya kelihatannya cuba untuk menuntut semula bangunannya.

Satu lagi sebab untuk membuat lencongan ke Chachapoyas adalah untuk melawat sarcophagi Karajía, tujuh tokoh kayu yang diukir yang telah menghabiskan masa berabad-abad dengan tumpuan menghadap ke lembah dan menempatkan mayat pemimpin Chachapoyas.

Sarcophagi Karajía di Chachapoyas, Peru © Rene Baars / Shutterstock

4. Córdoba, Argentina

Beberapa bandaraya boleh menyamai tenaga kebudayaan berani Buenos Aires, tetapi Córdorba, 700km barat laut ibu negara, pasti berminat untuk mencuba. Diputuskan sebagai Modal Budaya Amerika pada tahun 2006, kota yang didominasi oleh pelajar Argentina telah menjadi salah satu tempat hangat di negara ini.

Gentrifikasi telah berada di pusat ini dengan Barrio Güemes, sebuah kejiranan yang datang-dan-datang, memberi bukti kepada perubahan bandar bandar. Daerah kelas pekerja yang solid ini telah berubah menjadi ruang meriah kedai-kedai butik, pameran artisanal mingguan dan bar atas bumbung yang bergaya termasuk Capitán, hangout yang diilhamkan oleh hipster yang mengkhususkan diri dalam bir kerajinan dan dibina di bangunan yang diubah suai di sebuah balai polis.

Córdorba Cathedral, Argentina © Christian Kober / Shutterstock

5. Tarija, Bolivia

Beberapa pelancong menjelajah ke selatan ini, tetapi Tarija, pusat wain Bolivia, tidak boleh diabaikan. Ditubuhkan kira-kira dua dataran pokok sawit yang tinggi dan tiang gantungan hiasan, anda akan diampunkan untuk menghabiskan masa yang panjang, malas menghirup wain atau singani di salah satu kafe yang menumpahkan ke plaza.

Walau bagaimanapun, cabutan sebenar Tarija adalah perkebunan anggur tinggi, ditanam pada ketinggian lebih dari 1900m. Walaupun wain manis yang ditanam di sini adalah rasa yang diperoleh, beberapa gagal ditangkap oleh landskap yang menakjubkan. Nikmati wain anda dengan rasa segar chicharrón (babi panggang) yang disajikan di ladang anggur tempatan seperti Casa Vieja yang berusia 410 tahun.

Vineyards of Tarija, Bolivia © Lucky Business / Shutterstock

Imej atas: Córdorba, Argentina © Daniela Rencelj / Shutterstock

Meninggalkan Komen: