• Mengambil Dalam Seminggu

Ritual masakan: meneroka makanan Georgia

Ritual masakan: meneroka makanan Georgia

Dengan pemandangan semula jadi yang menakjubkan, bandar-bandar purba dan sejarah yang menarik, Georgia benar-benar mempunyai semuanya - dan makanan tidak terkecuali. Orang Georgia ghairah tentang wain dan suka gula-gula mereka; Makan di sini adalah lebih daripada satu ritual daripada makan. Penulis Rough Guiter Kiki Deere berbicara kepada kami melalui pesta Georgian yang memanjakan.

Semasa saya menghirup wain kegemaran Stalin, saya cuba menguraikan rumit-rumus yang rumit pada label botol itu. Saya tidak akan jauh - abjad Georgia kelihatan lebih baik diletakkan di dalam Lord of the Rings. Ia adalah malam musim bunga yang ringan di Tbilisi, dan jalan-jalan membisu dengan perbualan penduduk setempat yang berehat semasa makan selepas kerja seminggu yang sibuk. Jadual-jadual kayu kecil yang melimpah ke jalan kaki, disertai dengan gelas cermin dan kerap makan alat makan. Bunyi Sungai Kura, yang mengalir melalui bandar, dapat dilihat dalam jarak dekat.

Makanan dan wain memainkan peranan penting dalam budaya Georgia dan identiti kebangsaan - di sini pengeluaran wain dilahirkan 8000 tahun yang lalu. Saya tidak lama lagi mempelajari abjad yang unik yang saya tidak cuba untuk mentakrif dimodelkan pada bentuk cendawan anggur: penunjuk yang jelas tentang kepentingan wain dalam warisan negara. Sehingga hari ini, pembuat wain mematuhi tradisi pengeluaran wain purba yang telah diikuti tanpa gangguan selama lapan belas tahun yang lalu. Wain ditapai dalam balang tanah liat yang dipenuhi dengan lilin yang dipanggil qveri, yang secara dramatiknya berbeza dari saiz, dari kapal kecil tanah hingga ke bentuk yang berbentuk telur yang jauh lebih besar. Mereka benar-benar dikebumikan di bawah tanah di mana suhu tetap berterusan sepanjang tahun, dengan itu membolehkan wain ditapai dalam suasana yang sejuk.

Daripada 2000 atau lebih jenis anggur di dunia, Georgia sahaja adalah rumah kepada lebih daripada 500 varietal asli. Yang paling terkenal adalah mungkin Saperavi, berwarna merah yang sangat berwarna (ia diterjemahkan sebagai "dye") yang biasa digunakan untuk membuat wain separa manis yang banyak dicari di Georgia dan Rusia. Rkatsiteli adalah varietas anggur putih yang paling banyak ditanam di Georgia, juga tumbuh di atas sempadan di negara tetangga Moldova, Ukraine dan Bulgaria.

Kembali ke restoran di mana saya duduk, seorang pelayan yang mesra dengan ciri-ciri gelap meletakkan satu bulat besar roti yang mengalir dengan keju cair di tengah meja: khachapuri, Hidangan sampingan kegemaran di Georgia dan iringan untuk kebanyakan makanan. Pengisian mengandungi keju segar atau tua, biasanya sulguni, keju acar tempatan yang juga dinikmati di negara-negara jiran dan Eropah Timur.

Seterusnya datang plat sejuk yang menyegarkan lobio, kacang merah merah dimasak dan dihancurkan dengan bawang, cuka, ketumbar, walnut dan lada cili, kemudian ditinggalkan untuk direndam semalaman. Hidangan yang lebih kecil diletakkan di sebelahnya; pkhali, pemula vegetarian yang indah dengan bayam kecil dan bola walnut. Pilihan keju juga dibentangkan di papan kayu desa, dihiasi dengan segenggam rempah segar dan kepingan tomato berbentuk setengah bulan.

Perarakan hidangan terus sampai di meja kami. Seterusnya datang satsivi, ayam belanda sejuk dalam sos walnut berkrim. Masakan Georgia tidak dapat dibayangkan tanpa walnut - bukan sahaja mereka kaya dengan nutrien, tetapi tekstur susu mereka menggantikan tenusu, yang paling banyak ditemui, secara eksklusif dalam keju. Susu walnut sangat popular di Caucasus dan dihidangkan dengan pelbagai hidangan, termasuk badrijani, yang terdiri daripada aubergines yang dibalut dengan tampalan walnut.

Tidak lama lagi aroma daging mendesis memenuhi udara. Mtsvadi, kuih succulent daging babi yang dicincang secara tradisinya dimasak di atas bongkahan anggur anggur kering, dihidangkan dengan bawang dan dihiasi dengan biji pasli dan buah delima.

Terakhir, satu plat mengukus khinkali ditetapkan. Ini adalah ladu yang dipenuhi dengan daging spiced - campuran daging lembu dan daging babi atau kambing dengan herba dan bawang. Terdapat seni untuk memakannya: pemegang doh di bahagian atas tidak pernah dimakan, tetapi digunakan untuk memegang ladu, yang penuh dengan jus daging kaya yang mula meleleh dengan gigitan pertama.

Sudah tentu, satu lagi botol wain merah segera diarahkan untuk mengiringi daging yang lembut, kerana ritual masakan saya memanjangkan masa terlambat.

Apabila perut saya terasa terlalu terasa dan tidak dapat memenuhi makanan lain, saya berhadapan dengan sebilangan besar cendawan pudina - Georgia adalah kegembiraan gigi manis yang sebenar. Terdapat churchkhela, diperbuat daripada tali panjang badam, walnut dan hazelnut yang dicelupkan ke dalam jus anggur yang tebal dan dibiarkan kering, bersama-sama dengan setiap, pastri tradisional serak penuh dengan mentega dan gula. Akhirnya, saya cuba banyak yang dicari pakhlava, popular di Asia tengah dan barat daya, pastri berlapis ringan dan manis dengan walnut dan madu.

Sepenuhnya berpuas hati selepas upacara ritual Georgian yang paling suci ini, saya kembali ke hotel saya dengan midriff yang menonjol. Semasa saya melalui jalan lorong seperti lorong maze, udara masih direbus dengan aroma masakan negara ini.

Semua foto disediakan oleh Khachapuri Café.

Meninggalkan Komen: