• Mengambil Dalam Seminggu

24 jam di Madrid

24 jam di Madrid

Pada masa yang akan datang, ibu kota Sepanyol, Madrid, editor Rough Guides, Andy Turner, Olivia Rawes, Greg Dickinson dan Lottie Gross menetapkan diri mereka sebagai cabaran untuk menginap selama 24 jam untuk mengetahui apa yang ditawarkan bandar siang dan malam. Inilah caranya ...

9 pagi: lawatan kitaran bandar

Dengan hanya 24 jam di Madrid, anda menghadapi risiko kehilangan beberapa tarikan utama. Tidak mahu mengabaikan mana-mana taman, bangunan diraja dan plaza yang menakutkan di bandar ini, kami memulakan hari sibuk kami di ibu kota Sepanyol dengan tur basikal.

Bermula dengan pusingan sekitar BC Temple of Debod abad ke-2, peloton kami menunggang melintasi Palacio Real dan melalui Plaza Mayor sebelum menuju bandar ke Parque del Retiro. Selepas berhenti ringkas untuk espresso lewat pagi (atau bir, bagi kita yang cenderung seperti itu), kami kembali ke tempat kami bermula, di luar Plaza de España, dengan galas kami kini kukuh.

Panduan utama Bravo Bike, Sebastien, hanya tinggal di Madrid selama beberapa tahun, tetapi anda tidak akan menebaknya dengan pengetahuan ensiklopedia tentang sejarah bandar dan navigasi sejuk di jalanan belakangnya.

12 petang: Membeli-belah di El Rastro

Ahad di Madrid bermakna satu perkara: memukul jalan-jalan di La Latina untuk berkeliaran melalui El Rastro yang luas, pasar lambak tertua di bandar ini.

Sesetengah orang datang untuk tawar-menawar; beberapa hanya untuk suasana yang membosankan. Ketika kami tiba, jantung El Rastro, Calle de la Ribera de Curtidores, sedang bening. Kami memerah diri melalui keramaian yang riang dan berteduh di antara vendor menjual barquillos (gulungan runcing wafer tipis yang manis) dan gerai-gerai yang dipenuhi dengan segala-galanya dari rekod vinil dan pakaian terpakai kepada barangan antik dan beg tangan berjenama palsu.

2 petang: menemui penentangan Madrid

Seterusnya kami pergi ke La Tabacalera di Lavapiés. Sebaik sahaja sebuah kilang tembakau, bangunan besar yang sekarang ini bertubuh - menduduki seluruh blok bandar - kini berfungsi sebagai kanvas yang diketuai masyarakat untuk artis bandaraya yang paling berbakat di Madrid dan tempat untuk pemuzik yang bercita-cita.

Warren daripada koridor besar yang menghubungkan studio dan bengkel yang tidak terhingga, ia mempunyai suasana yang sama dengan apokaliptik yang hampir sama dengan seni persembahan kunsthaus Tacheles di Berlin (walaupun pada hakikatnya ia disokong oleh negara itu), dan memberikan gambaran ke dalam kedalaman Madrid - peniaga berani.

Kebanyakan orang berada di sana untuk menonton band grunge di dewan pintu masuk tinggi, tetapi kami mengambil beberapa botol bir 1 dan pergi untuk meneroka lebih jauh, mengetuk kepala kami ke bilik yang diduduki oleh orang-orang seperti mekanik basikal, artis cetak dan pemain drum berlatih tunggal.

4 petang: mengembara di tapas di Mercado de San Miguel

Setelah mengusahakan selera makan, kami menuju ke Mercado de San Miguel untuk makan siang. Terletak di dalam struktur kaca dan besi tempa awal abad kedua puluh yang menakjubkan, mercado adalah tempat yang bergaya, walaupun mahal, untuk merebut gigitan cepat - walaupun anda mungkin mahu berlanjutan lebih lama.

Terletak di antara gerai yang menjual jus segar, sayur-sayuran, daging dan keju adalah bar yang memakan pelbagai makanan yang menggoda yang terdiri daripada kerucut kertas yang disumbat dengan pemanggang roti wafer-thin dari jamón hingga pinchos, sushi bersaiz gigitan dan hidangan tiram besar yang diiringi sampanye .

5 petang: siesta Sepanyol

Cukup sihat, kami berjalan-jalan perlahan kembali ke apartmen kami di Calle Toledo, melewati beberapa butik bebas yang menjual rumah, fesyen dan vinil, kerana satu lagi tradisi Sepanyol yang tersendiri: tidur siang.

Dilengkapi dengan beberapa botol wain Sepanyol dan mata sudah berat, kami menetap di sofa oleh balkoni dan menyaksikan penduduk tempatan pergi ke perniagaan mereka di jalan di bawah.

9 malam: jamón dan sejarah, pelancongan makanan Madrid

Diregangkan, diremajakan dan bersedia untuk malam yang panjang di hadapan, sudah tiba masanya untuk meneroka Madrid pada waktu malam. Dengan matahari terbenam di belakang Plaza de la Ópera, kami menuju ke pertemuan dengan gourmet tempatan Kelly Maslow dari Madrid Food Tour. Setelah memecahkan ais ke atas vermouth yang menghidupkan semula di Taberna Real (pelajaran nombor 1: Madrileños tidak minum sangria), Kelly memberitahu kita akan mencuba lima bar tapas terbaik di bandar. Kami membuat kelulusan suara, mulut kami disumbat dengan jamón premium yang diberi makan dengan harga € 1000 kaki.

Seterusnya adalah beberapa ikan teri segar di Bodegas Ricla (pelajaran nombor 2: Madrileños memuakkan makanan laut walaupun di mana-mana tempat tinggal berhampiran laut), cendawan dipenuhi dengan bawang putih chorizo, peterseli dan vampire-kekuatan di Méson del Champiñon, diikuti oleh udang yang hangat di ubi indah La Casa del Abuelo. Sepanjang jalan kita diberikan buku asas tentang segala-galanya dari gosip kerajaan terkini kepada sejarah sastera ibukota (nampaknya kerangkaDon Quixote pengarang Miguel de Cervantes mungkin baru digali di dekatnya).

Perkara-perkara datang kepada kemuncak kalori di Casa Toni, sebuah gabungan tempatan yang dilucutkan di mana kita dihadapkan dengan meja yang sarat dengan cañas y orejas "telinga bir dan babi" (nombor pelajaran 3: mudah telinga babi). Perut yang dibarisi sesuai kami berada di malam yang betul di Madrid.

12 pagi: malam keluar pada tahun 90-an

Pelabuhan pertama kami ialah Bodega de la Ardosa, sebuah bar yang kecil dan terang-terangan di Calle Colón dengan gambar berbingkai hitam dan putih dan bir botol yang sarat dengan lapisan dindingnya. Walaupun saiznya, ia dibungkus: Ahad malam di Madrid sedang bening penuh, didorong oleh € 2 Rioja.

Beberapa jam, dan beberapa cervezas, kemudian ia adalah masa untuk mendapatkan kasut menari kami.Setibanya di La Vía Láctea, yang diterjemahkan kepada "Bima Sakti", 90-an lagu Nirvana meletup dari penceramah dan barisan Madrileños sedang dibentuk di pintu. Bar neon-lit menjangkau ke belakang kelab, memberi laluan ke tarian berdenyut di mana dinding mural bertema ruang psychedelic dihiasi dinding. Di sinilah kita menari malam itu, belajar cara menghidangkan gin dan tonik Sepanyol tanpa ukuran - kecuali bahagian atas kaca.

4 pagi: perjamuan di tepi jalan

Sekitar pukul 4 pagi waktu itu keluar dan kami tumpah ke jalan-jalan di Madrid. Bagi banyak pihak sepertinya parti itu ditetapkan untuk meneruskan, walaupun matahari terbit perlahan-lahan di langit.

Para pengawal yang paling sukar di Madrid telah melayang kami, dan ketika mereka berpindah ke pelabuhan panggilan mereka yang berikutnya, kami mengambil rumah ambisi yang perlahan. Selepas berhenti di Chocolatería San Ginés - sebuah institusi 24-jam di mana Madrileños mendapat pembungkusan churros con coklat malam mereka - tentu saja.

Terokai lebih banyak dari Sepanyol dengan Panduan Kasar ke Sepanyol. Bandingkan penerbangan, asrama buku dan jangan lupa membeli insurans perjalanan sebelum anda pergi. Editor Rough Guides dihoskan oleh pakar sewaan Sepanyol Sepanyol-holiday.com (020 3384 7066; www.spain-holiday.com). Tinggal tiga malam di apartmen mereka yang berpusat di bandar dengan kos rendah dari £ 210 total atau £ 105 pp (dua perkongsian - sehingga empat tetamu tambahan membayar £ 12 pp setiap malam).

Meninggalkan Komen: