• Mengambil Dalam Seminggu

Dhows, keldai dan tenggelam: mengapa tiba masanya untuk kembali ke Lamu, Kenya

Dhows, keldai dan tenggelam: mengapa tiba masanya untuk kembali ke Lamu, Kenya

Lamu pernah menjadi perhentian penting semasa perjalanan ke Kenya. Sebuah tapak Warisan Dunia UNESCO, pekan Swahili yang bersejarah ini adalah rumah untuk mengembara keldai dan kapal-kapal dhow malas berlayar dengan: ia adalah ajaib, mistik, idilis.

Namun ramai pelancong telah mengelakkan Lamu sejak beberapa tahun kebelakangan ini kerana kebimbangan keselamatan. Tetapi, dengan Pejabat Luar dan Komanwel Inggeris mengangkat nasihat perjalanan ke Pulau Lamu pada awal tahun ini, tidak pernah ada masa yang lebih baik untuk melawat sebelum orang ramai bergegas ke belakang. Inilah yang anda perlu tahu untuk perjalanan anda:

Mengapa saya perlu pergi?

Diasaskan pada abad ke-14, Lamu adalah penyelesaian Swahili yang terpelihara dengan baik di Afrika Timur. Selama berabad-abad, pulau itu telah didiami oleh orang Asia, Persia, India, Eropah dan Kenya, dan sebagai hasilnya ia memiliki pesona unik budaya campuran. Benteng-benteng tua yang runtuh terletak di sebelah kafe-kafe di atas bumbung yang elegan; sempit, jalan-jalan berbatu-batu melewati pintu-pintu hadapan yang rumit; Kanak-kanak sekolah Islam ketawa dan bermain di jalan antara pelajaran.

Tetapi projek infrastruktur yang besar, seperti Lamu Port, pembangunan multibillion-pound kawasan pelabuhan Lamu, mengancam untuk mengubah pulau itu selama-lamanya. Ia mungkin menjadi kes melihat Lamu dalam semua keindahan zaman dahulu, sebelum terlambat.

Aleksey Dorofeev / Flickr

Bagaimana saya perlu menghabiskan hari saya?

Bandar Lama Lamu mempunyai banyak bangunan bersejarah yang indah, jadi lawatan ke kawasan ini adalah tempat yang baik untuk memulakan penerokaan anda. Muzium Lamu ada di sini, yang menawarkan pengenalan kepada sejarah dan seni bina yang kaya di pulau ini. Hanya di bawah jalan dari muzium ini, masuk ke Fort Lamu, yang dibina oleh Sultan Paté antara 1810 dan 1823. Semasa pemerintahan British Kolonial, kubu itu digunakan sebagai penjara - hari ini perpustakaan.

Selama lima tahun yang lalu, Lamu juga telah menjadi rumah kepada pesta yoga tahunan, yang menarik para pelancong yang fleksibel dari seluruh dunia untuk empat hari kelas, sesi meditasi dan bengkel di pantai. Perayaan tahun ini berlangsung dari November 1-5, tetapi kelas yoga dijalankan setiap hari di Pusat Kesihatan dan Kesejahteraan Pisang di Kampung Shela sepanjang tahun.

Menjelang waktu petang, ambil perjalanan bot dari Pantai Shela atau jeti Lamu Old Town di sepanjang selat air yang terlindung antara pulau dan tanah besar. Penginapan anda biasanya boleh menempah perjalanan ini untuk anda, dan kapal layar lama tradisional sering dihiasi dengan kusyen chunky untuk memanjakan kembali dan kotak sejuk minuman sejuk untuk dinikmati semasa anda berlayar ke matahari terbenam.

Aleksey Dorofeev / Flickr

Apa untuk makan tengah hari?

Lamu penuh dengan restoran bumbung tersembunyi dan tempat-tempat kecil yang mudah untuk dipilih. Satu tempat yang popular adalah Whispers. Terletak di jalan utama di Lamu Town, ia adalah sebuah kafe dan kedai kopi yang menyajikan minuman ais, sup segar dan minuman ringan di taman luaran yang dilindungi.

Sekiranya anda rasa masak, ambillah perjalanan bot pendek dari Shela Village ke The Resort Resort di Pulau Manda. Restoran di sini hebat, dan makan tengahari termasuk salad zingy mangga, garlicky al-dente spaghetti dan wain putih yang segar.

Sea Kayak Oban / Flickr

Di manakah saya harus pergi untuk seorang sundowner?

Kegemaran tempatan ialah bar Floating Boat, yang terletak di kawasan bakau Manda Bay. Ia adalah tempat yang mudah dengan orang ramai yang meriah dan boleh diakses hanya dengan bot.

Hotel yang terletak di Lamu ialah Hotel Peponi. Duduk tepat di tepi pantai di Shela Village, penubuhan keluarga berusia 50 tahun, yang dikendalikan oleh keluarga, menjadikannya bir biasa dan tonik dan bir tempatan yang sejuk. Sekiranya anda merasa mencabar, cubalah Old Pal - ia adalah koktel tandatangan, dan mereka menyimpan resipi di bawah kunci dan kunci.

Sebastian Kippe / Flickr

Di manakah saya harus tinggal?

Tiba di Bandar Lamu dengan bot, salah satu bangunan pertama yang akan anda nampak di tepi pantai adalah Lamu House, sebuah rumah tamu yang menawan dengan halaman kolam renang tengah dan bilik-bilik yang menghadap ke kepulauan yang berkilauan. Lokasi yang ideal: betul-betul di pinggir Old Town dengan barang-barang dagangan benteng dan tempatan di pasaran.

Di sebelah timur pulau ini adalah Shela Village, lokasi yang tenang dengan banyak kafe, restoran dan rumah-rumah Swahili yang indah untuk disewakan untuk kumpulan. Rumah Forodhani yang bercat putih dapat tidur sehingga 13 dan terletak tepat di tepi pantai, dengan kolam yang menghadap bot dhow yang terapung oleh.

Sementara itu, Zahir House tersembunyi di jalan-jalan sempit di kampung itu dan lengkap dengan beberapa teres bumbung yang menawarkan pemandangan pasir di satu arah dan pemandangan lautan di sebelahnya.

Stanislav Lvovsky / Flickr

Temui lebih banyak Kenya dengan. Bandingkan penerbangan, cari lawatan, asrama buku dan hotel untuk perjalanan anda, dan jangan lupa untuk membeli insurans perjalanan sebelum anda pergi.

Ciri ini mengandungi pautan sekutu; anda boleh mengetahui lebih lanjut mengenai mengapa kami telah bekerjasama dengan booking.com di sini. Semua cadangan adalah bebas secara editorial. Imej pengepala: Konstantin Kalishko / Alamy.

Meninggalkan Komen: