• Mengambil Dalam Seminggu

Antara sami di Mount Athos, Greece

Antara sami di Mount Athos, Greece

Untuk mencari sisi rohani dari Yunani - dan mungkin dirinya - Marc Perry menemukan percubaan dan ketenangan kehidupan para pendeta Gunung Athos.

Feri ke Mount Athos adalah urusan tenang dan tenang. Wanita ditinggalkan, sebagai berpakaian hitam, sami-sami jantan dan imam-imam rosario manik-manik jari dan merenungkan kemuncak kaki bukit-bukit yang tertutup tajam ke puncak gunung bergerigi. Peppered di antara gaun hitam, peramal jemaah haji di telefon bimbit. Di sini abad ke 21 bertemu dengan tradisi kuno. Walaupun Athos adalah sebuah semenanjung, terdapat perasaan memisahkan diri dari dunia moden ke sebuah pulau yang ditetapkan pada waktu yang tepat.

Berbantukan tidak dirancang, ketibaan saya datang pada masa yang sangat baik. Ia adalah Hari Perayaan Transfigurasi. Saya berjumpa kawan baru di atas kapal, dan di pusat pentadbiran Karyes, kami berpandu ke penginapan bermalam yang pertama kami: Koutloumousiou biara, di mana seorang sami biarawan Jerman membawa kami ke bilik kembar yang bersih dan mudah. Selepas solat, kami duduk di meja panjang yang penuh dengan pinggan perak dan bekalan ikan, pasta, buah, air dan wain yang berlimpah. Melantun mengasyikkan di sekeliling bilik, berputar-putar kemenyan ke lubang hidung saya dan sidang yang duduk menandatangani salib ke bacaan-bacaan dari Injil. Ini bukanlah tempat yang menarik, tetapi yang menyambut semua orang - orang berdosa dan orang-orang kudus. "Kami mendapat semuanya di sini," kata seorang sami, termasuk pembunuh, penagih dadah, jutawan, dan putera.

Perjalanan untuk menetap dengan para bhikkhu Athos bukanlah satu yang boleh dianggap ringan. Pelawat mesti berpegang pada kod pakaian dan peraturan yang termasuk tidak merokok atau bermain muzik. Satu-satunya bentuk muzik yang dibenarkan adalah lagu-lagu Byzantine dan panggilan berdering kepada doa.

Pada petang yang mulia saya cukup bernasib baik untuk tersandung prestasi. Seperti cahaya keemasan diisi ruang barat biara Dionysius, bunyi seruling seruling melayang di atas melaungkan suara dan suara tenor. Sepanjang dinding lima Patriark (bapa gereja) duduk di atas takhta - orang menangis. Kepekaan Kristian Ortodoks ditinggikan; "Hadiah air mata" dipercayai menandakan kedekatan dengan tuhan dan pemisahan darinya. Ketika matahari terbenam dari emas menjadi merah, salah seorang imam melihat saya bahasa Inggeris dan berteriak: "Cantik! Celtico! "

Ketenangan hidup di Athos adalah pengalaman dunia yang lain. Suatu malam saya bangun pukul 5 pagi. Para biarawan masih berdoa, jadi saya pergi ke bilik mandi untuk mencuci. Semasa saya melihat ke dalam cermin di dinding, tenggelam porselin di bawah saya jatuh ke lantai dan menghancurkan seribu keping. Kedudukan Yunani dengan terus bercukur; yang lain menandatangani salib. Apabila saya memberitahu salah seorang saudara kisah itu, dia berkata "Jangan risau, anda gembira!"

Keesokan harinya, ketika saya duduk di sebuah perkuburan taman di bawah pokok siput yang bergoyang-goyang dalam angin, saya bercakap dengan Bapa Modestos, seorang orang Inggeris yang menjadi biarawan enam belas tahun lalu. Dia menunjukkan kepada saya tengkorak nenek moyangnya, yang baru digali untuk menjadikan ruang bagi bhiksu yang berikutnya "tertidur dengan Tuhan". Anehnya, tidak ada apa-apa makhluk dalam hal ini membongkar jiwa berehat. Sekiranya para bhikkhu menjadi orang-orang kudus, tengkorak mereka mungkin suatu hari akan masuk ke dalam kotak perak untuk dihormati (dicium dan dipintal) oleh beribu-ribu peziarah Athos.

Kemuncak mana-mana lawatan ke Athos adalah untuk memanjat gunung itu sendiri. Saya tidak bersedia dan mempunyai sedikit makanan untuk pendakian sepanjang hari, tetapi terus ke kaki bukit. Perjalanan saya disokong oleh kebaikan rawak yang sesuai untuk tempat kudus ini. Di kem asas, seorang lelaki Rusia datang dengan cara yang bertentangan dan diam-diam menjatuhkan sebatang kacang ke dalam tangan saya. Kemudian seorang lelaki Yunani menarik roti, keju dan tomato dari karungnya dan menawarkan untuk berkongsi pesta itu.

Menuju puncak gunung - tertinggi kedua di Greece pada 2033m - pemandangan yang menakjubkan mula terbentang. Theo, orang yang berkongsi makanannya dengan saya, mula bersorak ketika kita melanda puncak. Perlahan matahari terbenam, dan ketika kami duduk di luar sebuah rumah kecil kecil, menelan air mani yang dibombardir ke dalam penggabungan biru laut dan langit.

Ketika bintang-bintang keluar, saya merenung pengalaman saya dalam beberapa hari yang lalu. Tidak kira betapa santai dan tenang kehidupan di tempat yang benar-benar indah ini, saya menyedari bahawa jalan seorang biksu celibate bukanlah milik saya.

Terokai lebih banyak negara dan pulau-pulau dengan Panduan Rough ke Greece. Tempah asrama untuk perjalanan anda, dan jangan lupa membeli insurans perjalanan sebelum anda pergi.

Meninggalkan Komen: