• Mengambil Dalam Seminggu

Gas pemedih mata di Taksim Square - Turki dalam kegawatan?

Gas pemedih mata di Taksim Square - Turki dalam kegawatan?

Tim Chester menceritakan pengalamannya melalui Turki sebulan lalu - termasuk pertemuan ringkas dengan gas pemedih mata - dan menjelaskan bagaimana keadaan semasa tidak mencerminkan negara secara keseluruhan.

Tiada apa-apa yang mempersiapkan anda untuk mengatasi gas pemedih mata anda. Ia membongkar tiga deria anda sekaligus, mengetuk penglihatan, bau dan rasa sebagai pembakaran sampah yang meneteskan tekak anda, meresap laluan hidung anda, dan mengurangkan mata anda dengan air mata. Ia adalah satu penghinaan yang tidak henti-henti yang berterusan untuk mengerjakan sihir yang dahsyat lama setelah anda lari, dalam keadaan panik yang tidak jelas, dari penyerang.

Saya hanya menangkap pinggir mata air mata awan yang melayang dengan ancaman hantu di Istanbul İstiklal Avenue pada awal Mei, tetapi sudah cukup untuk menghantar saya berlari jauh dengan pembeli Sabtu tengah hari lagi. Saya berada di bandaraya untuk Panduan Rough yang akan datang dan pertembungan antara penunjuk perasaan dan polis yang saya saksikan pada 4 Meith adalah, bergantung pada bagaimana anda melihatnya, sama ada pendahulu kepada huru hara yang telah diserikan di seluruh dunia baru-baru ini atau perbalahan lain dalam barisan pertempuran yang panjang yang membentang beberapa dekad di bandar Turki.

Peristiwa-peristiwa dalam dua minggu terakhir telah menarik perhatian media dunia ke Turki (sementara liputan yang berkembang di luar negara kelihatan sebaliknya), dan ketegangan seram telah bergema di seluruh dunia. Walaupun reaksi ini benar-benar dibenarkan - melepaskan canister gas air mata sewenang-wenangnya ke dalam keramaian dan mencederakan ribuan penunjuk perasaan tidak boleh ditoleransi oleh sesiapa sahaja - gambaran keseluruhan sebuah negara dalam keadaan huru-hara mengganggu perkara agak. Dan perbandingan dengan Spring Arab adalah jauh dari tanda.

Turki biasanya dilukis sebagai negara yang dibahagikan, bergelut untuk mendamaikan ideologi penduduknya yang sekular dan liberal dengan majoriti majoriti agama. Di satu pihak, dan di mata penunjuk perasaan, ia mahu menjadi lebih progresif, ahli Kesatuan Eropah, dan meneruskan pergeseran ke arah barat yang Atatürk bermula sembilan puluh tahun yang lalu. Di pihak yang lain, yang disukai oleh parti Keadilan dan Pembangunan Perdana Menteri, Recep Tayyip Erdoğan, kini ingin memperkuat nilai agama, menyekat alkohol dan menghalang pilihan gaya hidup tertentu.

Perpecahan ini dibentangkan sebaik sahaja anda tiba di Istanbul, sebuah bandar yang menyeberangi Eropah dan Asia, dan tempat yang sering ditandakan sebagai "Timur-bertemu-Barat". Panggilan untuk doa bergema secara serentak dari pelbagai menara sementara penduduk tempatan itik ke dalam bar untuk bir Efes selepas bekerja. Ia tidak terhad kepada Istanbul, sama ada. Konya, salah satu bandar raya yang lebih konservatif di negara ini, bersama-sama dengan Bursa - satu-satunya tempat saya berjuang mencari arak dijual. Ia juga merupakan satu tempat yang saya lihat pemabuk di jalan. Raki di rumah menggantikan minum komunal.

Oleh itu, walaupun protes-protes ini memulakan rancangan untuk membangun semula taman, di bawah permukaan identiti Turki sangat dipertaruhkan. Bagaimanakah ia akan dapat dilihat, tetapi ini bukan permainan yang tidak ada apa-apa. Kompromi perlu dibuat. Dan yang penting, negara ini tidak terbakar.

Saya melihat beberapa demonstrasi semasa saya mengembara di seluruh negara, di Istanbul, Ankara dan Bursa. Saya juga melihat kehadiran polis yang kuat dan bersenjata, dan di Istanbul saya menyaksikan pertama-tama pelbagai cara penunjuk perasaan boleh ditindas. Tetapi itu hanya sebahagian daripada gambar. Keramahan yang saya alami dari Turki adalah, menggunakan klise lama, merendahkan diri. Dari Cappadocia ke Konya, Edirne ke Antalya, mereka hangat, ramah dan mesra. Sebenarnya, bahagian paling sukar mengemaskini Panduan Rough adalah masuk dan keluar dari setiap hotel dalam waktu kurang dari satu jam. Semua orang mahu duduk di atas secangkir teh.

Dari stesen bas ke bar, kita bercakap tentang politik, agama, cinta perjudian negara, dan - dalam kes seorang pelajar di Çanakkale - merit (atau sebaliknya) Jason Statham. Seorang atendan penerbangan pada jurulatih menunjukkan gambar potret diri dengan Didier Drogba; seorang pemilik kedai kebab di Selçuk memberi saya menunggang motosikalnya ke Efesus. Tidak pernah saya rasa saya berada di sebuah negara di ambang.

Keadaan di Turki tegang, dan akan menjadi agak lama. Tetapi saya sangat berharap konflik semasa tidak menghalang pengembara dari mengingati negara yang meragukan ini, tempat tanpa henti yang menarik menjadikannya lebih menarik oleh sejarah, politik dan rakyatnya.

Baca lebih lanjut ciri-ciri di Turki, jelajahi kami Halaman destinasi Turki, dan dapatkan semua maklumat Turki yang anda perlukan secara komprehensif Panduan kasar ke Turki.

The Guardian: Mengapa protes Turki penting kepada Barat

The New Yorker: Memories of a square

Sentiasa periksa nasihat perjalanan terkini dari FCO (atau setaraf setempat anda). Bagi Turki (sehingga 12 Jun) mereka menyebut "ancaman khusus dan boleh dipercayai" tetapi juga mengisytiharkan: "Lebih 2,500,000 warga British mengunjungi Turki setiap tahun.

Meninggalkan Komen: