• Mengambil Dalam Seminggu

Menari dengan Saramacca di Suriname

Menari dengan Saramacca di Suriname

Sekali jajahan Belanda, Suriname terletak di pantai timur laut Amerika Selatan dan mempunyai populasi kira-kira 550.000 orang. Mengembangkan jauh ke dalamdalaman dalaman hutan,Penulis Rough GuidesAnna Kaminski pergi untuk menerokai wilayah nenek moyang Saramacca,keturunan hamba Afrika Barat abad ketujuh belas.

Pesawat Cessna kecil kami meraba-raba di atas hutan; dari atas, selatan Suriname adalah permaidani padat kehijauan, diselingi oleh pokok jakaranda merah jambu yang terang dan bisected oleh reben coklat sungai. Luka terbuka tanah - tambang emas - telah ditinggalkan jauh di belakang.

Akhirnya, Cessna turun dan mendarat di jalur rumput yang dibersihkan yang menjadi landasan. "Lapangan terbang" itu adalah sebuah bangunan kayu kecil di mana seorang budak lelaki digantung dengan kereta sorong, bersedia untuk mengangkut barang-barang kami ke kanu-kanopi yang ditenggelamkan oleh tebing sungai.

Beberapa penumpang Saramacca telah tiba bersama kami dari Paramaribo, ibu kota Suriname. Wanita mempunyai jalan pintar yang lurus, mengimbangi koper mereka di kepala mereka. Terbang adalah cara yang lebih cepat untuk masuk ke dan dari ibu negara; pada zaman dahulu, perjalanan sehala dengan kano botak akan mengambil sebulan.

Terdapat lima dari kita di sini, dalam wilayah Saramacca - dua pasangan Belanda dan saya sendiri. Kami tinggal di Awarradam Lodge, sekumpulan kabin kayu duduk di sebuah pulau di tengah-tengah sungai Gran Rio, hanya naik dari empat buah desa Saramaccan.

Suramame's number Saramacca sekitar 55,000; mereka adalah kumpulan terbesar orang Maroon dan telah hidup di sepanjang Sungai Suriname Atas dan anak sungai, Gran Rio dan Piki Rio, selama lebih dari tiga ratus tahun. Nenek moyang mereka, sebahagian besarnya dari Afrika Barat, dijual sebagai budak kepada orang Eropah pada abad ketujuh belas dan kelapan belas untuk bekerja di ladang gula, kopi dan kayu.

Melarikan diri dari keadaan keras perhambaan, banyak Saramacca melarikan diri ke hutan Suriname yang tidak dapat ditembus. Dengan bantuan puak-puak Amerindian tempatan, mereka mengadakan pemberontakan, kadang-kadang melakukan serbuan bersenjata di ladang. Mereka menjadi sangat ditakuti oleh para pemilik dan, akibatnya, pada tahun 1762, seratus tahun sebelum budak Suriname dibebaskan, Saramacca menandatangani perjanjian dengan Belanda. Perjanjian ini memberikan mereka tahap kebebasan dan hak kepada tanah mereka sebagai pertukaran untuk mengembalikan budak pelarian yang lebih jauh kepada pemiliknya.

Kami bertemu dengan beberapa orang Saramaccans di rumah persinggahan. Bahasa mereka - campuran bahasa Inggeris, Portugis, Belanda dan bahasa Niger-Congo di Afrika Barat - sangat muzikal di telinga dan ucapan mereka mempunyai elemen panggilan dan tindak balas kepadanya. Ini adalah salah satu daripada beberapa bahagian dunia di mana para mubaligh Kristian telah gagal membuat serangan hebat; salah satu kampung adalah Kristian, tetapi yang lain berpegang pada tradisi spiritual Afrika Barat dan mengamalkan sesuatu yang serupa dengan voodoo.

Ia cara hidup yang terancam. Pada tahun 1990-an kerajaan Suriname memberikan konsesi kayu dan perlombongan di wilayah Saramaccan tradisional kepada syarikat asing. Mahkamah Inter-Amerika 2007 untuk Hak Asasi Manusia yang berkuasa dalam masyarakat Saramacca sejak 2007 memberi mereka kawalan ke atas tanah-tanah nenek moyang mereka, tetapi bahaya itu kekal.

Panduan kami Elton membawa kita berjalan-jalan di dalam hutan, menunjukkan kepada kita peniliknya yang lebih kecil: katak anak panah racun biru-dan-kuning yang jelas, cicadas, yang bertanggungjawab untuk raket pada waktu petang, dan semut peluru yang kotor, kesakitan dari mana menggigit berlangsung sehingga 24 jam. "Beberapa orang Amerindians menggunakannya sebagai upacara pemula untuk lelaki mereka," jelas Elton. "Mereka akan digigit berkali-kali sehingga mereka dapat meramal."

Selepas diberitahu bahawa armadillo raksasa sering berkongsi burger dengan bushmaster, ular yang paling mematikan di Suriname, kami memberikannya tempat yang luas. The bushmaster makan armadillo poo, kaya dengan racun dari kunang-kunang yang menyimpan racun sendiri kuat. Elton menunjukkan tumbuhan dengan batang nipis - "Saramaccans menggunakan ini untuk merawat snakebite, sehingga mangsa dapat mendapatkan lebih banyak bantuan."

Kami lulus satu pokok yang mempunyai akar yang besar; jika anda memukulnya, bunyi itu membawa jarak jauh. "Ini digunakan untuk komunikasi oleh mereka yang tinggal di hutan; kami panggil ia pokok telefon atau apa yang ada di atas pokok. "

Kami muncul di penjelasan di mana lelaki Saramaccan menanam tanaman kampung. Terdapat penghancur ubi kayu yang terbuat dari jerami, tergantung oleh pondok berkebun. Ubi kayu, sebuah umbi yang berkanji, diperkenalkan ke Afrika dari Amerika Selatan oleh pedagang Portugis pada abad keenam belas dan merupakan pokok Saramaccan. Pelbagai ini beracun dan harus diparut dan jus diperas di luarnya sebelum ia boleh dikeringkan dan dijadikan roti singkong - ia kenyal dan tawar apabila segar dan keras dengan keras ketika basi.

Pada sebelah petang, kami dijemput ke salah sebuah kampung. Elton menunjuk kelapa sawit di atas pintu masuk: "Ini menyimpan roh-roh jahat daripada masuk."

Penempatan ini terdiri daripada penyebaran rumah-rumah kayu dengan bumbung besi bergelombang; lorong-lorong kotoran berjalan di antara bangunan, kacang tanah dan roti ubi kayu kering pada daun kelapa sawit di luar rumah-rumah dan ayam di dalam kotoran. Satu perkara yang dapat dilihat dengan jelas: tidak ada anjing sama sekali. "Kembali pada zaman perbudakan, mereka biasa memburu budak pelarian dengan anjing sehingga mereka membenci anjing sejak itu", Elton menjelaskan.

Satu rumah berdiri berasingan dari semua yang lain. "Di sinilah wanita terpaksa tinggal ketika mereka menstruasi.Walaupun lelaki kalah, kerana tidak ada seorang pun untuk memasak untuk mereka. "

Kami melewati beberapa kanak-kanak percikan di sungai, seorang wanita yang lebih tua menumpuk kacang ke dalam mentega kacang menggunakan alu dan mortar yang besar dan seorang wanita lain memecahkan kacang dari pokok sawit tertentu menggunakan tukul. Tidak ramai lelaki yang melihat, selain lelaki tua yang berkerut dengan kanu botak dan beberapa anak lelaki remaja yang membawa kayu api ke atas kepala mereka.

"Ramai lelaki bekerja di Paramaribo hari ini, atau di lombong emas," Elton memberitahu kami. "Kadang-kadang mereka pergi selama berbulan-bulan."

Semasa petang tiba, kami dibawa ke kawasan komunal dengan lantai tanah yang keras. Wanita berdiri dalam barisan, membungkuk di pinggang. Kemudian mereka mula bertepuk tangan bersama-sama; Seorang wanita mula bernyanyi dan selebihnya mengambilnya. Seorang wanita maju ke depan dan mula menari, gerakannya cecair dan sensual. Mereka memandang kami dengan sabar; jelas bahawa kita sepatutnya menirunya. Kami melakukan yang terbaik. Salah satu daripada beberapa lelaki mengambil lantai tarian dan menunjukkan tarian yang lebih besar; Elton mengambilnya dan mereka terbang antara satu sama lain seperti menyerang anak ayam. Kami menari untuk apa yang kelihatan seperti jam; untuk penduduk kampung, kami adalah hiburan malam Jumaat.

Pengayuh kami membawa kami kembali ke atas di dalam kegelapan, hanya dipandu oleh cahaya bintang yang lemah dan pengetahuannya tentang setiap lekukan, setiap batu. Mendengar lapping air yang lembut, saya merenungkan nasib aneh yang membawa saya, anak Soviet dari sebuah bandar kecil Rusia, di sini, ke hutan Suriname pada malam ini, langit di atas berkilauan dengan sejuta bintang.

Ketahui lebih banyak benua yang luas ini dengan Panduan Kasar ke Amerika Selatan pada Belanjawan.

Meninggalkan Komen: