• Mengambil Dalam Seminggu

Menjejaki jaguar di Taman Negara Corcovado, Costa Rica

Menjejaki jaguar di Taman Negara Corcovado, Costa Rica

Alex Robinson pergi mencari jaguar yang sukar ditemui yang tinggal di hutan hujan Corcovado, Costa Rica.

Hutan hujan Corcovado adalah tenang. Tetapi untuk buzz cicadas yang crescendos lalu seperti gelombang setiap beberapa minit, ia sebagai senyap sebagai katedral. Saya dapat mendengar titisan yang jatuh ke atas daun, sayap burung sayap hummingbird. Kemudian bunyi retak mengejar mantera - dalam dan guttural, besar di udara kosong. Dan hati saya melompat ke dalam tekak saya. Adrenalin mengalir urat saya. Tangan saya goncang. Sekali-sekala fikiran yang panik tergesa-gesa masuk ke dalam fikiran saya. "Ia adalah jaguar, Tuhan saya, dan ia dekat, apa cara angin bertiup?"

Sebelum tiba di Costa Rica saya fikir jaguar sebagai makhluk yang tidak berbahaya. Macam macan langsing, menghabiskan sebahagian besar hayatnya di seberang kayu, bermata mata dan setengah tidur. Tetapi kemudian saya pergi ke zoo San José dan melihat satu di dalam daging. Kakinya berakar dengan otot yang banyak sebagai peninju kelas berat dan kepalanya adalah sebesar saya. Ia memandang saya dengan mata hijau yang besar, penuh dengan penghinaan. 'Biarlah saya keluar,' mereka pergi, 'dan kita akan melihat siapa spesies yang dominan.' Kemudian ia menguap dan menjilat besar, pisau tajam pisau cukur. 'Jaguars', kata plak, di sebelah sangkar, 'mempunyai gigitan terkuat dari mana-mana kucing besar. Mereka boleh memecahkan tengkorak seperti telur. '

Dan kini ada yang menyerang saya. Ia boleh mencium ketakutan saya. Saya berlumba-lumba dan berlari ke arah jalan, memecut melalui lumpur, kamera berayun, dan hampir bertembung dengan Juan, panduan Lapa Rios eko lodge. Dia melihat melalui teropong ke dalam pokok dengan semua panik seorang biarawan bermeditasi.

Imej oleh Alex Robinson

"Anda ok?" Dia bertanya, terkejut dengan penampilan saya berlumpur. "Jaguar!" Saya celup, "Adakah anda tidak mendengar bunyi itu?" Buat seketika, dia hairan. Kemudian mukanya berpecah menjadi senyum. "Tiada jaguar amigo!"

Dia menunjuk ke kanopi dan tangan saya teropong, dengan menggeser suasana hati saya dengan rasa malu. Dan saya melihat monyet - keluarga yang tidak berbahaya, benda-benda Bournville-coklat, tentang saiz spaniel. Mereka mengunyah daun. "Mereka membuat tangerang?" Saya tanya.

Dalam perjalanan pulang ke Lapa Rios, Juan menjelaskan. Pemenang jantan mempunyai kulit yang jauh lebih buruk daripada gigitan mereka. Menurut Juan, manusia dapat belajar banyak dari mereka. Bayangkan, katanya, jika semua yang kita lakukan untuk mempertahankan wilayah kita adalah untuk mengumpul batalion bersama di sempadan kita dan secara kolektif menjerit antara satu sama lain. Pertarungan yang paling banyak hanya untuk ini. Mereka datang untuk pukulan, tetapi hanya sangat, sangat jarang.

Imej oleh Alex Robinson

Sebagai hari hanyut menjadi senja, hutan kelihatan lagi aman. Kupu-kupu morfo biru yang cemerlang dengan sayap sebesar tangan saya melayang melewati masa lalu. Pokok-pokoknya jelas dan saya dapat melihat ketinggian putih gelombang percikan di atas pasir jauh di bawah dan bentuk siluetted dari kelapa kelapa bergoyang. Segala-galanya tenang dan cantik dan saya merenungkan betapa istimewa saya berada di sini - satu titik kecil di semenanjung Osa, baji hutan hujan berbentuk ibu jari di tepi pantai yang indah dan sangat jauh lebih mudah untuk terbang di sini. The Osa adalah salah satu kepulauan biodiversiti yang terakhir di Amerika Tengah dan kisah kejayaan ekopelancongan. Wilayah ini bergantung kepada tempat penginapan seperti Lapa Rios - wang pelancong saya dana sekolah tempatan, program kitar semula untuk menyewa sendiri dan pantai dan memberikan orang seperti Juan pekerjaan. Juan adalah panduan. Tetapi ayahnya seorang pemburu.

Kami sampai ke pondok itu sebagai kelawar mengisi udara, melayang melewati ketika mereka mengejar serangga. Coatis berbual-bual di semak-semak dan bengkak-bongong malam yang terkejut dari jalan di hadapan kita, berputar-putar dan merayap ke dalam malam. Ruang makan adalah cahaya oren hangat di bawah tapak tangan palma, laluan ke bilik - yang terletak di atas tiang kayu yang menghadap ke Pasifik - disalakan dengan lampu dongeng lembut putih. Saya hanya berada di atas kenaikan saya selama beberapa jam, tetapi saya rasa seperti seorang penjelajah yang berani pada homecoming lama yang dinanti-nantikan.

Saya mandi, makan hidangan lezat laut yang dimasak dengan lemon, dibasuh dengan Argentina Sauvignon Blanc yang sejuk dan hanyut ke muzik hutan. Terdapat jaguar di luar sana. Terima kasih Tuhan. Masih berkembang pesat di sudut Costa Rica yang indah dan cantik ini. Saya tidak pasti jika saya gembira atau sedih melihatnya sangat sukar. Besok akan menjadi satu lagi hari cerah yang berkilauan, dan pengembaraan baru. Saya akan belajar melayari gelombang-gelombang Pasifik yang berkrim. Dan berharap saya tidak memalukan diri saya lagi - dengan ketakutan tentang jerung khayalan.

Ikuti Alex Robinson di laman webnya dan pada Photographer Alex Robinson. Semenanjung Osa boleh dikunjungi dengan Journey Latin America pada Holiday Wildlife Costa Rica mereka. Terokai lebih banyak dari Costa Rica dengan Panduan Kasar ke Costa Rica. Tempah asrama untuk perjalanan anda, dan jangan lupa membeli insurans perjalanan sebelum anda pergi.

Meninggalkan Komen: