• Mengambil Dalam Seminggu

Enam pemandangan yang menakjubkan di Bolivia

Enam pemandangan yang menakjubkan di Bolivia

Dari ketinggian La Paz ke hutan hujan Amazon, Tasik Titicaca yang sangat besar ke flat garam Salar de Uyuni yang menyala putih, Bolivia diberkati dengan pemandangan yang menakjubkan. Neil McQuillian mendedahkan enam acara pentingnya.

Jalan Kematian

Mana-mana pengendali basikal gunung Death Road yang terkenal akan memberikan anda air mata dengan arahan keselamatan, dos dan tidak boleh dilakukan, dan anekdot kemalangan sebelum anda berangkat. Walaupun semua yang berlaku di atas kepala anda, perhentian yang anda lakukan lebih awal dalam perjalanan selama lima jam dari La Paz ke Coroico akan dengan pantas membatalkan naluri yang ada.

Peer turun dari pinggir jalan dan anda akan melihat sekeping logam berkarat - sebuah bekas bas - banyak meter di bawah. Tidak mengejutkan, tiada siapa yang terselamat daripada kemalangan itu. Dan ini terletak di bahagian 24km berturap moden sebelum anda melanda Jalan Kematian yang betul, hamparan jalur sejauh 40 km dengan sejarah yang benar-benar berdarah, dari pembinaannya oleh tawanan perang Paraguayan, yang kebanyakannya mati dalam proses itu, hingga beratus-ratus kematian tahunan yang menyebabkan Bank Pembangunan Amerika menamakannya sebagai "Jalan Paling Berbahaya di Dunia".

Sekiranya anda mempunyai sebarang makna, tatapan anda semasa berbasikal akan difokuskan ke lurus ke hadapan: di tanah longgar, selekoh, dan air terjun yang kadang-kadang bercambah ke jalan raya. Semasa anda turun 3500m dari sejuk beku ke panas terik, jangan terpedaya dengan panggilan siram visual Yungas yang subur di ruang gua di luar pinggir jalan. Sebaliknya tunggu sehingga anda berada di rumah bas pelancongan, mellow dengan bir pasca perjalanan, sebelum anda mengagumi pandangan. Dan walaupun begitu, anda mungkin mendapati diri anda menatap belakang kepala pemandu anda sepanjang jalan, bersedia untuk mengekalkan kepekatannya.

La Paz

Teksi dari lapangan terbang antarabangsa El Alto tidak lama lagi meninggalkan Altiplano yang tinggi, rata dan turun ke La Paz, terletak di dalam canyon di bawah. Ia adalah 4 pagi dan ketinggian penyakit telah memukul saya seperti tukul. Namun walaupun kepalanya berada di tangan saya, pemandu masih ditarik dan meminta saya mengagumi pandangan itu. Pada masa itu, cahaya lampu berkelip yang jauh hanya menyebabkan sakit kepala saya menjadi lebih teruk, tetapi apabila saya menyesuaikan diri saya mula menikmati perjalanan masuk dan keluar dari La Paz, menggeletar di joggers yang memilih untuk menumbuk satu hunian di salah satu bandar tertinggi di dunia .

Walaupun ia terletak di lebih daripada 3,500m di atas paras laut, saya tidak melihat salji di La Paz semasa lawatan saya. Tetapi pada satu perjalanan bas pagi, yang naik ke tebing canyon, jiran El Alto yang berkembang pesat di bandar itu telah ditumpaskan seluruhnya dengan putih. Ia adalah momen gelas yang melayang.

Tasik Titicaca

Bagi pelancong di Bolivia, Lake Titicaca, badan air tertinggi di dunia yang tinggi, boleh kelihatan ajaib. Kawasan yang paling banyak dilawati di negara ini sangat kering - dataran batu-batu yang diukir angin, tasik garam, bandar-bandar berdebu - jadi kehadiran air yang begitu banyak pada ketinggian yang tinggi itu boleh kelihatan seperti perbuatan tuhan.

The Inca (dan tamadun-tamadun yang datang di hadapan mereka) juga dipindahkan, dengan memberi makna besar keagamaan ke rantau ini. Dan jika anda melawat Isla del Sol, di tengah-tengah tasik, dan berdiri di atas batu dari mana tuhan Pencipta Inca, Viracocha, dikatakan telah memanggil matahari dan bulan, anda hampir dapat merasakan legenda lama yang akan datang.

Amazon

Walaupun mereka hanya dipisahkan dengan penerbangan selama 40 minit, perbezaan iklim antara La Paz dan bandar Rurrenabaque di Amazon sangat besar. Saya menaiki pesawat pengangkat dalam sweater, jaket dan topi, dan masuk ke dalam panas yang kaya nyamuk yang dengan cepat membuat peluh saya berkeringat.

Lawatan pampas adalah sebab kebanyakan orang datang ke Rurre, tetapi pertimbangkan untuk merawat diri anda di penginapan di Chalalán, sebuah pondok eko terkenal yang dikendalikan oleh komuniti Quechua-Tacana asli yang mungkin hidup dari pembalakan haram.

Ia memerlukan menaiki bot selama lima jam dari Rurre di sepanjang sungai Beni dan Tuichi, dan walaupun anda tidak melihat mana-mana jagung renang, hanya menonton perahu di bow adalah tontonan. Tetap berjaga-jaga untuk banyak perjalanan, dia menyelidik dan menavigasi bahagian cetek dengan tiang kayu, berkelip tangan apabila kipas perlu dimiringkan keluar dari air oleh pasangannya di buritan.

Salar de Uyuni

Mereka memberi amaran tentang buta salji apabila anda sampai ke tasik garam terbesar di dunia, begitu putih dan tidak henti-henti adalah luas dataran 9000km ini. Tetapi itu adalah sejenis buta estetik yang melanda saya - saya tidak boleh percaya apa yang saya lihat. Tidak ada amaran, tidak ada halangan atau sempadan melintang - 4x4 kumpulan pelancongan anda akan berlumba-lumba sepanjang sekejap dan kemudian tiba-tiba anda berada di atasnya, ini kelihatan tidak berkesudahan putih, dengan gunung-gunung yang muncul di hujung yang jauh.

Reserva Nacional de Fauna Andina Eduardo Avaroa

Kebanyakan lawatan ke Salar de Uyuni juga melawat rizab alam semula jadi ini. Selepas hari pertama menjelajah tasik garam yang mengejutkan, dua hari melihat anda memukul Eduardo Avaroa dan Laguna Colorada yang berwarna merah cerah. Pada 4300m tulang di atas permukaan laut, warna tasik, yang disebabkan oleh alga, bertentangan dengan pantai dan pulau-pulau boraks putih dan koloni flamingo.

Pada hari ketiga anda melawat mata air panas, bau geyser dan formasi batuan berukir angin.Menjelang akhir lawatan itu, anda mungkin akan menginginkan pemandangan yang cetek untuk memberi tumpuan kepada mata anda - dan dalam hal ini sekurang-kurangnya, bandar yang tidak jelas di Uyuni, di mana kebanyakan lawatan bermula dan selesai, tidak mengecewakan.

Neil McQuillian adalah pengarang bab Bolivia mengenai edisi ketiga The Rough Guide ke Amerika Selatan pada Belanjawan.Cari asrama di Bolivia di sini, dan jangan lupa membeli insurans perjalanan sebelum pergi.

Meninggalkan Komen: