• Mengambil Dalam Seminggu

Budaya yang hilang: 20 tahun fotografi dari China

Budaya yang hilang: 20 tahun fotografi dari China

Salah satu jurugambar terkemuka dunia mengenai amalan kebudayaan yang hilang, Jo Farrell menghabiskan sepuluh tahun yang lalu mendokumenkan wanita terakhir yang diketahui di China dengan kaki terikat. Editor perjalanan Rough Guides Greg Dickinson terperangkap dengan Jo untuk membincangkan arkib pengalamannya yang mengembara ke China dengan kamera.

Bilakah anda tertarik dengan China?

Saya pergi ke Beijing pada tahun 1998 dan benar-benar menyukainya. Saya tidak dapat cukup. Saya akan bangun pukul 4 pagi atau 5 pagi untuk keluar dan gambar orang tua yang keluar pada waktu pagi dengan burung-burung mereka. Saya menjadi agak terobsesi dengan memotret mereka.

Pejalan kaki burung Beijing 1998 © Jo Farrell

Bagaimanakah Beijing berubah sejak bertahun-tahun?

Suatu hari saya mengambil gambar beberapa pintu yang indah dan menyedari bahawa seorang lelaki mengikuti saya. Dia datang kepada saya dan berkata: "Saya bercakap sedikit bahasa Inggeris. Saya seorang peguam dan saya tinggal di kawasan ini. Ini hutong [lorong sempit dari dinasti Ming] bersedia untuk perobohan, jadi saya gembira anda di sini merakam kawasan ini sebelum mereka pergi. "Jika anda pergi ke Beijing sekarang, banyak hutong telah hilang di tempat bangunan tinggi baru.

A hutong di Beijing pada tahun 1998 © Jo Farrell

Apa pengalaman paling aneh yang anda alami selama 20 tahun yang lalu?

Saya melakukan perjalanan darat dari Lhasa ke Kathmandu dalam 4X4 dengan empat orang lain. Mereka memutuskan mereka mahu pergi ke Base Camp dan bercakap kepada pemandu tentang hal itu, tetapi mereka tidak bertanya kepada saya. Saya tidak mempunyai apa-apa pakaian yang sesuai untuk keadaan sejuk Everest dan terpaksa membeli kasut seorang biksu supaya saya hangat. Di Base Camp saya menghabiskan malam di biara dan menyedari tiada kaca di tingkap. Di luarnya salji dan ada yaks di mana-mana; Saya berasa seperti saya sedang membiak-buak!

Siapa yang paling tidak dapat diingati orang yang anda temui?

Orang yang paling luar biasa yang saya temui ialah wanita yang terikat kaki [trend fesyen yang melibatkan menanggalkan kaki wanita menjadi titik dan dilarang 103 tahun yang lalu], yang telah saya dokumentasikan sejak sepuluh tahun yang lalu. Sejarah China dalam seratus tahun yang lalu telah sangat keras dan dramatik dengan revolusi kebudayaan, pembentukan Republik China, kemudian Republik Rakyat China dan Kebuluran Besar. Dan wanita-wanita ini meneruskannya dengan kaki mereka terikat, sesuatu yang mereka fikir akan memberi mereka masa depan yang lebih baik dan kehidupan yang lebih baik. Mereka mempunyai cerita yang paling menakjubkan tentang kehidupan seperti mana; ia adalah penghormatan untuk menjadi suara untuk mereka.

Yange Jinge © Jo Farrell

Apakah tradisi lain yang anda temui?

Saya sering mendapati diri saya melakukan projek sampingan yang meliputi pelbagai tradisi Cina. Sebagai contoh kali terakhir saya berada di Shandong saya tinggal dengan seorang wanita yang anaknya adalah tukang roti di kampung itu. Dia membuat roti ini yang mereka panggil mantou, sejenis roti kukus doh tradisional. Apabila saya mula-mula memasuki rumah anaknya, saya kagum dengan apa yang berlaku. Bilik itu leher tinggi dengan stim - anda boleh melihat kepala tetapi tidak ada kaki - dan semua jiran berbondong-bondong untuk membeli roti mereka. Saya kembali keesokan harinya dan mula memotret.

Tembok Besar China 1998 © Jo Farrell

Berapa banyak negara telah berubah sejak anda tiba di sini?

Apabila saya mula-mula tiba di China pizza, kopi dan makanan Jepun tidak begitu popular sama sekali. Kini mereka berleluasa. Pizza dan sushi dan kopi adalah besar di semua bandar. Pada tahun 1990-an terdapat satu hotel yang saya akan tinggal di sana kerana ia mempunyai espresso. Sekarang kopi ada di mana-mana.

Apa yang paling mengejutkan anda tentang China?

Saya rasa ia adalah apa yang kebanyakan orang katakan: ia adalah tandas. Pengalaman di Tembok Besar adalah sesuatu yang tidak akan saya lupakan. Saya pergi ke kandang ayam seperti ini dan ada semua lubang ini berturut-turut, tiada dinding di antara, dan tiada pintu. Hanya satu bilik lubang - jadi saya hanya pergi ke yang paling jauh dari pintu dan berharap yang terbaik ...

Nelayan di Yangshou (Guilin) ​​© Jo Farrell

Apakah sorotan fotografi anda yang lain?

Saya menghabiskan beberapa waktu mendokumentasikan nelayan kormor di Guilin - kawasan yang paling terkenal dengan pergunungannya. Para nelayan di sini mengikat rentetan di sekitar leher burung dan melatih mereka untuk menangkap ikan di gullet mereka. Kemudian burung-burung itu kembali dan para nelayan menikam leher mereka, mengambil tali leher dan mereka meludahkan semua ikan. Burung-burung di sini sangat indah. Saya perlu kembali lagi.

Ketahui lebih lanjut mengenai projek Sejarah Kehidupan Jo Farrell di sini. Terokai lebih banyak dari China dengan Panduan Kasar ke China. Bandingkan penerbangan, cari lawatan, asrama buku dan hotel untuk perjalanan anda, dan jangan lupa untuk membeli insurans perjalanan sebelum anda pergi.

Meninggalkan Komen: