• Mengambil Dalam Seminggu

Kad pos dari Laos: menjelajahi Plain of Jars yang ingin tahu

Kad pos dari Laos: menjelajahi Plain of Jars yang ingin tahu

Dataran Jars, di utara Laos, kekal sebagai salah satu misteri besar di Asia Tenggara. Shafik Meghji berkunjung ke sini untuk membongkar rahsia laman web yang sedikit-pelancong ini.

Rantau paling teruk yang dibom di negara yang paling banyak dibom dalam sejarah nampak hebat sekali, sekurang-kurangnya pada mulanya. Tetapi semasa kami memandu melalui wilayah Xieng Khouang di utara Laos, panduan saya Tey dengan mudah menusuk kesan pertama saya naif. Tasik yang indah? "Bom kawah banjir," katanya kepada saya. Dataran hijau yang luas? "Diracuni oleh Agen Oranye."

Antara 1964 dan 1973, tentera AS melakukan serangan pengeboman di Laos setiap lapan minit, 24 jam sehari, 365 hari setahun. Secara keseluruhannya, lebih daripada dua juta tan tangki dijatuhkan ke negara semasa Perang Indochina Kedua (kerana Perang "Vietnam" dikenali di dalam negara).

John Pavelka / Flickr

Tiga puluh peratus daripada bom itu gagal meletup - satu statistik yang pada mulanya terdengar agak positif, sehingga anda mengetahui bahawa hanya satu peratus dari ini telah dibersihkan. Selebihnya kekal di tanah, meningkat secara tidak langsung ke permukaan berkat erosi musim hujan, bambu berkembang pesat dan pembajak petani. Bom kluster adalah yang paling berbahaya, dan setiap tahun rakyat Laotian yang dahsyat dibunuh atau dipenggal.

Memandangkan serangan ini, adalah luar biasa bahawa salah satu daripada Asia Tenggara yang paling penting - tetapi yang paling tidak dikunjungi - tapak arkeologi selamat. Beratus-ratus balang batu besar sejak 2000 tahun bertahan di Xieng Khouang. Sedikit yang diketahui tentang asal usul atau tujuannya, walaupun teori berlimpah.

"Ahli arkeologi percaya bahawa mereka adalah kuburan pengebumian," kata Tey, ketika kami meneroka Site 1, tapak balang terbesar terbuka kepada orang ramai. "Di dalamnya terdapat abu dan arang. Sesetengahnya mengandungi persembahan kepada roh, lain serpihan tulang. Tetapi terdapat juga legenda tempatan. Ada yang mengatakan bahawa mereka digunakan untuk membuat wiski beras Lao, lao-lao, dan dibawa untuk meraikan kejayaan tentera. Orang lain percaya bahawa mereka adalah cawan telur untuk gergasi. "

David McKelvey / Flickr

Terdapat lebih daripada 330 balang di Tapak 1, dan walaupun 60 peratus telah rosak oleh bom, mereka yang terselamat adalah luar biasa. Kebanyakannya terbuat dari batu pasir, dan yang terbesar beratnya sekitar enam tan.

Ramai yang berbohong di sisi mereka, tetapi ada yang berdiri tegak, dan beberapa bersandar pada ganjil, nampaknya sudut graviti. Sedikit tahu tentang budaya megalitik zaman Zaman yang membina balang, tetapi mereka adalah bukti bahawa rantau itu pernah menjadi laluan perdagangan utama, yang merentang dari pantai selatan China ke dataran Korat di Thailand.

Tey membawa saya ke Tapak 2, yang dibahagikan antara dua hillocks jiran. Di sini batang dan akar pokok mengelilingi balang-balang, pecahan logam - sisa-sisa bom meletup - kerumunan di bawah kaki, dan jawatan merah yang baru dicatatkan memberi amaran kepada kami untuk tidak menyimpang dari jalan.

David McKelvey / Flickr

Kami mengakhiri hari di Tapak 3, diakses melalui jambatan reyot, dan dikelilingi oleh sawah padi, kolam ikan dan ternakan ragut. Ini adalah yang paling indah dari laman web, dan rumah untuk sekitar 150 balang. Hanya yang lebih besar yang tinggal di situ; yang lebih kecil telah lama digunakan untuk membina asas-asas rumah berdekatan.

Tidak ada pelancong lain, atau sesetengah penduduk tempatan, dan angin mengalir dengan kelip-kelip lembu yang lembut. Ini bunyi yang damai, saya memberitahu Tey. Dia tersenyum: "Ya. Petani membuat lonceng dari serpihan bom. "

Terokai lebih banyak lagi dari Laos dengan edisi terbaru. Lawatan Shafik ke laman balang itu diatur oleh EXO Travel.

Meninggalkan Komen: