• Mengambil Dalam Seminggu

Myanmar: adakah masa untuk pelancong kembali?

Myanmar: adakah masa untuk pelancong kembali?

Negara terbesar, paling pelbagai dan kurang dikenali di Asia Tenggara, Myanmar kini kembali ke peta pelancongan selepas berpuluh-puluh tahun pengasingan.

Ia menarik pengunjung dengan kuil-kuil yang menakjubkan, landskap yang sublime dan budaya tradisi masa-bengkok - tetapi banyak kerusuhan etnik yang masih mempengaruhi bahagian-bahagian negara tidak boleh diabaikan.

Jadi, apakah etika untuk melawat? Dan jika anda berbuat demikian, apakah cara terbaik untuk memastikan anda dan tuan rumah anda memanfaatkan masa anda di negara ini?

Di sini, pengarang bersama Panduan Rough to Myanmar Gavin Thomasberkongsi perkara yang perlu anda ketahui sebelum perjalanan:

Kenapa Myanmar terus pergi ke peta pelancongan begitu lama?

Pada 1996, Liga Kebangsaan untuk Demokrasi, yang diketuai oleh Aung San Suu Kyi, meminta satu boikot pelancongan Myanmar dalam bantahan terhadap kerajaan ketenteraan yang mengharamkan kemudian memerintah negara itu - dan sebagai cara untuk menghindarkan dana asing yang sangat diperlukan.

Kebanyakan pelawat dan pengendali pelancongan di luar negara menghormati panggilan untuk menjauhi negara sehingga demokrasi dikembalikan.

Jadi, tidak apa-apa untuk dikunjungi sekarang?

Itu betul. NLD mengangkat boikotnya pada tahun 2010, dan pulangan Myanmar yang tidak diduga pantas ke demokrasi - dengan kerajaan NLD yang dipilih pada tahun 2015 dalam pilihan raya yang bebas dan adil pertama dalam setengah abad - telah berjalan lebih cepat dan lebih aman daripada sesiapa yang mungkin berani menjangkakan.

Pixabay / CC0

Tetapi ia tidak semua aman, bukan?

Tidak, tidak sedih. Masih banyak pergolakan etnik di kawasan terpencil di negara ini, dengan berjuang terus-menerus antara kerajaan dan separatis Shan dan Kachin.

Walau bagaimanapun, yang paling membimbangkan ialah penindasan jangka panjang Rohingya, orang-orang Islam yang tidak bermata yang tinggal di barat laut negara Rakhine, yang ditolak kewarganegaraan dan hampir semua hak asasi manusia.

Kebanyakan keluarga Rohingya telah tinggal di negara ini sejak zaman kolonial, tetapi kerajaan menganggap mereka pendatang tanpa izin dan menegaskan mereka pergi "pulang" ke Bangladesh. Rohingya telah mengalami penindasan yang mengejutkan selama bertahun-tahun, walaupun keadaan baru-baru ini semakin memburuk, dengan beribu-ribu orang terbunuh dan lebih banyak pengungsi.

Apa-apa harapan bahawa Rohingya akan mendapati keadilan di bawah kerajaan NLD yang baru juga telah dihancurkan dengan cepat. Parti Aung San Suu Kyi sendiri kelihatan tidak berminat dalam keadaan terdesak mereka sebagai rejim tentera sebelumnya.

Benar-benar Rohingya mungkin meminta boikot pelancongan negara untuk memprotes rawatan kejam mereka di bawah Aung San Suu Kyi - satu peristiwa yang ironi yang luar biasa, memandangkan tahun-tahun yang dia lalui melawan penindasan kerajaan dan penyalahgunaan hak asasi manusia.

Dan tidakkah tentera masih mengawal banyak ekonomi?

Peniaga yang cerdik yang dikaitkan dengan angka tentera yang tidak baik pastinya tidak hilang semalaman - ada yang mungkin berpendapat bahawa mereka hanya membenarkan pembaharuan politik kerana ia berada dalam kepentingan perniagaan mereka sendiri.

Banyak syarikat (termasuk rantai hotel terkemuka, bank utama dan syarikat penerbangan) mempunyai hubungan dengan junta pemerintah lama, walaupun sama ratanya mereka memberikan mata pencarian untuk orang Burma yang tidak bersalah dan bekerja keras. Dan mereka juga membayar cukai mereka. Dalam pengertian ini, keadaan di Myanmar tidak berbeza dengan negara-negara lain di Asia.

Christopher Michel / Flickr

Jadi, bagaimanakah saya dapat memastikan lawatan saya sebagai etika mungkin?

Seperti biasa di Asia, peraturan pelancongan yang bertanggungjawab pertama adalah untuk kekal tempatan, makan tempatan dan kedai tempatan. Cuba pilih rumah tamu keluarga dan kafe tempatan daripada hotel besar dan restoran kelas atas dan empayar cenderahati.

Perjalanan dengan bas atau bot tempatan juga lebih baik daripada mengambil pelayaran pelancong atau terbang - hampir semua syarikat penerbangan negara mempunyai hubungan ketenteraan (walaupun diakui sukar untuk mengelakkan mengambil pesawat untuk mencapai beberapa destinasi).

Pixabay / CC0

Dan ke manakah saya harus pergi?

Matikan trek yang dipukul jika anda mungkin boleh. Walaupun peningkatan eksponen dalam jumlah pelancong, majoriti pelawat datang ke empat tempat: Yangon, Mandalay, Bagan dan Inle Lake - yang berada di negara yang lebih besar daripada Perancis. Melangkah ke tempat-tempat asing yang lain tidak melawat membantu komuniti diabaikan dalam manfaat liberalisasi dan industri pelancongan yang semakin meningkat.

Berhenti di perjalanan ke Bagan atau Mandalay di tempat-tempat seperti Pyay, Meiktila atau Taungoo, sebagai contoh, menawarkan rasa menarik kehidupan sehari-hari Burma dari gerombolan asing.

Pertemuan para wanita terkenal suku Kayan di dataran nenek moyangnya di sekitar Loikaw jauh lebih bermanfaat daripada "perjumpaan panjang" yang diuruskan di peringkat pentas yang ditawarkan kepada pelancong sekitar Lake Inle. Dan, sama-sama, semasa mengembara di sekitar Kengtung di timur jauh, anda mungkin akan melihat hanya sebahagian kecil daripada pelawat yang melompat trek sesak di sekeliling Kalaw.

Jacques Beaulieu / Flickr

Saya dengar penduduk tempatan adalah tandas yang cukup mesra?

Sudah tentu. Orang Burma adalah antara orang yang paling mengalu-alukan di Bumi, dan berinteraksi dengan mereka adalah salah satu kesenangan perjalanan di Myanmar.

Walau bagaimanapun, ingatlah bahawa jika anda melancarkan trek yang dipukul anda mungkin menjadi salah satu daripada orang asing pertama yang pernah dilihat oleh orang tempatan. Dalam pengertian ini, anda akan menjadi duta duta untuk pelancongan, dan apa-apa kekasaran, kebencian atau ketidakpuasan budaya di pihak anda boleh mewujudkan tanggapan buruk yang kekal.

Sentiasa tanya sebelum mengambil gambar orang, dan jangan menolak seseorang untuk bercakap mengenai politik atau pandangan peribadi mereka - perasaan masih mentah selepas penindasan bertahun-tahun. Dan ingatlah bahawa Burma adalah agak konservatif. Mereka mungkin terlalu sopan untuk mengatakan apa-apa, tetapi ramai yang tersinggung dengan orang asing yang berpakaian sedikit.

Orang-orang Burma masih lagi orang-orang Buddha. Berpakaian dan bersikap hormat di kuil-kuil, dan jangan pergi ke tempat-tempat suci purba di Bagan untuk pemandangan matahari terbenam yang terbaik.

Biodiversiti Antarabangsa / Flickr

Apa yang perlu diingati?

Myanmar adalah salah satu daripada negara yang paling kaya di dunia, dengan batu permata besar yang dijual - tetapi sedar ramai yang berasal dari lombong milik kerajaan, dengan pekerja yang bekerja dalam keadaan yang mengerikan. Biji-bijian Birma dan jed batu yang dikelilingi tempatan harus dielakkan khususnya.

Sisa plastik adalah masalah yang semakin meningkat (seperti di seluruh Asia) - anda mungkin lebih suka mengambil pembersih sendiri daripada menambah ke gunung botol air mati.

Elektrik adalah berharga juga, dengan sebahagian besar negara masih kekurangan kuasa - matikan lampu apabila anda pergi.

Magdalena Roeseler / Flickr

Satu perkara terakhir - Myanmar atau Burma? Nama manakah yang patut saya gunakan?

Penggunaan Myanmar (sebagai jeneral dinamakan negara pada tahun 1989) berbanding dengan nama penjajah lama Burma (yang disukai oleh NLD) adalah isu yang sangat berulang ketika era jeneral dan tahun penangkapan rumah Aung San Suu Kyi, tetapi tidak lagi menimbulkan nafsu yang pernah dilakukannya.

Hampir semua orang Burma memanggil negara Myanmar, walaupun tidak ada yang fikiran jika anda lebih suka memanggilnya Burma.

Terokai lebih banyak lagi dari Myanmar. Bandingkan penerbangan, cari lawatan, asrama buku dan hotel untuk perjalanan anda, dan jangan lupa untuk membeli insurans perjalanan sebelum anda pergi.

Meninggalkan Komen: