• Mengambil Dalam Seminggu

Sepuluh jam keindahan dari Podgorica ke Belgrade

Sepuluh jam keindahan dari Podgorica ke Belgrade

Penulis perjalanan Maria Novakovich terperanjat oleh keindahan gunung dan sungai pada perjalanan kereta api sepuluh jam yang panjang dari ibukota Montenegro ke Belgrade.

"Anda mengambil kereta api ke Belgrade? Sekurang-kurangnya 10 jam - jika anda bernasib baik. Mengapa kamu tidak terbang? "Ahli perniagaan yang ramah di Virpazar di selatan Montenegro mempunyai soalan yang sah. Dengan udara, ia hanya melompat, melompat dan melompat dari ibu negara, Podgorica, kepada rakan Serbianya. Sekiranya anda tergesa-gesa, anda mungkin akan batuk tambang minimum € 65. Tetapi saya tidak terburu-buru, dan saya juga tidak mahu melepaskan salah satu perjalanan kereta api paling indah di Eropah. Dan saya tidak boleh menolak pemikiran membayar hanya € 10 untuk keseronokan.

Ya, € 10. Itu berfungsi untuk satu euro sejam. Diakui, ia adalah tambang promosi, tetapi kos biasa € 21 tidak terlalu buruk sama ada. Masalahnya adalah bahawa Keretapi Montenegro tidak memudahkan anda jika anda belum berada di negara ini. Laman web yang berkilat mempunyai jadual waktu dan tambang tetapi tidak ada cara untuk tempahan dalam talian. Ia juga menunjukkan kereta api baru yang berkilat, bukan jarak jauh purba yang sebenarnya berjalan dengan perlahan melalui pergunungan dan belukar utara Montenegro dan Serbia selatan.

Namun, ketika saya sudah berada di negara ini, saya dapat mendapatkan tiket saya dan menempah tempat duduk saya seminggu lebih awal. Tiket saya datang dengan salinan karbon - ingat mereka? Saya telah diberikan amaran-amaran yang amat berat mengenai waktu pembukaan yang tidak sekata - tidak menyebut kualiti - kereta restoran, jadi saya membawa makanan yang cukup untuk menampung kita melalui mana-mana kelewatan yang mengerikan yang kerap menimpa perkhidmatan ini. Janji laman web yang menggembirakan untuk kerusi kelas pertama untuk bayaran tambahan nominal tidak ada apa-apa apabila saya diberitahu bahawa mereka hanya tersedia pada perkhidmatan semalaman, bukan pada 10 pagi yang saya ambil.

Stesen Podgorica - tempat yang rapi, tempat yang tidak biasa, walaupun penampilannya yang menyedihkan, mempunyai Wi-Fi percuma dan air pancut minuman - sedang melanda pagi itu. Kami dikelilingi oleh ramai orang yang mengambil kesempatan daripada percutian awam selama empat hari untuk pulang ke rumah atau melawat keluarga. Saya mengharapkan huru-hara di kereta api, dan saya mendapatnya. Kereta-kereta itu adalah jenis lama, dengan petak-petak enam tempat duduk dan koridor sempit yang berjalan bersebelahan. Ia sudah penuh dengan orang-orang, dan pendatang baru (termasuk kita) dengan sabar tetapi tegas menyerang orang-orang yang berada di tempat duduk kami.

Akhirnya kita boleh meregangkan dan makan sarapan kami burek, pai pastri filo yang dipenuhi keju yang kami pilih di kedai roti. Kereta api itu berlari perlahan-lahan melalui gunung yang luas tetapi menarik gunung yang tandus, puncak scrubby mencapai 1700m dan lebih tinggi. Saya dapat melihat jalan-jalan gunung berpusing menuju ke kampung-kampung terpencil di rumah-rumah batu purba, banyak yang runtuh. Sungai Morača berada di bawah, mengiris melalui gaung.

Foto © Adam Batterbee

Selepas tergelincir dalam dan keluar dari terowong yang tidak terhitung, kereta api itu muncul dalam landskap yang semarak yang hampir sama seperti pergi dari padang pasir ke hutan. Lereng-lereng tebal hutan - ada yang masih di atas salji walaupun pada bulan Mei - Pergunungan Bjelasica merosot ke lembah-lembah yang subur dihiasi dengan ladang-ladang. Ia kelihatan sangat alpine, jadi saya tidak terkejut apabila kami lulus Kolasin, salah satu tempat peranginan ski paling popular di Montenegro. Ia juga merupakan pintu masuk ke Taman Negara Biogradska Gora, yang hutan, pegunungan, tasik glasier dan aliran bergegas membuat saya berharap saya boleh berhenti dan meneroka semuanya dengan betul.

Selepas kira-kira dua jam kami sampai ke bandar terakhir sebelum sempadan Serbia, Bijelo Polje, di mana pegawai kastam membuat kami menunggu selama setengah jam sementara mereka membuat kaedah yang teratur melalui kereta api yang dibungkus. Amaran-amalan penangguhan yang tidak berkesudahan itu mulai masuk akal, terutamanya ketika kami disimpan selama 30 minit lagi setelah kami melintasi Serbia. Saya mengagumi biara di Vrbnica, yang berada di luar platform. "Anda akan dapat melawatnya semasa kami duduk di sini," seorang wanita muda dalam kereta itu berkata dengan lantang.

Foto © Adam Batterbee

Selepas menikmati drama gunung-gunung dan gaung Montenegro, kami menetap di bukit-bukit yang lembut di selatan Serbia. Lim sungai adalah sahabat tetap kami; perairannya yang jelas berwarna biru-hijau. Teks dari telefon saya dengan gembira menyambut saya ke Bosnia, tapi mujurlah kami melangkah masuk dan keluar dari negara terlalu ringkas untuk menjamin lawatan dari penjaga sempadan.

Sebagai seseorang yang telah menghabiskan banyak masa dalam landskap monoton utara Pannonian Basin utara, saya bersemangat di bukit-bukit berhutan dan lembah-lembah yang subur di selatan. Kampung-kampung yang rapi rumah-rumah bercat putih yang berwarna merah dan berhias dan gereja-gereja Ortodoks kecil telah diisi dengan kebun-kebun dan kebun-kebun anggur. Kami melepasi kawasan pergunungan Zlatibor, ke salah satu bandar spa paling popular di Serbia dan tempat lain yang saya tambah pada senarai "masa depan, pasti".

Sebelum saya tahu, kami berada di pinggir Belgrade - dan hanya 30 minit di belakang jadual. Entah bagaimana 10 dan setengah jam telah tergelincir dalam suasana jeram yang menarik, buku, muzik, menulis, berbual dengan rakan-rakan yang ramah dan jumlah makanan yang tidak masuk akal. Ia adalah hampir mudah untuk melupakan keadaan tandas tandas (nota kepada diri sendiri: membawa tisu basah pada masa yang akan datang) dan asap rokok berterusan yang mengalir melalui koridor.

Tepat dua minggu kemudian, banjir terburuk dalam sejarah yang dicatat oleh Serbia telah menghancurkan banyak laluan yang saya bepergian. Dengan kelajuan yang mengagumkan, pihak berkuasa mendapat laluan lagi, tetapi pada masa ini mereka hanya menjalankan satu keretapi setiap hari, yang berlaku dalam semalam. Ia lebih baik daripada apa-apa - dan lebih baik untuk memotong garis hidup ini di antara negara-negara jiran di mana begitu banyak warga melayang ke seberang sempadan. Belum lagi pelancong bertuah sekali.

Terokai lebih banyak rantau ini dengan Panduan Rough to Europe pada Belanjawan. Tempah asrama untuk perjalanan anda, dan jangan lupa membeli insurans perjalanan sebelum anda pergi.

Meninggalkan Komen: