• Mengambil Dalam Seminggu

Persembunyian bersejarah di bandar Bath

Persembunyian bersejarah di bandar Bath

Lottie Gross mengambil langkah mundur dalam masa dan mendapati retret sejarah yang sempurna di bandar Bath.

Tahun ini 1723. Nama saya ialah George Wade MP dan saya baru pulang dari London selepas minggu yang tertekan di Dewan Rakyat. Sudah lewat pada hari Sabtu pagi dan saya sedang menyusu secawan teh Inggeris - atau mungkin ia menyusuiku - ketika saya memandang tingkap di tempat membeli dan menjual orang awam di dataran di bawah. Wanita-wanita dalam hiasan mereka menumpahkan Biara dan ke jalan-jalan untuk petang membeli-belah di petang sebelum tarian malam ini, dan lelaki muda menyalakan paip mereka sementara seorang pemain biola memainkan peranan yang tidak disedari.

"Adakah anda selesai dengan itu?" Pasangan saya menawarkan untuk mengambil cawan kosong dari tangan saya sebelum kita keluar - dan saya kembali kepada realiti. Ia bukan 1723 tetapi 2014 dan saya di Bath untuk hujung minggu Holiday Bank. "Rakyat biasa" sebenarnya pelancong, menggunakan kamera dan iPads, mengambil gambar parti gay-perkahwinan yang menonjol di luar biara, dan sementara saya bukan Ahli Parlimen George Wade dan ini paling pasti dua puluh satu abad, saya perlu mengakui, saya 'Masih seperti sombong kerana dia mungkin merasakan sambil berdiri di tingkapnya memandang rendah orang ramai di bawah.

Saya bernasib baik untuk tinggal di salah satu sifat bersejarah Landmark Trust, yang pernah dimiliki oleh MP Marshal George Wade. Ia terletak di atas kedai cenderahati London tepat di gereja sebelah Bath Abbey dan bertentangan dengan Bath Rom; lokasi utama bagi mana-mana Ahli Parlimen, apatah lagi pelancong seperti saya. Ia berusia hampir 300 tahun, dengan papan lantai bingkai yang berderak dengan nafas tunggal, dan ia mendapat udara yang agak sederhana mengenai lima bilik mudahnya.

Akhirnya kami membuat keputusan untuk berani ramai orang Bank Holiday dan pelatih-pelatih harian untuk menuju ke restoran kami. Di Stesen Green Park - bekas stesen keretapi yang kini digunakan untuk acara-acara awam - di sebelah barat bandar, kami dapati pasaran vintaj eklektik dan menjelajah segala-galanya dari angka tindakan Star Wars ke beberapa fesyen yang boleh dipersoalkan dari tahun 1980-an. Saya tidak pasti apabila saya memerlukan sekumpulan kunci lama yang berkarat, tetapi saya akan menyimpan Pasaran Vintage dua kali bulan dalam minda. Nasib baik, untuk penagih membeli-belah di dalam saya, kedai-kedai bebas di bandar ini menyediakan terapi runcit yang berlimpah.

Kedai Peta Antik yang dinamakan secara inovatif di Pultney Bridge adalah surga untuk carto-geeks, dengan cukup abad ke-16 John Speed ​​bekerja untuk membangkitkan walaupun seorang pemula seperti saya, dan butik mahal di sebelah membuat permainan yang menyeronokkan "bagaimana terlalu mahal pen ini ? "(Ia adalah £ 10, jika anda tertanya-tanya).

Seterusnya, kami kembali ke dataran utama dalam usaha mencari tempat makan. Kami dapati di Ora et Labora, yang menjual hasil yang dibuat sepenuhnya oleh para biarawan dan biarawati dari seluruh Eropah. Wanita tua yang tidak dapat dibela di belakang kaunter juga bercakap saya untuk membeli puding zaman pertengahan tanpa lemak dan beberapa bir buatan monastik. Ada kulit dari biara Itali dan mead adalah dari Lindisfarne di utara England. Satu pintu ke bawah dan kami tersandung apabila Charlotte Brunswick, kedai coklat buatan tangan tempatan. Tidak mustahil untuk bertahan terhadap bau koko gelap yang menarik dan kami tidak lama lagi akan mengisi kotak dengan keseronokan yang berwarna-warni.

Ia adalah jam sejak sarapan jadi satu-satunya cara untuk mengakhiri hari adalah di Sally Lunn; sebuah rumah makan bersejarah dan muzium mini di mana "Sally Lunn Bun" yang terkenal dicipta oleh seorang wanita Perancis pada tahun 1600-an. Ia sangat popular ada giliran keluar pintu tetapi saya mengambilnya sebagai tanda yang baik; kami menunggu dan menuai ganjaran kurang dari dua puluh minit. Saya dihidangkan brioche seperti roti besar, yang dihiasi dengan mentega kayu manis yang lebat, krim tebal yang tebal dan jem strawberi yang manis. Dengan roti seperti ini, teh petang tidak menjadi lebih baik.

Pada saat kami meninggalkan restoran, matahari bersinar, alun-alun sedang melukakan dan para penghibur jalanan semakin letih sebagai percubaan "pemuzik" berambut pirang untuk memainkan serulingnya Hey Brother oleh Avicii. Nasib baik, kami dapat melayari banyak turis dan berundur untuk segelas wain di penginapan abad ke delapan belas kami. Saya bertengger di atas tingkap ruang tamu ruang terbuka, gelas putih di satu tangan dan perasaan yang sombong di pihak yang lain. Ada sesuatu yang sangat memuaskan tentang menembak para pelancong lain di luar langkah depan kami untuk membuka kunci pintu kayu yang besar, dengan mengetahui bahawa tiada penginapan lain di bandar itu memberikan pandangan baik dari Roman Baths kepada Abbey yang berusia 400 tahun.

Tidak lama lagi gereja di luar adalah tenang lagi dan sudah tiba masanya kita mencuba satu lagi hidangan tradisional Barat Negara: cider. The Stable di George Street menjalankan sesi mencicipi cider dua kali, yang sebenarnya lebih seperti pelajaran kehidupan bagi mereka yang hanya biasa dengan Strongbow dan sejenisnya. Siapakah yang tahu bahawa Magners Ireland terkenal sebenarnya dibuat daripada pekat dan bukan epal sebenar? Saya merasa ditipu dan malu dengan cara saya naif, tetapi Matt, orang yang bijak, menjanjikan untuk mengubahnya kerana dia membentangkan saya dengan satu tongkat lima pint pintar berasaskan epal terbaik mereka.

Kami melalui mereka dengan cepat dan sebelum saya tahu ia saya mabuk dan kami bergerak ke atas perkara yang sukar. Sesetengah buah pinggang (cider cider) menyertai campuran dan kami dapat merasai kegemaran saya, cider Pilton cendawan, sebelum mencuba aperitif dan pencernaan - semua dibuat dengan epal sebenar coruse.Dalam masa sejam pelajaran itu selesai dan meja itu dibancuh dengan gelas separa mabuk dan botol separuh penuh, dikelilingi oleh empat orang yang bernafas. Ia adalah cabaran kami untuk menyelesaikan semuanya dan kami lebih daripada gembira. Matt menyerahkan kami setiap menu - terima kasih Tuhan - dan kami slur pesanan pizza kami. Walaupun saya mabuk, saya tahu ini adalah pizza terbaik yang pernah saya rasakan: kambing panggang, pudina dan ubi jalar panggang di atas cheddar susu kambing dan mozzarella boleh dikatakan hidangan Itali-Itali yang paling boleh dimakan, dan itu ilahi.

Sebagai roti yang membakar minuman keras itu, saya membeli beberapa Pilton untuk mengambil dan menyedari bahawa saya bersedia untuk tidur yang disebabkan oleh cider - yang saya hampir pasti Marshal Wade tidak akan bersetuju - jadi kita tersandung kembali untuk memukul jerami . Di jalan raya, jalan-jalan kosong dan, akhirnya, sekali lagi saya diliputi oleh tembok berusia 300 tahun rumah bersejarah ini. Seperti yang saya berbaring di tempat tidur, saya tertidur dengan bunyi loceng loceng setiap jam dari Abbey, sama seperti Marshal Wade akan melakukan sekali pada satu masa, menyelamatkan jeritan jauh para clubbers yang tinggi mencari jalan pulang dalam hujan.

Terokai lebih banyak dari England dengan Panduan Kasar ke Britain. Tempah asrama untuk perjalanan anda, dan jangan lupa membeli insurans perjalanan sebelum anda pergi.

Meninggalkan Komen: