• Mengambil Dalam Seminggu

Musim pengebumian di Sulawesi, Indonesia

Musim pengebumian di Sulawesi, Indonesia

Bermotor di sekitar Sulawesi untuk mencari pengebumian terkenal di pulau ini, Anthon Jackson menghadiri upacara yang sengit dan berdarah untuk mengucapkan selamat tinggal kepada si mati.

Tergantung kepada kepentingan di atas tanah, seluruh badan kerbau meresap dengan kerongkongnya yang luas, celah lututnya dan tubuhnya yang besar runtuh ke rumput. Dengan nafas terakhir, ia menaikkan kepalanya tinggi ke udara, gash di lehernya membentang terbuka luas dan mengalir. Akhirnya kepala lembu diturunkan untuk berehat di atas tanah basah. Pada ketika ini animist lama Toraja, sebuah kumpulan etnik di selatan Suluwesi, percaya bahawa si mati telah akhirnya berlalu, menuju akhirnya menuju Puya, tanah jiwa.

Salah satu pengebumian yang terkenal di Toraja sedang dijalankan. Awal pagi itu di Rantepao - ibu kota Kabupaten Toraja Utara di pulau Sulawesi - isteri saya Joanna dan saya telah mengupah sepeda motor dengan harga £ 4 dan berlayar melalui bukit-bukit untuk mencari satu upacara sedemikian, dikatakan bermula di suatu tempat tenggara.

Walaupun di luar bulan-bulan pemakaman puncak bulan Jun hingga September, nampaknya ada pengebumian hampir setiap hari di Toraja; anda hanya perlu tahu di mana dan bila. Hari ini ia adalah kampung La'bo, dan selepas hanya dua puluh minit melalui sawah kami secara terang-terangan di sana.

pajama melalui Compfight cc

Di ladang basah di sepanjang pemanduan hanya segelintir petani dan kerbau yang terperosok dalam lumpur, tetapi di sini terdapat lebih dari seratus tetamu: keluarga, sahabat dan orang asing yang dipimpin oleh pemandu yang diupah di Rantepao. Diapit oleh tongkonan yang menjulang tinggi - rumah-rumah tradisional yang setiapnya diukir dengan bumbung yang melengkung, bumbung menyapu - adalah keranda. Semua sedang menunggu pengebumian bermula.

Sejak ketibaan Belanda di dataran tinggi kabupaten Tana Toraja, animisme "Way of the Ancestors" (Aluk To Dolo) telah banyak digantikan oleh agama Kristian, kini agama majoriti di rantau ini. Walau bagaimanapun, upacara pemakaman lama telah selamat sepenuhnya.

Pengkebumian masih jauh yang paling mahal dan majlis-majlis khas dalam kehidupan dan kematian Torajan, dan di hati mereka masih menjadi korban binatang. Torajans menjimatkan selama bertahun-tahun untuk membuang-buang waktu pengebumian, memandangkan lebih banyak kerbau dan babi mengumpulkan untuk perayaan itu, semakin besar penghormatan kepada si mati.

pajama melalui Compfight cc

Dalam bahasa yang saya patah, saya meminta ketua rumah tangga dan menunjuk kepada wanita tua yang kecil dalam hitam. Apabila giliran kami datang menghampiri dia, kami menyerahkan hadiah kami dengan dua tangan: kadbod kreteks, rokok cengkih. Dia menerima hadiah dengan senyuman, menawarkan jabat tangan yang lemah dan mengantar kami ke tempat duduk kami. Melangkah sekitar sedozen atau lebih terikat, babi yang meresap diletakkan di rumput untuk menunggu penyembelihan mereka, kami melangkah ke salah satu pondok buluh di sekeliling padang rumput di mana peti keselamatan itu terletak. Wanita-wanita itu mengunyah gula-gula sementara lelaki itu mengisap dan menghirup wain sawit. Kami bercakap dengan ahli keluarga sehingga gelombang pertama makanan tiba.

Kami menghabiskan beberapa jam berikut di pondok itu, melangkah keluar hanya seketika apabila majlis itu bertukar menjadi kenyataan. Mula-mula datang gemetar keranda. Selusin lelaki mengelilingi keranda, mengangkatnya dan membawanya ke dalam bulatan yang mengelilingi sekeliling rumput. Mereka mengguncang kotak yang diukir secara liar untuk menghantar semangat berlarutan di jalannya - dan mungkin memecahkan beberapa tulang mayat. Dalam perarakan yang ada apa-apa tetapi sesungguhnya, janda yang tersenyum, yang dilarikan oleh segelintir orang tua, rakan-rakan kulit hitam, memimpin cortege yang tidak bersenandung di bawah kain panjang merah yang terikat dengan keranda.

Seterusnya datang eulogies, maka lebih banyak makanan, dan akhirnya, salah satu kerbau diseret ke tambak rumput. Tidak lama selepas pengambilan darah yang pertama, Joanna sudah bersedia untuk bergerak lagi.

Selepas pusingan selamat tinggal di pondok berasap, kami menuju ke arah jalan menuju ke arah jalan dari mana kami dapat mendengar jeritan babi yang terikat dan lumpuh, lebih keras dari sebelumnya. Kami melihat sekelompok binatang miskin yang menyeberangi bukit di pelbagai peringkat pembunuhan beramai-ramai. Rakan-rakan kami di pengkebumian akan mempunyai banyak daging untuk perayaan itu.

Imej oleh Anthon Jackon

Tempat berehat terakhir untuk si mati ini akan berada di salah satu gua batu kapur yang dihiasi bukit-bukit di sekelilingnya, sementara beberapa Torajan dikebumikan di kuburan batu dan yang lain tinggi di tebing di keranda gantung, yang terakhir mengambil tahun untuk membusuk dan kemudian memecahkan ke batu di bawah.

Sebelum meninggalkan Rantepao, kami menunggang beberapa tapak tebing berhampiran, mencari tumpukan tengkorak di mulut gua-gua yang dalam. Runtuhan keranda runtuh disebarkan di sekelilingnya. Di Londa, beberapa meter di atas tebing muka dari tapak perkuburan, adalah sebuah rak yang penuh dengan kayu tau tau, patung si mati. Dari wajah mereka yang terukir, mata yang dicat itu menatap kosong di atas sawah padi di bawah ini, perwatakan yang agak menakutkan dari ikatan istimewa antara yang hidup dan yang mati Tana Toraja.

Titik pelancaran untuk menghadiri pengebumian di Tana Toraja adalah Rantepao, (8 jam dengan bas dari Makassar), di mana anda akan mendapat banyak panduan yang berpengetahuan untuk mengantarkan anda ke pengebumian. Terokai lebih banyak Indonesia dengan Panduan Kasar Asia Tenggara pada Belanjawan. Tempah asrama untuk perjalanan anda, dan jangan lupa membeli insurans perjalanan sebelum anda pergi.

Meninggalkan Komen: