• Mengambil Dalam Seminggu

Meneroka Taman Negara Bale Mountains, Ethiopia

Meneroka Taman Negara Bale Mountains, Ethiopia

Sebagai persiapan untuk Panduan Rough baru ke Ethiopia, editor buku, Edward Aves, mengembara ke Taman Negara Bale Mountains yang jauh dan sedikit dilawati.

"Dua jam lagi? Ini tidak dapat dinafikan! ", Mengaburkan salah seorang penumpang saya, kerana kekecewaan pada kemajuan glasier bas di sepanjang jalan lurus tunggal, berliku-liku bermula, mencetuskan deraan ketawa gugup yang menembusi ketegangan. Melintasi landskap lunar dramatik dan ethereal dataran tinggi Sanetti di Taman Negara Bale Mountains, menghindari batu dan lopak gergasi, ini bukan jalan untuk ditangani pada waktu malam. Satu jam kemudian, dengan sempit melarikan diri dari badai elektrik yang kelihatan bocor, kami bertukar balik ke arah deretan deras sejauh 1500 meter ke Hutan Harenna yang subur dan langit malam yang berkilauan dikaburkan oleh kanopi dongeng yang tebal erica gnarled - heather - pohon gergasi , menjulang tinggi di jalan raya. Tidak lama kemudian kami dihantar ke kehangatan dan keselesaan Bale Mountain Lodge yang mewah, habis tetapi digembirakan.

Jauh dari gereja-gereja batu-ikon yang tajam, kastil istana dan pemandangan purba di utara Ethiopia, agak sedikit pelawat menjadikannya ke Pergunungan Bale, kira-kira 400km di tenggara Addis Ababa dan diakses melalui jalan raya sepanjang-tertinggi di Afrika. Mereka berbuat baik dengan landskap drama yang tinggi - dari pemandangan gunung liar yang liar dan tebal ke hutan awan yang tebal dan lembap - itu adalah rumah kepada pelbagai spesis endemik yang menakjubkan dan kepekatan mamalia besar di negara ini.

Harenna Forest, Taman Negara Bale Mountains

Walaupun taman ini dikhabarkan dapat diakses melalui jalan raya hanya dalam masa tujuh jam dari Addis, kami akan berangkat dari petang sebelumnya, dan akhirnya berkeliaran bebas dari pekan-pekan yang bergolak di tepi ibu negara untuk menjeda sekelip mata di tepi pantai yang tenang dan lengang- Lake Kuriftu yang dipenuhi. Meneruskan perjalanan kami keesokan harinya, jalan raya itu melintasi bandar berdebu Bekoji, terkenal sebagai tempat kelahiran kepada enam pelari jarak jauh yang memenangi Olimpik Emas baru-baru ini; tiada siapa yang benar-benar tahu kenapa, ketinggian - dan graft keras - di samping, tempat yang biasa-biasa ini harus membiak seperti tentera juara, kecuali berlari dibiakkan di tulang di sini, dan latihan bermula lebih awal - ketika sekolah adalah 10km jauhnya dan tidak ada bas, rasa apa yang ada dalam berjalan?

Di luar sini, kami bangkit melalui landskap Afrika archetypically sparse sparse, merah-ocher yang diselingi oleh pokok akasia dan gaharu seperti kaktus, yang bertaburan dengan ladang-ladang gojo-hut yang sederhana, orang-orang Muslim Oromo. Pada kuda dan lembu ketinggalan ini menggantikan keldai yang rapuh yang kelihatan seperti binatang pilihan; pada satu ketika, kami menyaksikan pesta perkahwinan kuda, ahli keluarga pengantin lelaki yang mengamuk, kecil, terdedah, bertudung, bertudung jubah berwarna-warni ke pesta kampung.

Saneti Plateau, Taman Negara Bale Mountains

Di pinggir taman, reputasi Bale untuk hidupan liar yang mengagumkan membuktikan dirinya sebagai asas yang kukuh; sebagai kawasan bas terhenti di tengah-tengah dataran yang rata, berumput yang dikelilingi oleh bukit-bukit yang rendah dan berkaki, dan panduan menunjukkan - di tengah warthogs yang menjengkelkan dan babi zaitun yang ingin tahu - kawanan kecil dari antelop endemik yang dua anggun, anggun nyala gunung dan semak belukar Menelik, saya menurunkan teropong saya ke jarak pertengahan dan saya terkejut melihat, tidak kelihatan di semak, singa yang menjalar. Malangnya, dengan ketibaan kami di pondok gunung kami sudah lama tertangguh, tidak ada masa untuk berkeliaran untuk membunuh, tetapi hidupan liar di Ethiopia - dikatakan tidak sesuai dengan jiran Kenya - tidak sepatutnya menjadi perkara yang menarik ini.

Meneroka hutan tebal di sekeliling rumah persinggahan di pagi yang segar pagi esok saya mula mendapat pemahaman tentang keanekaragaman hayati yang luar biasa dari Gunung Bale. Sebagai sepasang hornbills keperakan terbang terbang di atas kepala, sayap berat mereka memancarkan kelembapan elektrik rendah, alam semula jadi pemastautin, James, menerangkan bagaimana tanah itu beralih ke atas oleh letusan gunung berapi berjuta-juta tahun yang lalu, hutan awan yang dihasilkan membentuk penghalang semulajadi untuk haiwan yang terperangkap di kawasan tanah terpencil ini.

Serigala Ethiopia, Taman Negara Bale Mountains

Dua jam kemudian, kami melangkah melintasi dataran tinggi Sanetti yang suram dan suram sekali lagi, menjaga mata kami dikupas untuk serigala Ethiopia, jarum paling jarang di dunia dan karnivor paling terancam di Afrika. Walaupun spotting sangat jarang berlaku di utara di Gunung Simien yang popular, di sini di Bale anda hampir dijamin penampakan - dan mungkin beberapa - kerana serigala memburu mangsa kegemaran mereka, tikus mole gergasi seperti guinea-babi, ketika mereka muncul dari lubang mereka ke kehangatan cahaya matahari siang hari.

Perhentian terakhir kami membawa kita kepada apa yang merasakan bumbung bumbung dunia, di mana dengan penyokong-penyokong dan pembesaran melambung tinggi, kita beramai-ramai mengepung dan terengah-engah ke puncak 4377m Tule Dimtu, titik tertinggi kedua Ethiopia, untuk meninjau kawasan yang luas, dataran tinggi yang tidak dapat dituju jatuh ke mana-mana. Hanya gunung-gunung Bale yang misterius, walaupun kini masih belum diterokai, diketahui oleh pelancong Victoria, Conan Doyle mungkin telah menetapkan The Lost World di sini.

Edward mengembara ke Ethiopia dengan Ethiopian Airlines, yang mengendalikan penerbangan harian oleh 787 Dreamliner dari London ke Addis Ababa (dari £ 561 termasuk cukai; 7-8 jam). Pada 1 September, orang Ethiopia mula terbang empat kali seminggu dari Addis ke Lapangan Terbang Roba, hanya 30km timur dari ibu pejabat Taman Bale Mountains di Dinsho. Lawati ethiopianairlines.com atau hubungi 0800 635 0644 untuk maklumat lanjut.

Meninggalkan Komen: