• Mengambil Dalam Seminggu

Berjuang malam di Bangkok, Thailand

Berjuang malam di Bangkok, Thailand

Orang-orang Thai kebanyakannya Buddha, dan melalui semangat negara mereka Siddhartha semangat dapat dirasakan. Walaupun di ibu negara yang bising dan penuh sesak, rakyat yang berhadapan keras akan melembutkan ciri-ciri mereka dan merawat pelawat dengan hormat yang diberikan kepada semua makhluk hidup. Pengecualian yang membuktikan peraturan itu adalah sukan kebangsaan yang brutalmuay thai atau tinju Thai - di mana lutut mengetuk tulang rusuk ketika penjudi membela gaji mereka yang akan jatuh, dan bila.

Vendor mengelilingi Stadium Lumphini Bangkok tiga malam dari tujuh, menjual barang-barang dan makanan ringan kepada pelanggan yang mengalir masuk ke teater keganasan yang terkawal. Melewati gerai tiket adalah satu-satunya bentuk lobi, dindingnya yang ditikam dengan lengkungan bernombor terlalu kecil untuk kawasan tempat duduk di belakangnya. Tudung berirama dari dalam yang lebih dalam memicu kesesakan di pinggir arena, pintu masuk yang sempit menyampaikan cadangan terakhir pesanan sebelum melepaskan penonton ke arah luar. Di gelanggang, paparan pra-perjuangan sudah bermula. Seperti banyak seni mempertahankan diri, muay thai mempunyai akar dalam pertahanan negara, dan para pejuang melakukan tarian yang janggal sebelum bel sebagai penghormatan kerajaan yang tidak pernah di mana-mana tempat yang ditakluki oleh penceroboh asing.

Drums denyut di belakang bunyi woodwind tegang ketika pusingan awal dapat berjalan, setiap pejuang hati-hati merasa lemah dalam pertahanan lawannya. Orang ramai sama-sama sabar, menonton dengan teliti untuk kelebihan yang mereka boleh gunakan terhadap pencipta buku. Pada akhir pusingan kedua, semua neraka terputus. Dalam lelaki berdiri melambai dan berteriak, memberi isyarat dengan tangan berjalur jumlah yang mereka mahu kalah. Dalam masa dua minit pejuang mesti merebut semula cincin itu, dan ketika mereka bertemu tidak ada lagi kelebihan atau dodges. Setiap serangan adalah tanpa henti. Muzik semakin cepat. Pukulan keras sekarang, ditukar pada kadar yang marah. Orang ramai menimbulkan suara pada setiap mogok. Terhadap shin, ke dalam tulang rusuk. Kerana kejam. Tanpa henti. Dan kemudian satu langkah mundur dan ke kiri mendedahkan ruang yang cukup untuk melepaskan instep hingga rahang pecundang. Para penaung membuat baik pada penanda mereka sementara tandu membawa diri yang tidak sedarkan diri. Dengan sepuluh pergaduhan malam, tidak ada masa untuk belas kasihan.

Stadium Lumphini, di Thanon Rama IV, peringkat pergaduhan pada hari Selasa, Jumaat dan Sabtu. Ambil kereta bawah tanah ke stesen Lumphini atau Skytrain ke Sala Daeng dan kemudian teksi.

Meninggalkan Komen: