• Mengambil Dalam Seminggu

Ritual dunia - lapan perayaan yang menawan

Ritual dunia - lapan perayaan yang menawan

Salah satu keseronokan perjalanan yang hebat adalah memerhati - dan belajar dari - penduduk setempat. Berikut adalah pilihan upacara ritual yang menakjubkan dari seluruh dunia, yang menari ciri, teater dan penyembelihan kecil.

Berkembara dengan kukeri, Bulgaria

Apabila ia datang kepada warisan rakyat kaya di Eropah Timur, beberapa peristiwa membawa pukulan lebah dari perarakan kukeri tahunan Bulgaria. Dalam upacara kuno sejak zaman pra-Kristian, lelaki berkumpul untuk menakut-nakutkan roh-roh jahat musim sejuk dengan menyembelih penyamaran haiwan yang menonjol dan menari sendiri menjadi keletihan. Upacara-upacara ini masih berlaku di desa-desa di selatan kabupaten Bulgaria Sofia, dan mudah ditangkap jika Anda tahu kapan dan ke mana harus pergi. Januari 14 adalah tarikh besar di rantau Pernik, di mana setiap kampung mempunyai rombongan kukeri atau "mummers", yang bertanggungjawab membasmi masyarakat kejahatan dan memastikan kesuburan pada tahun yang akan datang.

Perayaan berlangsung setiap 14 Januari di kampung-kampung Yardzhilovtsi, Kosharevo dan Banishte. Ejen pelancongan Sofia yang terletak di Lyuba Tours (lyuba.tours) boleh mengatur perjalanan sehari untuk melihatnya.

Menonton Tarian Reed Ludzidzini, Swaziland

Terlihat dari ketinggian batu yang hangat dari Hangman's Rock, skala dari pesona itu menakjubkan. Lajur apabila kemajuan lajur merentasi padang rumput ternak di atas tanah perbarisan Ludzidzini, kampung diraja Ibu Ratu, sebelum membubarkan jisim badan-badan berdenyut yang sudah berkumpul di sana. Melangkah ke arah ufuk yang anda lihat masih lagi datang, merangkak seperti jambatan besar, berwarna-warni di atas kontur Lembah Ezulwini.

Tidak lama kemudian anda berada di tengah-tengah penonton di tingkat lembah, di mana pada tempat yang hampir semuanya menjadi lebih nyata. Peringkat penari diturunkan dari semua pihak. Kanak-kanak perempuan yang berdandan kosong dan mengayunkan langkah, pergelangan kaki berderak, kerana kekeliruan warna dan daging mengaburkan ke dalam kaleidoskop melaungkan. Ke depan setiap lajur melangkah pengiring pahlawannya, dihiasi dengan ekor sapi dan memegang tombol-tombol dan perisai. Pandangannya menghina kamera, walaupun gadis-gadis di belakangnya nampaknya mengambil perkara-perkara yang kurang serius: ada yang terkejut dalam pangkat, tersenyum tersenyum dan bercanda. Ia adalah percutian terbesar Swaziland, dan selepas tujuh hari tramping di lereng bukit, memotong buluh dan berkhemah, mereka bertekad untuk menikmati pesta itu.

Umhlanga diadakan pada akhir bulan Ogos atau awal September, tarikh yang tepat berubah dari tahun ke tahun. Terdapat banyak penginapan di kawasan Ezulwini yang berhampiran dan Kemasukan ke perayaan adalah percuma - walaupun anda memerlukan permit untuk fotografi. Ketahui lebih lanjut di www.welcometoswaziland.com.

Menghadiri tarian upacara di Taos Pueblo, New Mexico

Dari arah Taos Mountain, yang terletak di luar tepi lembut pueblo purba, anda mendengar drone jauh. Orang ramai yang bergumam berjalan lengang. Drumbeats bengkak semakin jelas, kini disertai dengan kemerahan berirama loceng. The throng yang menunggu membentuk sempadan di sekitar ruang tarian suci pueblo, secara naluriah memberi tempat utama kepada penduduk pemukiman berusia seribu tahun ini.

Bahagian orang ramai dengan mudah sebagai perarakan lelaki tiba - mereka tidak lagi lelaki tetapi rusa, anting-anting mereka berayun, kuku mereka terpilih di bumi. The boom boom, lantunan melaungkan dan transformasi selesai - bulatan adalah glade hutan, dan pemburu menjejaki tepi, mengambil sasaran dengan anak panah simbolik mereka.

Jam berlalu, atau mungkin hanya beberapa minit, dan kemudian drum berhenti. The illusion lifts: ini adalah lelaki semata, beberapa lelaki, yang bekerja di bawah menyembunyikan elk menyembunyikan, banyak yang melihat seolah-olah mereka dibantai hanya pagi ini. Tanpa baju, lelaki sedang bernafas keras dari kekejaman perburuan, pening dan sombre pada masa yang sama. Wanita kini mengambil tempat di bulatan, membuat gerakan tangan halus dengan suis pokok piñon, dan anda menyerahkan sekali lagi kepada gendang-gendang jantung.

Tarian upacara dilakukan di Taos Pueblo (www.taospueblo.com) kira-kira sepuluh kali setahun.

Menonton dewi menari di Kerala, India

Pertumbuhan mendadak irama drum dan irama menampakkan rupa Teyyam. Penduduk kampung berdiam diri. Sukar untuk menyampaikan campuran elektrik keganasan dan pemujaan inspirasi pakaian Teyyam. Papier-mâché yang dilukis dengan emas, barang kemas logam, hiasan appliqué, anklet poket kulit dan hiasan hiasan, yang diliputi oleh corona kerajang perak dan bulu lembayung, titik fokusnya adalah muka yang rumit dengan keriting keriting taring yang menonjol dari mulutnya.

Ini adalah dekat dengan dewi kerana sesetengah orang ini akan mendapat. Sekatan-sekatan kasta yang lama masih menghalang mereka dari akses ke kuil-kuil Tantric yang paling dihormati di Kerala, tetapi pada masa ini Muchilôttu Bhagavati, bentuk dewi kematian dan kehancuran Hindu, Kali, adalah dirinya yang nyata di antara mereka, semangatnya melanda Teyyam mata mata, menghidupkan setiap langkah dan gerak isyarat.

Berputar dan berputar melalui penggantian pijar di firelight, penampakan itu benar-benar merasakan seperti pelawat dari dunia lain. Drama dan penyanyi candi mengiringi tarian yang anggunnya di sekitar arena bumi yang dipukuli, yang tumbuh dalam intensitas sepanjang malam, memuncak dalam kepalanya yang penuh kegilaan.Hanya apabila siang hari yang pertama menerangi melalui kanopi sawit, dewa itu bersara, memberkati penganutnya seperti yang dilakukannya.

Bas-bas meninggalkan bandar Amritsar di Punjabi untuk Wagha setiap 45 minit, walaupun ia bernilai membuat tempahan untuk perjalanan pulang.

Mendapatkan penghapusan di Durga Puja, Bangladesh

Hindu adalah hanya sembilan peratus daripada penduduk Bangladesh, tetapi Durga Puja di Dhaka sekurang-kurangnya mencengkam sebagai rakan Indianya. Tetapi kawasan takhta bukan ghettos, dan Puja bukan semata-mata untuk orang Hindu: sebaliknya ia sekaligus merupakan acara agama dan karnival yang dinamis. Perintis individu pujas - Upacara keagamaan yang menunjukkan penghormatan kepada tuhan-tuhan Hindu dan dewi - adalah lukisan tanah liat yang indah dan indah dari Durga, yang terbaik dilihat di Shankharia Bazaar, suku Hindu terbesar di Dhaka Lama, di mana drama kehidupan jalanan di waktu Puja adalah sengit.

Pada waktu petang hari kesepuluh, Puja meletus menjadi aktiviti pencurian yang penuh kegilaan. Tergalvani oleh penggemar horn conch-shell dan guruh rolling drum upacara, tiang-tiang penyihir menyanyikan lagu ke arah Sadarghat, membawa gambar-gambar mereka. Beribu-ribu orang menyusuri tebing sungai dan orang ramai di sekelilingnya ghat sebagai pengganti Durgas yang tidak henti-henti tiba di pinggir air, di mana para imam mengamalkan penyucian mereka dan mengurapi pembawa mereka dengan sebatang abu cendana. Para dewi kemudian dimuatkan di atas kapal-kapal kecil yang menggali dan menggulung dengan kuat ketika menari menari dan menumbuk udara. Di tengah-tengah aliran kargo berharga diberikan kepada air, dan penampilan yang sodden dari lelaki kembali - delirious ketika mereka memanjat tangga dari ghat - beritahu pada kekacauan di luar jangkauan cahaya.

Durga Puja jatuh pada bulan Sept atau Okt, bergantung pada kitaran lunar.

Menonton teater Bali, Indonesia

Di pulau Bali, sebuah kantung Hindu di negara majoriti Muslim di Indonesia, tuhan-tuhan dan roh-roh perlu kerap dan menyenangkan. Tawaran beras dan bunga diletakkan dua kali sehari dalam bakul pisang-daun kecil dan pada majlis-majlis khas terdapat muzik dan tarian ritual.

Setiap pertunjukan bermula dengan seorang imam yang menguduskan ruang dengan taburan air suci. Kemudian orkestra gamelan menyerang. Cahaya menangkap gangsa gong, cymbals dan metallophones mereka, drummer utama mengangkat tangannya, dan mereka pergi, berlumba dengan susah payah melalui sekeping pertama, menghasilkan percikan logam yang luar biasa di logam.

Masukkan penari. Lima wanita muda bertelanjang kaki yang terbuka dengan tarian mengalu-alukan ritual, menyebarkan kelopak bunga sebagai persembahan kepada para dewa. Seterusnya, penyempurnaan Legong, yang dilakukan oleh tiga gadis muda yang dibungkus merah jambu, hijau dan emas brocade. Akhirnya drama Barong-Rangda yang bertopeng, pujian yang sangat penting terhadap kejahatan, dengan Barong seperti singa yang disayangi dan dilecehkan oleh Rangda-penyihir yang kuat, semua taring dan kuku. Dengan pragmatisme Bali yang tipikal, baik kebaikan maupun kejahatan tidak akan menang, tetapi, keharmonian rohani pasti akan dipulihkan di Pulau Dewa.

Persembahan tari diadakan setiap malam di Ubud Palace, sekitar 30km dari lapangan terbang antarabangsa Bali.

Menonton pengebumian puak di Sumba, Indonesia

Pulau Sumba dikagumi oleh kebanyakan pelancong. Tetapi dengan pokok kayu manis dan kayu cendana, batu nisan kolosal dan agama asli (Marapu) yang melibatkan korban pengebumian berdarah ia adalah tempat yang terpencil tetapi menarik.

Pegawai-pegawai pelancongan tempatan akan memaklumkan kepada anda tentang peristiwa-peristiwa yang akan datang dan memberi nasihat tentang protokol anda. Warga asing biasanya dialu-alukan tetapi sangat penting untuk mengambil beberapa hadiah: gula dan tembakau adalah pilihan. Pakaian adalah penting. Anda akan dibekalkan dengan sarong (dibuat dari ikat kain) dan tudung kepala gaya serban. Adalah biasa untuk mengunyah sirih (pin betel), perangsang ringan, yang dicampur dengan kapur.

Pada hari acara itu, beratus-ratus, seribu orang, penduduk kampung berjiran datang untuk menghormati mereka. Majlis utama bermula dengan pukulan gendang dan bunyi gong. Kerbau dipimpin ke dataran desa dan satu demi satu ditaruh ke pedang untuk memenuhi tuhan-tuhan Marapu. Ia adalah penglihatan yang mengerikan, sebagai seorang algojo yang memakai serban menyampaikan a rampasan kuasa dengan pukulan machete ke leher dan perairan darah bumi. Semua bahagian haiwan dikongsi dan dimakan (walaupun tengkorak kerbau dikekalkan sebagai trofi). Kubur itu dipenuhi dengan berharga ikat dan batu nisan batu didirikan.

Hubungi pejabat pelancongan (0387 21240) di Waikabubak untuk maklumat mengenai pemakaman yang akan datang.

Memberi ucapan terima kasih kepada Tsou, Taiwan

Jarang dikunjungi oleh orang luar, penempatan jauh di Dabang dikelilingi oleh gunung-gunung yang diliputi hutan yang melimpah dengan bunga plum putih pada musim bunga. Kampung ini hidup untuk Festival Mayasvi, ketika ahli-ahli kaum Tsou berkulit merah berkumpul di luar kampung jerami itu kuba, yang kelihatan agak seperti rumah panjang Polinesia, menyembelih "babi gunung" - babi berlimpah di bahagian-bahagian ini - dan bersyukur kepada tuhan-tuhan suku.

Lebih umum dikenali sebagai orang asli atau yuanzhumin ("Penduduk asli") di China, penduduk asli Taiwan mewakili hanya dua peratus daripada 23 juta penduduk pulau tersebut. Kawasan Pemandangan Nasional Alishan di tengah-tengah Taiwan pernah didominasi oleh suku Tsou, dan hari ini tempat terbaik untuk belajar tentang mereka - ia masih merupakan kawasan yang liar, lasak tetapi dengan sedikit perancangan yang anda boleh melawat, tinggal di Tsou- menjalankan homestay, dan makan makanan Tsou yang mewah.

Orang luar dialu-alukan di Festival Mayasvi, dihoskan setiap tahun pada bulan Februari. Secara tradisinya perayaan pahlawan yang kembali dari pertempuran, upacara dunia yang menarik ini masih menyatukan anggota suku kaum lelaki selama dua hari menyanyi, upacara-upacara dan berkat dari anak lelaki yang baru lahir. Mereka membentuk bulatan, dan menyanyikan lagu-lagu lama mereka bersyukur kepada Tuhan Perang dan Tuhan Syurga; akhirnya seekor babi gunung dikorbankan di hadapan pokok semangat, setiap orang mencelupkan lembingnya ke dalam darah baru yang tumpah darah babi itu. Kemudian, bingkai cypress merah kuba dan bumbung jerami yang kuat itu diperbaiki dengan tekun, dan pesta dan minum terus berlanjut hingga malam.

Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai Tsou menyemak laman web Alishan di www.ali-nsa.net.

Apakah upacara atau persembahan yang paling menarik yang pernah anda lihat dalam perjalanan anda?

Meninggalkan Komen: