• Mengambil Dalam Seminggu

9 tapak UNESCO terbaik di Eropah

9 tapak UNESCO terbaik di Eropah

Dengan lebih banyak tapak UNESCO daripada mana-mana benua lain, Eropah adalah rumah kepada pelbagai mercu tanda alam dan budaya yang mengagumkan. Terdapat pemandangan sejarah dan keajaiban seni bina banyak, dari reruntuhan Yunani klasik ke bandar-bandar Renaissance Itali.

Pemandangannya juga sangat berbeza, dengan pantai pasir putih, hutan kuno dan fjords dramatik hanya satu hop dan melompat dari satu sama lain. Berikut adalah beberapa laman web UNESCO terbaik di Eropah.

1. Acropolis, Athens, Greece

Terletak di atas bukit berbatu, Acropolis of Athens adalah kompleks seni bina dan seni Yunani Kuno yang paling hebat. Benteng pertamanya bermula pada abad ke-13, walaupun tidak sampai abad kelima tempat kudus mencapai puncaknya.

Berikutan kemenangan Athenians ke atas Persia, negarawan berpengaruh di bandar ini Pericles membangunkan benteng itu, mengarahkan beberapa arkitek dan pengukir yang paling terkenal di Greece. Phidias didakwa dengan pembinaan Parthenon, kuil yang didedikasikan untuk penaung kota - dewi Athena.

Pixabay / CC0

2. Venice, Itali

Dengan rangkaian kanal dan saluran air yang indah, Venice merupakan karya seni bina yang mengagumkan yang bangunannya mengandungi beberapa karya seni terbesar di dunia. Ditubuhkan pada abad kelima, ia merupakan kuasa maritim utama yang mempengaruhi pembangunan seni bina di seluruh stesen perdagangan di bandar, dari Pantai Dalmatian yang terletak berhampiran dengan Asia Kecil.

Penyepaduan harmoni Venice dengan persekitaran semulajadi sekitarnya dan seni bina abad pertengahan dan Renaissance yang mengagumkan menjadikannya salah satu penempatan bandar paling unik di dunia.

Imej oleh Roberto Trombetta pada Flickr (CC BY-NC 2.0)

3. Évora, Portugal

Dating kembali ke zaman Rom, kota Évora di rantau Alentejo adalah contoh baik sebuah kota dari Zaman Keemasan Portugal. Ia menjadi kediaman raja-raja Portugis pada abad kelima belas, dengan konvensyen dan istana kerajaan yang didirikan di sekitar bandar.

Lebih dari berabad-abad ciri-ciri seni bina baru telah ditambah, termasuk rumah-rumah berkapur rendah yang dihiasi dengan jubin Belanda yang cantik dan balkoni besi tempa. Seni bina bandar ini juga mempengaruhi pembinaan bandaraya penjajahan Portugal di Brazil.

Imej oleh Daniel Entwistle pada Flickr (CC BY-NC 2.0)

4. Bath, England

Ditubuhkan pada abad pertama AD, Bath digunakan oleh Rom sebagai bandar spa terma. Mandi hari ini adalah antara Rom yang paling penting kekal di utara Alps. Semasa Zaman Pertengahan kota berkembang sebagai pusat industri bulu, sementara di bawah pemerintahan George III, ia adalah sebuah kota spa yang baik dengan pemandangan seni dan sastera yang meriah.

Arkitek bandar ini dipengaruhi oleh Itali Andrea Palladio, membina bangunan neo-klasik, dataran dan teras yang harmoni dengan spa Roman.

Imej oleh PapaPiper di Flickr (CC BY-ND 2.0)

5. Taman Negara Plitvice Lakes, Croatia

Terletak di kawasan karst di Croatia tengah, Taman Negara Plitvice Lakes adalah rumah kepada enam belas tasik teres yang dipisahkan oleh halangan travertine dan dihubungkan dengan cascades. Dikelilingi oleh rumah hutan yang dalam untuk rusa, serigala, beruang, burung dan babi yang jarang berlaku, tasik-tasik itu tersebar lebih dari 8km. Satu siri laluan berliku membawa kepada laluan pejalan kaki kayu yang menyeberangi perairan azure kolam renang, yang menawarkan pemandangan tasik yang cantik.

Pixabay / CC0

6. The Fjords Barat, Norway

The Geirangerfjord dan Nærøyfjord fjords di barat daya Norway adalah dua yang paling lama dan paling dalam di dunia. Mereka dicirikan oleh dinding batu kristal yang meningkat 1400m dari Laut Norway dan terjun ke kedalaman 500m di bawah paras laut.

Tebing curam mereka adalah rumah bagi hutan konifer, gletser, sungai dan air terjun, dan ditaburi dengan ladang transhumant yang lama dan terbengkalai. Mereka dianggap sebagai antara fjords yang paling indah di dunia, yang menyimpan pelbagai kehidupan terestrial dan marin termasuk rusa asli, rubah Artik, beruang coklat, berang-berang, porpoise, paus sperma dan salmon Atlantik.

Imej oleh Andrew Macpherson pada Flickr (CC BY-NC-ND 2.0)

7. Salamanca, Sepanyol

Diasaskan oleh Celts, bandar raya Salamanca menjadi pusat penempatan dan penempatan Rom di abad ke-3 SM, kemudian dikuasai oleh Moors. Tetapi tidak sampai abad ketiga belas ia menjadi penting apabila Alfonso IX dari León memberikan piagam kerajaan ke universiti, yang menjadi salah satu pusat Eropah yang paling berprestij untuk belajar.

Pusat bersejarah di bandar ini adalah rumah bagi pembinaan Romanesque, Gothic, Moorish, Renaissance dan Baroque, seperti abad ke-18 yang terkenal di Plaza Mayor, yang terletak di tengah-tengah Kota Emas.

Imej oleh Stuart pada Flickr (CC BY-NC-ND 2.0)

8. Pusat Bersejarah St Petersburg, Rusia

Digelar "Venice of the North", bandar pelabuhan St Petersburg dibina pada abad kelapan belas di bawah Tsar Peter the Great dalam usaha untuk memodenkan Rusia dan menyaingi bandar-bandar Eropah yang paling indah. Beliau menugaskan arkitek Perancis dan Itali untuk membina teras elegannya.

Terusan yang indah di St Petersburg dipenuhi dengan baroque berwarna pastel dan bangunan-bangunan Neo-klasik, yang paling ketara adalah Istana Musim Sejuk yang indah, bekas kediaman tsar Rusia hingga Revolusi Rusia pada 1917. Hari ini ia menempatkan Hermitage, salah satu muzium terbesar dan tertua di dunia.

Pixabay / CC0

9.Białowieża Forest, Poland

Melangkah ke sempadan Poland-Belarus, Hutan Białowieża adalah hutan primer yang luas yang menawarkan pemuliharaan biodiversiti yang sangat baik, berkat hutan pertumbuhan lama dan pelbagai ekosistem - termasuk padang rumput basah, tanah lembap dan lembah.

Ia adalah rumah kepada penduduk terbesar bison Eropah, dengan sejumlah rizab pembiakan yang terletak di Białowieża National Park. Hutan itu sekali gus menjadi rizab memburu raja-raja Poland dan kemudiannya dari Rusia tsars.

Imej oleh MFA Republik Poland pada Flickr (CC BY-NC 2.0)

Meninggalkan Komen: