• Mengambil Dalam Seminggu

India memasak di Kerala

India memasak di Kerala

Dalam usaha selama empat hari untuk menguasai masakan India dengan ibunya di India selatan, Lottie Gross belajar lebih banyak daripada sekadar menyelenggara masala terbaik ...

"Anda tahu kenapa saya memanggil percutian percutian ini? Memasak untuk anda, bercuti untuk saya!" Yakub ketawa ketika dia melihat saya memerah mi beras melalui akhbar tembaga. Kami berpeluh melalui sesi memasak terakhir di tempat tinggal empat hari kami di Pimenta Spice Farms, dan tidak semestinya ia menjadi cuti.

Dibelah di lereng bukit-bukit Maniyanthadam di Kerala, kira-kira 55km ke pedalaman dari Kochi, Pimenta (atau Haritha Farms kerana ia juga dikenali), adalah tempat tinggal dari hab pelancongan Fort Cochin dan kekacauan bandar Ernakulam. Bandar terdekat ke ladang, Kadalikad, tidak betul-betul di laluan backpacker tetapi sama seperti - jika tidak lebih - menarik dari mana saja anda boleh meneroka di kawasan hijau dan lembap di selatan India ini.

Fotografi oleh Lottie Gross © 2014

Kami tiba pada hari Khamis untuk makan tengah hari masala telur yang lazat di ruang tamu / ruang makan komunal di Pimenta, dan lawatan pasaraya tempatan untuk membiasakan diri dengan bahan-bahan yang kami akan memasak, memanggang dan mendidih selama beberapa hari akan datang. Kami mengambil beberapa sayur-sayuran dari sebuah gerai tepi jalan dengan pelbagai sayur-sayuran yang mengagumkan, dan kembali ke dapur untuk memulakan pelajaran pertama kami dalam memasak India.

Tanpa pembantunya - yang telah meninggalkan untuk berkahwin beberapa hari sebelum kami tiba - untuk membantu dengan persediaan, pada mulanya Yakub seolah-olah tidak teratur; mencincang bawang tidak betul-betul kekayaannya dan dia tidak nampak tahu mana ada yang disimpan. Tetapi kemudiannya menjadi jelas bahawa dia sebenarnya seorang lelaki yang sangat mementingkan diri, dan dia menguatkuasakan beberapa peraturan yang ketat di dapurnya yang serba lengkap.

Yakub mengajar kita bagaimana untuk merawat biji-bijian dan rempah-rempah yang berlainan, apa yang digunakan setiap orang dan apa yang perlu dilakukan apabila semuanya menjadi salah. Malah untuk pemasak yang berpengalaman (ibu saya tentu saja, bukan saya), ada pelajaran baru yang perlu dipelajari dan rintangan (sama seperti mi nasi goreng) untuk mengatasi.

Secara kolektif, kami menghabiskan masa selama lima belas jam di dapur, mencincang, menggoreng dan mengaduk dengan keras untuk melayani diri kami hidangan yang paling memikat dan memuaskan, sisa-sisa yang kemudiannya disalurkan ke ibu Jacob untuk diperiksa lebih lanjut - dan nampaknya mereka tidak semua buruk !

Fotografi oleh Lottie Gross © 2014

Tetapi homestay ini tidak semuanya tentang makanan. Walaupun pasar Pimenta itu sendiri sebagai cuti memasak, terdapat lebih banyak lagi daripada menjauhkan diri dari dapur panas. Sebagai permulaan, ladang itu sebenarnya merupakan eko-haven - dari air panas yang dipanaskan oleh solar yang berasal dari Pimenta semulajadi semulajadi, ke kopi dan pisang yang ditanam di rumah kami semasa sarapan. Yakub mempunyai semangat untuk semua perkara yang mampan; dia membeli nanas secara langsung dari petani tempatan dan juga mempunyai tuala bilik mandi untuk bangsawan tetamu yang indah yang dibuat untuk memesan oleh salah satu daripada beberapa kilang kapas yang tersisa di kawasan itu, di mana lelaki di dalam peleburan gudang kecil sepanjang hari di atas alat tenunan tangan.

Setelah tinggal di kawasan itu sepanjang hidupnya - ladang itu adalah rumah keluarganya yang diwarisi dari bapanya pada usia muda - Yakub terhubung dengan baik, jadi dia menunjukkan kepada kita kehidupan India yang tidak pernah kita sangka . Kami melihat getah ditoreh dari pokok-pokok di ladang, dan melawat kilang pengeluaran kecil di mana beribu-ribu jalur elastik yang berwarna-warna terbenam di lantai, siap untuk pembungkusan dan pengedaran. Kami bertemu dengan orang-orang yang membuat makanan ringan India kami, dari cip pisang ke campuran Bombay, dan menghabiskan seluruh pagi bercakap dengan orang-orang yang mengecat kenderaan berwarna-warni yang terkenal di sepanjang jalan India: lori kargo.

Setiap negeri mempunyai reka bentuk lukisan traknya sendiri, dan Kadalikad adalah tempat kelahiran Kerala yang rumit, gaya berwarna-warni. Bermula secara tidak sengaja pada tahun 1960-an, apabila pemilik lokakarya ini terlambat untuk menyampaikan trak dan ingin mengesan pelanggannya, reka bentuk ini dapat dilihat pada kebanyakan lori di rantau ini.

"Ini perlu dilakukan setiap tahun," jelas Jacob. "Seperti undang-undang, ia wajib mewarnakan trak. Tetapi ia juga satu perkara yang membanggakan. Sama seperti mempunyai gajah adalah satu perkara yang membanggakan, mempunyai trak besar, cantik dan cerah di dalam rumah anda juga merupakan perkara yang membanggakan. "Trak-truk itu masuk ke kedai sebagai kanvas kosong, dan dua minggu kemudian akan dihalau dengan bangga pemilik - tidak sabar-sabar untuk memamerkan warna baru mereka kepada pemandu lain di lebuh raya.

Fotografi oleh Lottie Gross © 2014

Kembali ke dapur Jacob, saya akhirnya keluar dari mie beras terakhir, letih dan sakit, dan kami mengukus mereka selama 20 minit sebelum berkhidmat. Yakub menyeret kita ke dalam tindakan, menetapkan jadual untuk makan terakhir bersama-sama, sebelum kita perlu membuat pemanduan kembali ke Fort Cochin, yang kini kelihatan seperti sebuah bandar pelancongan yang mempesona eksterior palsu berbanding dengan kehidupan seharian yang kita alami di sini.

Seperti yang saya katakan semasa makan tengah hari saya dengan nasi beras kukus dengan kelapa, dal dan kubis kubis saya menyedari betapa banyak yang telah kita pelajari dalam empat hari yang lalu. Walaupun ia tidak benar-benar rehat yang santai, saya telah pergi dengan apa yang kebanyakan orang lain selepas bercuti: kawan-kawan baru, kenangan indah dan beberapa inci tambahan di pinggang.

Terokai lebih banyak dari India dengan Panduan Kasar ke India. Asrama buku untuk perjalanan anda dan jangan lupa membeli insurans perjalanan sebelum anda pergi.

Meninggalkan Komen: