• Mengambil Dalam Seminggu

Perjalanan Jalan Silk di Uzbekistan

Perjalanan Jalan Silk di Uzbekistan


Walaupun peregangan Jalan Silk di China terkenal di dunia, bahagian tengah Asia jauh kurang mengembara tetapi tidak dapat dilihat. Kiki Deere menggambarkan perjalanan Jalan Silk di Uzbekistan, dari Tashkent pasca-Soviet, melalui bandar Samarkand yang indah-berwarna biru, hingga Bukhara yang tidak tercemar.

Saya mengintip dari tingkap pesawat kecil kami yang goyah - luas padang pasir yang luas seperti pasir yang tersebar di bawah. Saya mula membuat pinggir utara Tashkent, ibukota Uzbekistan, sebuah negara yang nama eksotiknya terdengar dengan laci tertutup di belakang fikiran saya dari pelajaran sejarah sekolah jauh, ketika saya duduk di kelas bermimpi tentang Gengis Khan dan gerombolan Mongolnya melangkah melintasi dataran tinggi Asia Tengah. Dan sekarang, di sini saya berada di salah satu negara yang menuju ke laluan Silk Road kuno, bersedia untuk melintasi jalan-jalan sekali terancam oleh gelombang penceroboh dan penakluk.

Tashkent, ibukota Uzbekistan, merupakan salah satu pusat perdagangan utama di sepanjang Jalan Sutera, dan hingga sekarang masih salah satu pengeksport kapas, sutera dan tekstil terbesar ke Eropah Timur. Disebabkan gempa bumi 1966 dan akibat pembangunan semula Soviet, mayat kecil di bandar lama. Saya tidak merancang untuk tinggal di sini terlalu lama, kerana saya berada di sini untuk memulakan perjalanan kereta api ke selatan untuk menerokai bandar-bandar Silk Road yang mengagumkan di Samarkand dan Bukhara.

Photo courtesy of Kiki Deere

Kereta api hijau zaitun duduk di platform stesen, tingkap-tingkap kecilnya dihiasi dengan tirai bersulam yang dipotong dengan lembut ke sisi, mendedahkan petak yang selesa di dalamnya. Saya duduk di tepi tingkap, bersemangat untuk mengambil pemandangan dramatik tanah-tanah yang jauh ini. Seorang wanita gemuk tersandung, dengan anak kecilnya di belakangnya. Mereka menjadi sahabat perjalanan saya untuk perjalanan kereta api Uzbekistan yang pertama saya.

Kereta api kami mengalir, menuju ke bandar bersejarah Samarkand, salah satu bandar terpanjang di dunia. Terletak di persimpangan laluan perdagangan terbesar di dunia, Samarkand mempunyai sejarah berbilang milenia. Bandar ini diasaskan pada abad ketujuh SM, dan akhirnya menjadi sebahagian daripada kerajaan Alexander Agung. Ia kemudiannya menjadi lebih penting sebagai pusat perdagangan sutera, di mana para pedagang dan peniaga akan melancarkan jalan-jalannya dalam segala macam barang. Berabad-abad kemudian, pekan ini ditakluki oleh penceroboh Turki, yang menimbulkan kesedaran seni dan budaya Islam.

"Ah, registan dan ketiga madrasah!" rakan sebangsa saya bersorak dalam Bahasa Inggeris yang sempurna, agak terkejut saya. "Semua orang pergi ke sini untuk melihatnya, dan Bukhara, kamu akan pergi ke Bukhara juga, ya?" Dia bertanya, menawarkan saya satu buah buah yang eksotik yang sangat dinikmati oleh anaknya. Saya mengangguk dengan keseronokan, mendorongnya untuk memberitahu saya lebih banyak lagi. "Ia adalah laluan ini, para pedagang dan pedagang mengembara dengan banyak barang: rempah-rempah, gading, sutera, wain dan emas juga diangkut di antara barat dan timur, tetapi anda tahu bukan hanya barang yang diangkut di sini, tetapi juga agama dan falsafah. Terdapat banyak sejarah di sini, anda akan melihat! "

Kerana tren kami ditarik ke stesen Samarkand, kami berkata selamat tinggal dan cara berpisah. Saya tidak sabar-sabar untuk melawat Registan, sebuah lapangan awam besar yang diminum oleh tiga orang madrasah, Sekolah Islam. Ini adalah pusat bandar purba, di mana orang pernah berkumpul untuk bersosial di bazar dan mengambil bahagian dalam perayaan; ia juga berlaku di mana eksekusi awam berlaku. Yang pertama madrasah Dibina di sini pada abad kelima belas oleh pemerintah Timurid Ulugh Beg, yang mengubah Samarkand menjadi pusat budaya dan pembelajaran. Ulugh Beg sendiri dikatakan telah mengajar matematik di dewan kuliah.

Saya berdiri dan teragak-kagum di kompleks kompleks bangunan berjubin zamrud yang terletak di hadapan saya, dan tidak lama lagi tersesat dalam satu siri halaman lapang yang diapit oleh bilik-bilik asrama bekas pelajar yang menjadi kedai cenderahati. Vendor bersungguh-sungguh cuba menarik kebiasaan, cuba menarik beberapa pelancong yang berjalan-jalan di kepandaian. Tumpukan pori-pori pirus berwarna biru dan cerah ditata dengan berhati-hati di atas meja kayu kecil, sementara yang lain dikosongkan dengan tali rentetan yang kasar, berkilauan dalam angin dengan pelangi warna. Pengrajin di sini masih mempraktikkan teknik membuat barang kemas kuno, dan pilihan anting-anting indah perlahan-lahan dibuang ke dalam angin.

Saya mencucuk kepalaku ke dalam bilik gelap, pintunya terbuka lebar. Satu baris kasut terletak di luar, dan saya mengeluarkan kasut saya sebelum masuk, seperti adat di sini. Tangan yang halus dibalut di sekitar pergelangan tangan saya, membawa saya ke dalam. Lima orang umur pertengahan, wanita berputar duduk di sekeliling meja kecil, berpesta di mangkuk besar pilau, atau plov, Hidangan nasi negara Uzbekistan. Bau pengukus plov melayang ke udara, dan mangkuk segera menemui jalan di hadapan saya, bersama-sama dengan paip panas piola, cawan seramik kecil, teh yang baru dibancuh. "Berapa banyak anak yang ada?" "Dimanakah suami awak?" "Berapa ramai adik beradik lelaki dan perempuan yang anda ada?" "Berapa banyak wang yang anda perolehi?" Tuan rumah yang hangat dan mesra saya sangat ingin mengetahui lebih lanjut tentang tetamu mereka, dan saya tidak lama lagi berhadapan dengan semua jenis soalan yang saya cuba untuk bertindak balas dengan bahasa Rusia yang kekok, di antara suvenir semulajadi plov dan roti bulat yang baru dibakar. Hospitality telah berada di tengah-tengah budaya Uzbekistan selama beribu-ribu tahun, kerana pelancong awal di sepanjang Jalan Silk harbored harapan bahawa mereka boleh mencari perlindungan dan diberi makan di kampung seterusnya.

Saya tertanya-tanya apa khazanah yang ditunggu di Bukhara, sebuah pusat ekonomi dan budaya sejak 25 abad dan tidak dapat dinafikan lagi contoh yang paling murni dari sebuah bandar Asia Tengah abad pertengahan, yang akan saya lawati beberapa hari kemudian. Ia pernah menjadi salah sebuah bandar terbesar di Asia Tengah, berkat kedudukannya di oasis yang kaya di persimpangan Jalan Sutera.

Saya mengembara jalan berliku-liku berdebu di benteng Bukhara, di mana berpuluh-puluh kubah bawang biru dihiasi langit. Bukhara adalah pusat terbesar bagi teologi Islam, terutamanya Sufisme, antara abad kesembilan dan keenam belas, dan menjadi rumah kepada lebih daripada seratus madrasah dan dua ratus masjid. Salah satu tempat yang paling menarik di sini ialah makam yang didirikan sebagai sebuah keramaian keluarga Ismail Samanid, pengasas dinasti Samanid yang memerintah Bukhara pada abad kesembilan dan kesepuluh. Ia adalah contoh terbaik seni bina abad kesepuluh di seluruh dunia Islam. Saya boleh meneroka bandar labyrinthine ini untuk hari-hari berakhir; di setiap sudut terdapat pemandangan baru untuk ditemui. Tetapi sebelum saya tahu, saya tinggal pendek di tanah-tanah yang menakjubkan ini, dan kereta saya kembali ke Tashkent. Saya meninggalkan kandungan, dengan mengetahui bahawa saya akan mengembara sebahagian dari Jalan Sutera sekali lagi, laluan yang telah lama menjejaki khazanah yang belum ditemui di Asia.

Jika anda sedang mencari inspirasi perjalanan, cuba permainan rolet perjalanan kami. Tempah asrama untuk perjalanan anda, dan jangan lupa membeli insurans perjalanan sebelum anda pergi.

Meninggalkan Komen: