• Mengambil Dalam Seminggu

Satu-satunya tempat perlindungan matahari di dunia, Borneo

Satu-satunya tempat perlindungan matahari di dunia, Borneo

Pada lawatan untuk melihat orang utan Anna Kaminski dihadapkan dengan beruang sebaliknya. Dengan pembukaan kudus matahari hanya di dunia pada tahun depan, dia menyertai lawatan eksklusif pusat itu dan bertemu dengan beberapa makhluk yang menggembirakan yang telah diselamatkan oleh Pusat Pemuliharaan Beruang Borneo.

Beruang kutub terkenal dengan saiz dan kehebatan memburu, grizzlies kadang-kadang membuat berita untuk menyerang pejalan kaki di padang belukar Amerika Utara, dan panda telah lama menjejalkan pasaran pada kelucuan ursine, namun menyebutkan beruang matahari - yang dengan mudah dapat menyaingi panda dalam kepentingan adorableness - dan anda mendapat tatapan kosong, kerana sedikit diketahui tentang yang terkecil daripada lapan spesies beruang di dunia.

Saya melawat Pusat Pemulihan Orangutan Sepilok di Sabah, Borneo, apabila rakan saya memperkenalkan saya kepada Siew Te Wong, ahli biologi hidupan liar Malaysia yang mengasaskan Pusat Pemuliharaan Beruang Borneo pada tahun 2008 dan sibuk mengawasi pembinaan luar menanggung penutup di tapak sebelah Sepilok. Wong bersetuju untuk membawa saya ke dalam lawatan yang dahsyat, jadi kita donot bot getah dan pergi di jalan kaki berlumpur di sekitar perimeter tapak.

Wong menjelaskan mengapa beruang matahari mempunyai nama yang mereka lakukan ("masing-masing mempunyai tanda putih tersendiri di dada mereka yang kelihatan seperti matahari") dan mendedahkan inspirasi di sebalik projek itu.

"Saya telah mengkaji makhluk-makhluk ini yang luar biasa selama lebih dari 13 tahun sekarang dan telah melihat mereka memegang tawanan dalam keadaan yang mengerikan: sangkar kecil dan kebun zoo. Ada sesuatu yang perlu dilakukan. Anda mendapati beruang matahari di seluruh Asia, tetapi Borneo adalah kubu kuat terakhir mereka, dan di sini mereka menghadapi banyak ancaman. "

Penebangan hutan, pembalakan haram di dalam kawasan perlindungan dan penukaran hutan hujan kepada amalan ladang kelapa sawit bermakna habitat matahari terbenam semakin berkurangan dan bilangan mereka terus menurun sejak beberapa dekad yang lalu.

"Walaupun mereka diklasifikasikan sebagai 'Spesies Totally Protected' di Sabah, petani melihat mereka sebagai perosak dan membunuh mereka untuk menghalang mereka daripada mendapat hasil tanaman." Wong memberitahu saya.

"Mereka juga diburu untuk pundi hempedu mereka yang masih - malangnya - digunakan secara meluas dalam perubatan Cina tradisional."

Beruang matahari juga sangat comel apabila sedikit, jadi pemburu haram membunuh ibu mereka dan menjual bayi sebagai haiwan kesayangan, yang kemudian menghabiskan nyawa mereka dalam sangkar kecil, diberi makanan yang tidak mencukupi. Dengan 28 beruang ketika ini, saya bertanya kepada Wong mengenai matlamat BSBCC.

"Kami cuba melakukan beberapa perkara sekaligus: meningkatkan kesedaran dan mendidik orang ramai mengenai beruang matahari, menyediakan rumah jangka panjang yang baik untuk orang yang beruang yang kami tidak akan dapat melepaskan kembali ke alam liar, dan jangka pendek rumah bagi mereka yang boleh dipulihkan. "

Kami tiba-tiba melihat seorang lagi beruang menaikkan pokok, memanjat dengan rahmat kucing besar. Satu lagi beruang dapat dilihat melalui semak tebal yang tebal, mengasah cakarnya yang panjang dan berkemampuan di atas tunggul pokok.

"Mereka pendaki yang luar biasa. Dan inilah yang saya ingin orang melihat - makhluk-makhluk yang indah ini dalam persekitaran mereka sendiri. "Wong terus menerangkan bahawa apabila tempat kudus selesai, pelawat akan dapat berjalan di sekitar kandang luar yang besar dan memerhatikan ' interaksi dari beberapa platform tontonan di atas. Penutup luar terdiri daripada kepingan hutan, yang dikaitkan dengan ruang hidup individu beruang. Mereka bebas bersiar-siar di luar bila-bila masa yang mereka suka dan ada yang dilakukan, sementara beberapa masih terlalu trauma untuk menghadapi luar rumah yang hebat.

Saya berminat dengan beruang individu dan cerita mereka sehingga Wong membawa saya ke dalam untuk menunjukkan kepada saya beberapa penduduk.

"Ini adalah Mary dua tahun; dia yatim ketika ibunya terbunuh dan apabila dia diselamatkan, dia adalah haiwan kesayangan seseorang. Dia pulih walaupun, dan bermain dengan baik dengan yang lain, Debbie. Lelaki tua itu adalah Amaco. Pada masa ini dia tidak menunjukkan minat untuk meneroka di luar. "

Lawatan saya berliku-liku. Di dalam rumah mereka hampir makan malam, dan beruang tahu itu. Sesetengah pasangan mengayunkan tayar mereka, sementara yang lain tidak mendapat gelisah. Sukarelawan meletakkan makanan di bola kosong dan bekas lain, yang meniru persekitaran semulajadi beruang di mana mereka harus dengan sabar mengeluarkan ekor serangga dari dalam pokok dan madu dari sarang lebah.

Bekas makanan didorong melalui slot kandang tertutup dengan ketepatan hampir ketenteraan dan beruang menerkam makanan. Walaupun selepas masa lalu yang bermasalah dan traumatik, kepuasan masih berkuasa selepas makan yang baik.

Pusat Pemuliharaan Beruang Borneo harus dibuka kepada orang ramai pada awal 2014, membolehkan anda melihat dua mamalia yang paling menarik di Borneo - beruang matahari dan orangutan - dalam satu lawatan ke Sepilok.

Meninggalkan Komen: