• Mengambil Dalam Seminggu

Meringan di Himalaya, Nepal

Meringan di Himalaya, Nepal

Orang ramai telah melihat ke gunung-gunung untuk penghiburan rohani untuk beribu tahun. "Saya akan mengangkat mata saya ke bukit-bukit," katakanlah Mazmur, "dari mana datang bantuan saya." Bagi Nepalis, hubungannya sangat kuat. Himalaya adalah di mana para dewa Hindu pergi untuk bermeditasi dan mengisi semula mereka tapas, atau "panas" rohani, dan penduduk Buddha kawasan Himalaya Nepal menganggap banyak puncak dan tasik yang tertinggi sebagai suci.

Banyak pengembara datang ke Nepal untuk membuat jemaah peribadi. Apabila anda berdiri di atas bukit yang dipenuhi dengan bendera doa yang berwarna-warni dirobohkan oleh angin, atau melihat ke bawah pada biru, glasier biru dari tasik Himalaya, atau apabila sakit paru-paru, bibir retak dan kepala berputar anda sampai ke puncak lulus tertinggi, sukar untuk tidak merasakan kedai rohani anda sendiri tidak terlalu panas. Sudah tentu, anda sentiasa boleh mencontohi para dewa: mencari tempat yang tinggi, tetapkan mata anda di Himalaya, bernafas dan mulailah mencari kesedaran.

Untuk disiplin rohani, mungkin kemungkinan terkaya ditemui di lembah Kathmandu, kawasan pedalaman Nepal di kaki bukit Himalaya. Lembah telah digambarkan sebagai hidup mandala, atau rajah rohani - geografi yang sangat dipetakan oleh kuil-kuil, stupa devosi dan gua-gua yang suci dan gorges. Pashupatinath, tempat mati Kathmandu dibakar oleh sungai, menarik jemaah haji dari seluruh India. Banyak pelancong Barat membuat Boudha, suku kaum Tibet yang bersemangat, di mana mata Buddha yang dilukis pada kubah putih yang besar mengamati banyak kuil-kuil Buddha dan di mana, pada waktu subuh dan senja, udara ungu bergema dengan bunyi tanduk dan loceng, dan mantra merungut setia.

Gompas (biara) seperti Boudha's Shedrub, "Biara Putih" (www.shedrub.org), dan berhampiran Kopan (www.kopan-monastery.com) mengajar ajaran Buddha Tibet dalam bahasa Inggeris, serta kursus meditasi. Untuk meditasi Hindu yang serius, cuba Pusat Retret Osho Tapoban Forest (www.tapoban.com) dan Nepal Vipassana Centre (www.dhamma.org).

Meninggalkan Komen: