• Mengambil Dalam Seminggu

Panduan filem ke Filipina

Panduan filem ke Filipina

Bagi sesiapa yang merancang perjalanan ke Filipina, Stephen Keeling telah memilih sepuluh filem teratas yang mempamerkan landskap, sejarah dan budaya negara.

1: Oro, Plata, Mata (Emas, Perak, Kematian, Peque Gallaga, 1982)

Pastikan anda menonton versi yang dipulihkan dan dikuasai semula secara luar biasa dalam definisi tinggi - sukar untuk mempercayai klasik ini berusia lebih dari tiga puluh tahun. Oro, Plata, Mata, ditembak kebanyakannya di lokasi di Negros dan di Kota Bacolod, masih merupakan evocation terbaik Filipina semasa Perang Dunia II. Satu cerita dari dua keluarga Filipina yang kaya, filem itu menyoroti kehidupan kelas tanah yang kaya pada tahun 1940an dan kengerian perang yang ganas - walaupun kebanyakan pertempuran berlaku di kalangan tokoh protagonis Filipina.

2: José Rizal (Marilou Diaz-Abaya, 1998)

Drama bersejarah ini mengikuti kehidupan pahlawan nasional José Rizal (dimainkan oleh jantung berdarah Cesar Montano) melalui beberapa siri flashback. Ia adalah filem yang bijak, bergantian antara segmen yang bergerak lambat, selalunya seperti impian, dan adegan yang menggemparkan keganasan, garrotting dan penyeksaan. Tempoh yang mengagumkan ini membesarkan Filipina kolonial dengan cemerlang, sementara kisahnya merupakan buku asas yang hebat bukan hanya pada Rizal, tetapi juga rasuah dan kekuasaan Gereja Katolik, dan kekejaman rejim Sepanyol - para pendeta sangat teruk. Bersiaplah untuk berakhir dengan gembira.

3: Dekada '70 (Chito Roño, 2002)

Satu filem novel yang terkenal oleh Lualhati Bautista, mengesan kehidupan keluarga kelas menengah Filipina semasa undang-undang tentera di bawah Marcos (1972-1981), kebanyakannya melalui mata protagonis wanita Amanda Bartolome (Vilma Santos). Legenda pelakon Filipina Christopher de Leon juga bintang-bintang. Ini cara terbaik untuk mendapatkan apa yang sebenarnya dilakukan Marcos kepada negara.

4: Menangis Ladies (Mark Meily, 2003)

Komedi yang menakutkan Mark Meily mengenai tiga Filipinas yang kurang bernasib baik yang diupah sebagai penyihir profesional di Chinatown di Manila masih merupakan pengenalan yang mengasyikkan untuk Manila kontemporari: adegan jalanan Binondo (Chinatown) dalam semua kemuliaannya yang kaya; campuran kadang-kadang gelisah masyarakat Cina dan Filipina; urusan yang jahat dan kanak-kanak tidak sah; McDonalds makan bahagia, perjudian, rasuah dan "videoke"; caddy percuma percuma di "jeepneys"; campuran bahasa Hokkien, Tagalog dan Inggeris (kadang-kadang dalam kalimat yang sama); dan perjuangan harian untuk menghasilkan wang. Itu semua ada.

5: The Blossoming of Maximo Oliveros (Auraeus Solito, 2005)

Kisah luar biasa dan kisah hati ini menangani status kompleks homoseksual di Filipina moden. Penubuhan ini berpotensi tragis: seorang budak lelaki yang baranan tinggal di kawasan miskin di Manila dengan keluarga jenayahnya yang macho, dan jatuh cinta dengan seorang polis yang tampan dan mesra. Akhirnya menyayat hati, tetapi bukan dengan cara yang anda harapkan - sebuah filem yang hebat dan pintar. Lagu ini disediakan oleh legenda rock Filipina, Pepe Smith.

6: Serbis (Perkhidmatan, Brillante Mendoza, 2008).

Filem ini adalah satu akaun yang realistis dan kejam sepanjang hari dalam kehidupan keluarga yang menjalankan perkhidmatan pelacuran lelaki di sebuah teater filem di Angeles City - pendapat anda tentang perkara yang terakhir tidak mungkin diperbaiki selepas menonton filem ini. Ini menunjukkan kebanggaan - dan sangat nyata dari Filipina: insiden, bigamy, kehamilan yang tidak diingini, perkhidmatan seksual dan mendidih lama yang baik di gelandangan. Ia membintangi filem indie raja Coco Martin. Jika anda suka ini, lihat susulan Mendoza, Kinatay (Butchered; 2009).

7: Amigo (John Sayles, 2010)

Beberapa filem Filipina telah ditetapkan semasa peperangan Filipina-Amerika pada tahun 1899-1902 (terutama perarakan Sakay, 1993), tetapi ini adalah yang paling mudah diakses oleh orang asing, dengan Chris Cooper memaparkan sebagai kapten Amerika yang bersemangat dengan "memenangi hati dan minda" di sebuah kampung Filipina sambil meletakkan "pemberontak" tempatan. Pengembaraan perang di Vietnam dan Iraq yang indah, dan indah dipancarkan di pulau Bohol.

8: Noy (Dondon Santos, 2010)

Indie kontemporari ini menggunakan rakaman sebenar Presiden Benigno Aquino, aka "NoyNoy", bermula dengan kematian ibu tercintanya, Cory, pada tahun 2009. Cerita berikut menyebutnya Noy (Coco Martin) yang rendah hati (dan fiksi) seorang wartawan yang ditugaskan membuat dokumentari mengenai kempen Aquino. Drama sebenar, bagaimanapun, adalah kehidupan keluarga Noy, di mana tema kemiskinan dan perjuangan untuk hidup - dan harganya - digambarkan secara sensitif.

9: El Presidente (Tikoy Aguiluz dan Mark Meily, 2012)

Saya akan kecewa jika saya tidak memasukkan drama bersejarah yang mewah ini, filem paling mahal negara pada masa ini, yang membintangi beberapa saham berwajaran tinggi - jika anda hanya mempunyai masa untuk melihat satu epik Filipina, pilih ini. Ia menyelidiki kehidupan Emilio Aguinaldo, presiden pertama Filipina, dan menangani masalah kontroversial antara dia dan Antonio Luna (Christopher De Leon), dan Andres Bonifacio (Cesar Montano). Aguinaldo dimainkan oleh kehidupan nyata gabenor Laguna yang menjadi pelakon Jorge Estregan (aka E.R. Ejercito), dan Nora Aunor dan Cristine Reyes juga bintang. Menembak berlaku di Cavite, Laguna, Bulacan dan Pampanga.


10: Metro Manila (Sean Ellis, 2013)

Ditulis dan diarahkan oleh pembuat filem UK Sean Ellis dan membintangi pelakon Filipina John Arcilla, filem ini merasakan seperti dokumentari, berikutan nasib seorang petani yang meninggalkan Baguio untuk mencari pekerjaan yang lebih baik di Manila. Ia adalah satu gambaran yang memalukan tentang bagaimana orang miskin masih dieksploitasi secara kejam di Filipina - ia adalah tontonan yang penting, tetapi anda akan merasa sedikit bersalah ketika berehat di pantai itu di Boracay. Ia memenangi Anugerah Khalayak di Sundance pada tahun 2013.

Beberapa cadangan lain ...

Walaupun semua perkara di atas dapat membantu anda dalam mood untuk perjalanan ke Filipina, ia bukanlah senarai 'filem Filipina paling hebat'. Oleh itu, saya akan mengesyorkan penyesuaian novel Gerardo de Leon terhadap novel-novel Rizal, dan karya seni Lino Brocka dan Miguel de Leon yang kemudiannya terkenal. Untuk merasai apa yang dilihat oleh orang-orang Filipina hari ini - dari komedi romantis kitsch dan campy kepada romps fantasi - semak Enteng Ng Ina Mo (2011), Sisterakas (2012), yang dibintangi oleh doktor haiwan Comet Vice Ganda, dan blockbuster Praybeyt Benyamin Tidak Takut (2011).

Stephen Keeling adalah pengarang bersama The Rough Guide ke Filipina.

Meninggalkan Komen: