• Mengambil Dalam Seminggu

Batanes: dari radar di pulau terpencil di Filipina

Batanes: dari radar di pulau terpencil di Filipina

Kiki Deere, pengarang bersama Rough Guide ke Filipina, mengetuai jejak pelancong ke Batanes. Kelompok pulau ini, terletak hampir 150km dari hujung utara Luzon di Filipina, hanya melihat tiga puluh pelawat asing setahun.

"Batanes? Batanes? Up di sana? "Adalah reaksi kebanyakan orang Filipina apabila saya memberitahu mereka bahawa saya menangkap pesawat ke utara ke wilayah terpencil di negara ini. Ini digabungkan dengan ekspresi yang mengejutkan, diikuti oleh "Oooooooh" yang panjang.

Hanya 190km selatan Taiwan, pulau-pulau Batanes lebih dekat ke pantai Taiwan daripada ke tanah besar Filipina. Nusantara ini dibuat berikutan serangkaian kegiatan gunung berapi ketika Gunung Iraya meletus sekitar 325 SM - hari ini gunung berapi aktif yang berdiri 1517m di atas permukaan laut.

Wilayah ini terdiri daripada sepuluh pulau di mana hanya tiga yang didiami: Pulau Batan, yang terbesar dalam kumpulan; Pulau Sabtang yang damai; dan Itbayat yang kurang boleh diakses. Pengasingan mereka telah menghasilkan budaya yang unik dan tradisi yang berbeza; bahasa, masakan dan iklim tidak mempunyai persamaan dengan negara lain.

Imej oleh Kiki Deere

Gelongsor bukit, gergasi angin dan tebing tebal

Pesawat kecil enam tempat duduk kami bergegas ke belakang ketika kami berjuang untuk mendarat di pulau Batan yang berpanjangan angin, yang ibukota, Basco, dinamai oleh Gubernur José Basco y Vargas yang membawa pulau-pulau di bawah Mahkota Spanyol pada tahun 1782.

Di bawah kita membentang bukit-bukit yang berliku-liku, berliku-liku angin dan tebing-tebing tebal yang meningkat 70m di atas paras laut. Topografi pulau-pulau berbeza secara dramatik dari tanah besar - dengan lembu rumput, bukit bergelombang dan angin kencang. Saya merasakan saya dapat dengan mudah berada di Ireland, bukan di kepulauan Filipina tropika yang saya telah mengembara secara meluas, dengan tepinya, pantai pasir putih yang diwarnakan oleh pokok kelapa.

"Hari ini kami akan melawat Marlboro County, dan kemudian ke Pulau Sabtang" panduan saya diumumkan sebaik sahaja saya menetap di Fundación Pacita, bekas rumah artis Pacita Abad hari ini hotel yang mengagumkan. Suaranya tenang dan tersusun; dia bercakap dengan nada muzik, melancarkan "r" dengan lenyap yang menyenangkan.

Seperti bahasa Filipina, bahasa Ivatan dipenuhi dengan kata-kata bahasa pidgin. Ivatan adalah penduduk asli pulau-pulau ini, dan mengesan akar mereka kembali kepada pendatang Formosa (Taiwan) serta orang Sepanyol yang mengembara di sini pada abad keenam belas.

Imej oleh Kiki Deere

Sebuah keterangan mengenai kepercayaan penduduk tempatan

Kami memandu di atas bukit-bukit di pulau itu, enjin kereta kecil kami memanggil sambil memanjat lereng, melepaskan kelegaan kelegaan ketika kami sampai ke bahagian atas dan mengecil ke arah yang lain, hanya untuk memerah lagi ketika kami memanjat sehingga seterusnya.

Ketika kami tiba di atas bukit bukit pertama, ada di hadapan kami padang rumput hijau yang dipenuhi oleh kuda dan lembu jantan, dengan Gunung Iraya dan latar belakang Lautan Pasifik yang menjalar.

Penduduk tempatan hidup dengan menaikkan kambing dan lembu, dan menanam tanaman akar yang dapat menampung persekitaran yang keras di pulau, termasuk yam, bawang putih, ubi jalar dan bawang. Ikan, ternakan dan sayur-sayuran berakar umbi makanan utama pulau-pulau. Semasa kebanyakan peruntukan tahun diterbangkan atau dihantar dari tanah besar, tetapi semasa kapal-kapal musim taufan dan pesawat sering tidak dapat sampai ke pulau-pulau.

Kami terus ke selatan sepanjang jalan pesisiran pantai ke Café Kejujuran, sebuah kedai kopi tanpa pemandu yang menjual baju-kaos, minuman dan makanan ringan di mana pelanggan membuat pembayaran di dalam kotak yang ditetapkan, sebagai bukti kepercayaan penduduk pulau itu.

Imej oleh Kiki Deere

Kehidupan telah berubah sedikit sejak beberapa abad yang lalu

Perjalanan menaiki bot selama tiga puluh minit di perairan Balintang Saluran membawa kami ke Pulau Sabtang, rumah dengan gunung yang curam dan lembah yang dalamnya hidup sedikit berubah sejak beberapa abad yang lalu.

Pulau yang aman ini dibumbui dengan desa-desa batu Ivatan, dan bandar Chavayan yang sempurna-sempurna adalah rumah kepada beberapa rumah tradisional yang dipelihara di Filipina. Tidak seperti di seluruh negara di mana nipa pondok adalah penglihatan yang biasa, rumah-rumah di Batanes terbuat dari batu kapur untuk menahan pasukan taufan yang merusak yang sering menyerang pulau-pulau.

Saya berjalan-jalan di jalan-jalan di bandar, panduan saya menggalakkan saya untuk kadang-kadang memunculkan kepala saya ke dalam rumah-rumah batu, yang lantai kayu secara tradisinya digilap dengan daun pisang. Bumbung cogon mereka dibina dengan kukuh, tahan sehingga dua atau tiga dekad. Nama-nama jalan dipahat di plak batu.

Di Persatuan Sabavan Weavers, wanita menjual artifak-artifak kecil dan menawarkan saya biskut buatan sendiri yang mereka telah disediakan dengan penuh kasih sayang di rumah mereka yang rendah hati. Mereka tertarik dan terkejut melihat seorang asing, mereka mempersoalkan saya tentang provokasi saya, dengan bangganya menunjukkan kepada saya pernak-pernik kecil yang mereka lakukan dengan susah payah.

Imej oleh Kiki Deere

Seorang wanita tua dengan kardigan kuning mustard memakai tanjung yang dipanggil hujan vakul, cap kepala Ivatan tradisional yang diperbuat daripada daun yang dilucutkan voyavoy telapak tangan untuk melindungi dia dari matahari yang kuat dan ribut hujan yang kerap kali melanda pulau-pulau. Tangan kasarnya menyentuh cenderamata tenunan kecil yang dia menggalakkan saya membeli.

Apabila saya terbang kembali ke wilayah Luzon beberapa hari kemudian, di mana hutan tebal dan resort pantai yang menarik dapat menarik minat pelancong mereka, pulau-pulau Batanes yang jauh lebih jauh, dengan tiga puluh pelawat asing mereka setahun, tiba-tiba kelihatan seperti impian jauh.

Terokai lebih banyak Filipina dengan Panduan Kasar ke Filipina. Bandingkan penerbangan, asrama buku atau hotel untuk perjalanan anda, dan jangan lupa membeli insurans perjalanan sebelum anda pergi.

Meninggalkan Komen: