• Mengambil Dalam Seminggu

Memburu coklat terbaik di dunia di Venezuela

Memburu coklat terbaik di dunia di Venezuela

Semasa kami berjalan di sepanjang jalan pantai ke arah Chuao, sebuah bandar bersejarah di pinggir pantai, penduduk tempatan sedang menghampiri dari arah yang lain, mengayunkan parang dalam masa dengan langkahnya. Di kedua-dua sisi permukaan konkrit, hutan tebal ditinggikan di atas: pokok-pokok mangga besar, pokok pisang, belukar buluh dan koko yang lebih pendek (atau kakao) tumbuh-tumbuhan yang menjadikan halangan tertentu Caribbean begitu istimewa.

"Berapa banyak dari ini adalah kakao?", Kawan saya bertanya ketika kami bertiga bersalaman. Lelaki itu terkejut dan melambatkan langkahnya, membolehkan hujung bilahnya mengikis di sepanjang permukaan jalan. Menaikkannya ke paras mata, dia menarik arka lebar melalui udara dengan titiknya, menunjukkan tumbuhan dengan daun yang panjang dan nipis yang mengelilingi kita. "Ini semua koko". Bergerak ke arah pokok yang terdekat, dia melihat dengan mata yang bijak di buah bujur yang tumbuh dari batangnya. Mencari seorang yang cukup masak, dia memutarnya dari tumbuhan dan, dengan menggunakan barisan itu daripada senjatanya, membukanya dengan tiga celah bulat di sekitar perimeternya.

Mengeluarkan separuh kosong dan membuangnya kembali ke dalam hutan, dia mendedahkan sebilangan biji putih berlendir di dalam yang lain. "Menyedut benih, mereka lazat" katanya sambil meneruskan perjalanan ke arah pantai. Delicious, mungkin, tetapi tidak sama sekali apa yang kita harapkan - agak manis dan tajam, seperti mangga, dan meninggalkan sensasi kesemutan di mulut. "Mereka tidak melihat atau rasa seperti coklat sehinggalah selepas penapaian" dia berteriak sebagai tindak balas kepada ekspresi kami yang lemah.

Chuao terletak di Taman Negara Henri Pittier, kawasan pantai yang dilindungi dan pantai tersembunyi kurang dari dua jam dari Caracas. Para petani di rantau ini menghasilkan beberapa yang terbaik di dunia kakao, yang mengkhususkan diri dalam ketegangan criollo, unggul jika kurang jenis tumbuhan, yang mana terdapat lebih dari dua ribu.

Taman negara tertua di Venezuela, Henri Pittier penuh dengan pantai yang boleh diakses melalui bot laju dan merupakan rumah kepada pelbagai jenis hidupan liar. Pumas, monyet dan rattlesnakes bagaimana menghuni hutan tebal di sekitar jalan ke Choroní, tarikan pelancong utama taman. Pengamat burung datang untuk menangkap sekilas hampir separuh spesies burung asli di negara ini, dengan spesimen yang dinamakan sebagai Chacalaca yang dibuang Rufous dan Babbler Tit bersudut Pin.

Meninggalkan pakar koko di belakang kami tiba di bandar itu sendiri. Bingkai plastik berbaris di jalan-jalan, digantung dari tingkap lantai pertama, di bawah pintu depan tetap dibuka, jarang dilihat dalam Venezuela yang berhati-hati. Di dalamnya, keluarga sedang duduk makan tengahari ikan, dibeli secara langsung dari bot ketika mereka kembali dengan tangkapan hari itu.

Di hadapan gereja adalahPlaza de Secado (pengeringan plaza), di mana koko mengalami proses penyediaan tradisional, menghabiskan masa tertentu pada setiap permukaan, beberapa kasar dan lain-lain yang digilap dan licin. Biji-bijian itu dibentangkan dalam buasir bulat untuk dibakar di bawah matahari sehingga mereka mendapat warna coklat gelap dan aroma kaya yang berubah menjadi coklat.

Berkhidmat kelaparan Eropah yang semakin meningkat untuk coklat, imperialisme Caribbean melihat koko menjadi industri yang besar dan menguntungkan. Ladang besar tumbuh dan meninggalkan tanda mereka di seluruh rantau ini, dengan Trinidad khususnya salah satu pengeluar terbesar. Pemilik perladangan dikenali sebagai 'Gran Cacao', atau 'Big Cacao', dan ekspresi berterusan di Creole Spanish hari ini, digunakan dengan cara yang sama bahawa seorang pembicara bahasa Inggeris mungkin merujuk kepada seseorang sebagai 'Keju Besar'.

Tidak hairanlah, restoran-restoran di sekitar bandar itu berkhidmat pelbagai kakaoberasaskan hidangan, dengan ayam yang ditumbuk dalam coklat kegemaran kegemaran di kedai Edis Liendo. "Makan coklat adalah perkara yang paling mudah di dunia", dia memberitahu kami ketika dia menyiapkan susu coklat berasaskan kayu manis dari blok murni kakao disusun di sekeliling dindingnya.

Meninggalkan bandar melalui bot laju pada petang itu (satu-satunya cara untuk sampai ke Chuao adalah trek hutan selama dua hari), komuniti tepi pantai masih terdengar lama selepas ia hilang dari penglihatan di sekeliling tanjakan besar. Salsa di mana-mana ditewaskan hampir pada masa dengan bot yang melantun, menghancurkan bengkak dan merendam penumpang ketika kami kembali semula ke pantai.

Alasdair Baverstock adalah pengarang bab Venezuela dalam edisi ketiga Panduan Rough ke Amerika Selatan pada Anggaran yang akan datang.

Meninggalkan Komen: