• Mengambil Dalam Seminggu

Kejutan di flat garam Bolivia

Kejutan di flat garam Bolivia

Hutan Bolar di Salar de Uyuni di Bolivia adalah salah satu pemandangan paling menakjubkan di Amerika Selatan, tetapi beberapa pelancong melangkah lebih jauh dari litar pelancongan klasik. Shafik Meghji tidak merancang untuk sama ada sehingga ribut salji yang ganas dan angin kuat yang memaksa dia pergi. Beliau dihadiahkan dengan makam purba, lagun tersembunyi, pembentukan batu surreal - dan beberapa "pemerhatian burung yang melampau".

Mereka mungkin tidak melihatnya, tetapi flamingo adalah beberapa burung yang paling sukar di dunia. Berada di ketinggian hampir 4300m di Reserva de Fauna Andina Eduardo Avaroa, Laguna Colorada yang berwarna merah-berwarna es, yang diluncurkan oleh ais, meletup dengan gaya angin gila, angin kencang. Walaupun suhu berada jauh di bawah sifar, matahari tengah hari menyampaikan silau sengit, memerlukan cermin mata hitam dan krim matahari yang tinggi, sementara koloni tasik James dan Flamingo Chile - dua daripada tiga spesies yang terdapat di barat daya jauh Bolivia; yang lain adalah Andean - seolah-olah tidak menyedari keadaan yang keras, memilih berpuas hati melalui buluh untuk alga dan serangga. Clad dalam beberapa lapisan pakaian Gore-Tex dan bulu alpaca, kami bergelut keluar dari jip kami, dan melalui gelombang yang dicambuk debu dan air kencing dan dapat masuk dalam beberapa kaki dari mereka, walaupun jari-jari kami yang terbungkus dari sejuk bahawa ia adalah perjuangan untuk menggunakan kamera kami.

"Flamingos adalah burung yang kuat - mereka harus hidup di sini," pemandu kami, Alvaro, memberitahu kami kembali ke jip, yang perlahan-lahan digegarkan dalam angin. "Mereka boleh mengawal suhu badan mereka. Kadang-kadang tasik di sini membeku semalaman, menjebak kaki mereka di dalam ais. Tetapi flamingos hanya menunggu dengan tenang untuk melelehkan ais dan kemudian kembali ke makanan mereka. "

Laguna Colorada oleh hugemittons melalui Compfight cc

Cuaca yang teruk bermakna kita sampai di Laguna Colorada sehari kemudian - dan dari arah yang bertentangan - daripada jadual asal kami untuk Salar de Uyuni dan Reserva de Fauna Andina Eduardo Avaroa yang dimaksudkan. Semuanya telah bermula dengan baik. Pada hari pertama, rakan saya Nick dan saya telah dijemput awal dari Uyuni, sebuah bandar yang suram di barat daya Bolivia, dan merentasi Salar, garam terbesar di dunia, landskap ketinggian tinggi yang sangat putih, gunung dan gunung berapi. Kami melawat "pulau" di pusatnya yang dihuni oleh kaktus gergasi aneh dan beberapa llamas ragut, dan bermalam di Palacio del Sal yang selesa, salah satu daripada beberapa hotel di rantau ini yang dibina daripada garam.

Walau bagaimanapun, dari hari ke dua, cuaca semakin merosot, beralih dari awan kelabu yang menacing untuk menyalakan salji cahaya ke batu hujan berukuran bola golf untuk salji yang lebat dan hampir putih yang lengkap dalam ruang hanya beberapa jam. Meneruskan laluan Salar klasik - meneruskan perjalanan ke atas 4000 meter tinggi ke Reserva de Fauna Andina Eduardo Avaroa - adalah mustahil, jadi kami terlepas beberapa geyser berkuasa tinggi, satu siri mata air panas dan Laguna Verde yang sangat hijau . Kebanyakan kumpulan pelancongan lain menyerah dan kembali ke Uyuni, tetapi Alvaro tidak begitu mudah dihalang dan menggunakan cuaca yang melampau sebagai peluang untuk melawat beberapa tarikan yang kurang menarik.

Perhentian pertama pada jadual yang disemak semula kami adalah sebuah gua memandu singkat dari bandar perlombongan garam Colchani. Selepas berselisih di dalam, kami mendapati mayat berusia lapan tahun yang berusia 900 tahun. Banyak kubur kuno di rantau ini telah dirompak, tetapi ini masih utuh. Antara jenazah adalah tiga rangka penuh, termasuk seorang ibu yang memegang bayi, dan seorang puma mummified yang tergantung di atas pintu masuk gua. Semua tengkorak manusia telah sengaja cacat, memberikan mereka penampilan yang bening.

"Terdapat tiga teori mengenai mengapa mereka melakukan ini," kata Alvaro. "Mereka melakukannya untuk menonjolkan diri, sebagai pemimpin agama dan raja; supaya mereka lebih dekat dengan para dewa - kepala yang menonjol ke langit; atau makhluk asing itu. "Makam kekal kepentingan agama setempat dan sisa-sisa upacara baru-baru ini ada di sekelilingnya: daun koka, wang kertas kecil, syiling, pita warna, dan botol minuman keras dan bir. Salah satu tengkorak itu juga mempunyai rokok di mulutnya, yang bukan isyarat yang menyinggung itu mungkin kelihatan kepada bukan orang-orang Bolivia.

Jadual yang disemak semula itu bermakna penginapan yang tidak dijangka pada malam kedua di kampung Mallca Villar Mar, di mana rumah tamu itu agak lebih mudah daripada yang dijangkakan. Spartan kami, bilik bebas pemanas beku pada jam 5 petang, sesuatu yang tidak dibantarkan oleh lubang di dinding yang telah terjejas secara tidak langsung dengan kertas tandas (bersyukur kerana tidak digunakan). Suhu mencecah hingga 21 darjah celcius dalam satu malam, tetapi kami selamat dengan memakai semua pakaian kami, membungkus dalam beg tidur yang berat dan membungkus diri kami dalam beberapa selimut kecemasan yang dibawa oleh Nick yang berkemampuan, seorang veteran musim sejuk yang sejuk di New England .

Keesokan harinya kami melawat Laguna Negra, barat dari rizab Eduardo Avaroa, dan diakses dengan laluan sempit yang berliku-liku, diiringi oleh tebing yang menggerutu. Dikelilingi oleh gua-gua yang berbatu-batu, dengan batu-batu yang menantang graviti seimbang dengan satu sama lain dan berlumpur oleh ibis dan vizcachas (tikus-tikus seperti arnab), danau itu terasa seperti set of Thrones. Sekali lagi laman web itu tidak mempunyai pelancong - dan sememangnya tanda-tanda kemanusiaan.Terdiri dari angin, ia juga mengagumkan masih diam dan senyap, kecuali dari panggilan keluarga penduduk bukit, yang Alvaro memberitahu kami memberikan tasik nama lain, "lagun ketawa".

Laguna Negra oleh Atlas of Wonders melalui Compfight cc

Pada pagi terakhir kami, selepas malam yang lebih selesa di sebuah hotel yang panas, kami pergi ke Lost City, sekumpulan formasi batu surreal yang kelihatan seperti pencakar langit dan amphitheatres. Ia adalah tempat yang mudah untuk kehilangan diri anda selama beberapa jam.

Beberapa bahaya kekal - termasuk sungai separa beku, yang kami melintasi bemper mendalam - tetapi cuaca semakin bertambah dan pada masa kami sampai ke Uyuni, ia adalah hari yang cerah dan kemas. Selepas perjalanan yang tidak dijangka, saya ditinggalkan dengan beberapa pengalaman hebat, penghargaan selimut kecemasan, dan rasa hormat baru untuk flamingo yang tahan lasak.

Pengarang bersama Shafik Meghji Panduan Rough to Bolivia. Dia blog di www.unmappedroutes.com dan tweet @ShafikMeghji. Tempah asrama untuk perjalanan anda, dan jangan lupa membeli insurans perjalanan sebelum anda pergi.

Meninggalkan Komen: