• Mengambil Dalam Seminggu

Yang tidak disentuh pantai selatan Myanmar (Burma)

Yang tidak disentuh pantai selatan Myanmar (Burma)

Semasa menyelidik Panduan Rough baru ke Myanmar (Burma), Jo James menemui Bahagian Tanintharyi - sudut yang indah di negara ini yang baru sahaja dibuka kepada pelancong.

Semasa kami berjalan menuruni bukit ke arah kampung saya cuba, sebentar dan tidak berjaya, untuk menahan senyuman. Jalan hadapan melengkung sepanjang sapu lembut pasir. Kampung, San Hlan - beberapa baris pondok kayu yang dihiasi dengan bumbung kelapa sawit yang cerah - berlari ke tepi lutut air. Bot nelayan jati warna coklat coklat gelap di teluk, bendera berwarna utama yang berkibar dari busur dan buritan. Hanya di luar, Laut Andaman terbentang ke cakrawala, sehelai biru sutera. Cuba tidak tersenyum dengan pandangan seperti itu.

Saya berada di luar bandar Dawei di bahagian selatan Tanintharyi Myanmar, meneliti Panduan Rough baru ke Myanmar. Sehingga baru-baru ini Tanintharyi adalah tempat yang agak rumit untuk dikunjungi. Pengembara asing terhad untuk terbang masuk dan keluar dari tiga bandar utama (Dawei, Myeik dan Kawthoung), dan perjalanan sehari ke tempat-tempat seperti San Hlan adalah mustahil melainkan jika anda mempunyai satu permit dari Yangon atau Naypyidaw. Kisah khabar angin Kepulauan Myeik Archipelago membocorkan dari pengunjung yang membuatnya jauh - bersama dengan cerita James Bond-esque di pangkalan tentera pulau, kasino yang dimiliki kroni dan gypsies laut separa akuatik - tetapi terdapat sedikit maklumat mengenai tanah besar di luar.

Imej oleh Jo James

Akhir tahun 2013, sekatan perjalanan telah dilonggarkan, dan sekarang mungkin untuk perjalanan ke arah selatan ke arah Myeik. (Antara Myeik dan Kawthoung, ia masih perlu untuk terbang atau mengambil salah satu bot yang mengalir melalui pinggir kepulauan itu, melepasi pulau-pulau yang terukir dan menakutkan ikan terbang - satu contoh sekatan rasmi yang jarang menjadi sesuatu yang lain daripada gangguan .)

Walaupun Kepulauan Myeik boleh menjadi cabutan utama Tanintharyi, garis pantai sekitar Dawei adalah bintang kejutan. Dengan sebuah motosikal, tangki penuh petrol dan rasa pengembaraan anda bebas ke pantai-memburu di kehendak. Kampung-pulau memancing tumpah ke air jernih di San Hlan dan di tempat lain, stupa emas tunggal melihat ke arah Laut Andaman di Shin Maw, dan trek tanah mengalir ke arah pasir indah di mana-mana. Jimat untuk nelayan, jarang ada orang yang melihat.

Imej oleh Jo James

Industri pelancongan di rantau ini masih di peringkat awal. Perjalanan selama tiga puluh minit di utara Dawei, Maungmagan Beach adalah satu-satunya tempat di pantai yang jauh dari persiapan pengunjung, dengan satu resort kerajaan dan Guesthouse Coconut yang menawan berhampiran pantai pasir yang gelap - anehnya salah satu yang kurang menarik di kawasan itu . Dawei sendiri adalah asas yang paling mudah untuk menerokai pantai-pantai di selatan Maungmagan. Mujurlah pekan kecil mempunyai banyak penginapan yang baik dan kekurangan pemandangan yang menarik - ada sedikit untuk mengalihkan perhatian anda daripada keluar ke pantai.

Satu-satunya bayang-bayang di cakrawala yang diterangi matahari adalah persoalan tentang berapa lama garis pantai Dawei yang masih belum dibangunkan akan kekal utuh. Hanya beberapa ratus batu di utara Phuket, kawasan ini akan menjadi catnip bagi pemaju hotel. Semasa saya berada di San Hlan nelayan menceritakan kisah para pengusaha misterius yang sudah sibuk membeli swathes dari garis pantai untuk kesediaan, sebagai persediaan untuk ledakan hartanah masa depan.

Imej oleh Jo James

Kerajaan Myanmar juga mempunyai rancangan besar untuk Dawei, dengan pelabuhan laut yang luas yang dirancang untuk Pantai Nabule yang sangat panjang. Saya pergi ke sana semasa lawatan saya untuk melihat tapak projek. Lintasan berpasir yang luas membawa kepada garis pantai yang terpencil dan satu siri tanda-tanda bercita-cita tinggi berdiri di depan lot-lot kosong yang menyusahkan, mengisytiharkan perkara-perkara seperti "LNG Terminal - 35 Acres" dan "Main Port 2km". Walau bagaimanapun, pada tahun 2013, pemaju utama telah dikeluarkan daripada pembangunan itu, dan walaupun ada kemungkinan ia akan ditarik balik, pelabuhan itu berada di limbo buat masa ini.

Di mana jalan masuk bertemu pantai, satu tiang bendera tunggal berdiri dengan sebilah bendera Myanmar dalam angin. Enam nelayan sedang membina rakit buluh sebagai persediaan untuk perayaan beberapa hari kemudian. Penduduk kampung akan berkumpul di pantai untuk menaikkan rakit, dihiasi dengan tinsel dan membawa patung Buddha, ke dalam gelombang untuk melindungi bot mereka selama setahun lagi. Walaupun hari-hari Dawei sebagai kawasan air yang indah boleh dibilang, kini kawasan ini masih menjadi rumah bagi komuniti nelayan yang tinggal di sini selama beberapa generasi - serta segelintir pelancong yang tersenyum.

Panduan Rough to Myanmar (Burma) akan dikeluarkan pada bulan Februari 2015, tetapi anda boleh membeli Myanmar Rough Guides Snapshot (Burma) di sini, dan anda boleh meneroka Burma secara mendalam dengan panduan yang mendalam ini.


Tempah asrama untuk perjalanan anda, dan jangan lupa membeli insurans perjalanan sebelum anda pergi.

Meninggalkan Komen: